Saturday, December 29, 2012

SEORANG SUAMI BERNAMA MUHAMMAD S.A.W


Jika ingin membina dunia yang lebih aman, kembalilah ke rumah masing-masing dan sayangi keluarga kita. Insya-Allah, apabila keluarga telah aman, masyarakat akan aman. Apabila masyarakat aman, negeri dan seterusnya negara akan aman. Dan apabila negara-negara telah aman, seluruh dunia akan aman. Oleh itu, apabila dunia semakin bergolak pada saat ini, percayalah itu semua berpunca daripada pergolakan rumah tangga. Ribut dalam cawan rumah tangga boleh mencetuskan badai di seantero dunia.
Perkara yang pertama dan utama dalam hidup seorang lelaki bernama suami adalah keluarga. Tidak ada gunanya dia berjaya di peringkat yang tinggi dan dalam bidang apa sahaja… sekiranya rumah tangganya sendiri berantakan. Justeru, Allah telah awal-awal lagi mengingatkan melalui firmanNya yang bermaksu, selamatkanlah dirimu dan keluargamu daripada api neraka!
Setiap lelaki pasti ditanya tentang kepimpinanya. Dan kepimpinan yang pertama akan dipersoalkan di Hari Akhirat nanti, bukan kepimpinan masyarakat, organisasi, jabatan,  kabinet atau negaranya… tetapi kepimpinan dalam keluarganya. Seorang wanita mudah masuk ke dalam syurga walaupun tanpa suami bersamanya, tetapi seorang lelaki sangat sukar masuk ke syurga tanpa isterinya. Seorang suami hanya layak ke syurga apabila semua yang berkaitan isteri dan anggota keluarganya sudah dipersoalkan.
Oleh kerana itu tertib dalam usaha membina kehidupan yang baik dimulakan dengan membaiki diri, kemudian membaiki rumah tangga dan seterusnya pancarkanlah sinar dalam rumah tangga itu ke tengah masyarakat. Bukankah sinar Islam itu pun bermula dari rumah Rasulullah saw? Nur wahyu dari gua Hira’ terpancar ke dalam diri Rasulullah, kemudian menyinari jiwa Khadijah dan kemudian dari situlah… bermulanya cahaya Islam ke dalam masyarakat Arab di Makkah, seterusnya merebak ke Madinah dan akhirnya tersebar ke seluruh semesta.
Justeru, sebelum kita mencari pengiktirafan sebagai pengurus, pengarah, CEO, menteri, perdana menteri, Presiden, raja dan sultan yang berjaya, carilah dahulu pengiktirafan dari dalam rumah tangga sendiri. Jadilah suami yang berjaya. Tegasnya, kita belum benar-benar diiktiraf sebagai seorang yang baik sekiranya belum menjadi suami yang baik. Sekiranya kita bertanya siapakah orang yang paling baik? Dengarlah jawapan dari Rasulullah saw ini: ”Orang yang paling baik diantara kamu adalah orang yang paling baik terhadap keluarganya. Dan aku adalah orang yang paling baik diantara kamu terhadap keluargaku.”
Mari sejenak kita layangkan fikiran dan terbangkan rasa menjelajah rumah tangga Rasulullah. Kita saksikan bagaimana manusia agung ini berjuang dalam gelanggang yang paling kecil tetapi sangat besar pengaruhnya kepada pembinaan ummah. Ya, bagaimana sikap, cakap dan diam baginda sebagai seorang suami. Semoga kita tidak hanya mengumpul riwayat dan hikayat, tetapi benar-benar menghayati makna sirah yang tersurat dan tersirat.
Adakalanya baginda pulang ke rumah lewat malam malah  menjelang dinihari. Kerja dakwah dan memimpn masyarakat acapkali menyebabkan baginda berenggang dengan isteri. Sejarah menceritakan bagaimana baginda tidak akan mengetuk pintu rumah untuk mengejutkan isteri yang sedang nyenyak tidur. Bahkan dibentangkannya sahaja kain ridaknya lalu dijadikan lapik untuk baginda tidur di muka pintu.
Apabila baginda bertanya kepada isterinya apakah pada hari itu ada makanan untuk dimasak dan apabila isterinya menjawab tidak ada… baginda akan tersenyum lalu memutuskan pada hari itu baginda akan berpuasa. Tenang dan indah sekali. Pada hari ada rezki untuk dimakan, baginda syukur. Apabila tidak ada, baginda sabar.
Sejarah menceritakan juga bagaimana baginda sendiri menjahit bajunya yang koyak dan menampal kasutnya yang bocor. Walaupun dia insan yang paling agung dan mulia, tetapi sentiasa sedia turun ke bawah membuat kerja-kerja yang dianggap remeh dan kecil oleh lelaki-lelaki lain yang kononnya lebih hebat dan unggul. Mereka terlupa bahawa pemimpin yang hebat ialah mereka yang rela membuat kerja-kerja kecil tetapi dengan jiwa yang besar. Dan Rasulullah telah membuktikan hakikat itu!
Bayangkan baginda yang sering menangis, bimbang dan takut akan nasib umatnya di akhirat tetapi masih punya masa untuk bergurau senda dengan isteri-isterinya. Bukan sekali baginda berlumba lari dengan iserinya hinggakan Aisyah berkata, “adakalanya baginda menang, adakalanya aku menang.” Sikap baginda yang romantik itu merupakan sesuatu yang masih sangat baru di kalangan umat Arab, kerana baru beberapa tahun sebelumnya wanita dianggap warga kelas dua sehingga bayi perempuan pun biasa ditanam hidup-hidup.
Sikap ‘gentleman’ dan romantik baginda bukan sahaja pada Aisyah yang jelita tetapi juga pada Saudah, seorang janda yang telah dinikahi oleh baginda ketika telah berusia. Oleh kerana Saudah telah tua dan kurang berdaya  dan badannya yang besar, baginda sering melipatkan lututnya untuk dipijak oleh Saudah apabila isterinya hendak menaiki unta. Sebagai perbandingan,  ramai daripada para suami kini yang membuka pintu kereta untuk isterinya?
Sekiranya terbayang juga kebimbangan pada raut wajahnya ketika masuk ke rumah isterinya, baginda akan menjawab jika isterinya bertanya kenapa? Ketika peristiwa perjanjian Hudaibiyah dimetrai dan para saabat begitu sedih sehinggakan tidak sedar akan perintah Rasulullah supaya bercukur dan menyembelih binatang, Ummu Salamah mendengar kebimbangan baginda itu lalu mencadangkan agar Rasulullah saw dahulu yang bercukur dan menyembelih korban…
Mata baginda bersinar atas cadangan dan pandangan isterinya lantas keluar semula lalu bercukur dan menyembelih kambing tanpa berkata sepatah pun kepada sahabat-sahabatnya. Baginda ‘bercakap’ dengan sikap seperti yang dicadangkan oleh Ummu Salamah. Dan melihat perbuatan baginda itu, para sahabat tersentak, tersedar lalu turut bercukur dan menyembelih binatang.
Bayangkan betapa besarnya jiwa baginda tetapi masih sudi mendengar cadangan daripada para isterinya. Jika benar dan betul, baginda akan menerimanya tanpa rasa malu dan ego. Tetapi jika batil dan salah, baginda tidak akan mengalah atau berundur walaupun selangkah.
Pernah baginda dihadiahkan seekor kambing untuk dimakan bersama keluarga. Baginda meminta Aisyah agar memberikan daging-daging kambing kepada orang yang lebih memerlukan. Aisyah dengan segera menunaikan perintah baginda… cuma ditinggalkan sedikit yakni bahagian kaki untuk Rasulullah saw. Ya, Rasulullullah gemar memakan kambing terutama bahagian kakinya dan itulah yang dititip oleh Aisyah untuk suaminya tersayang.
Apabila tiba waktu makan, Rasulullah bertanya apakah daging-daging kambing itu telah diberikan kepada fakir miskin? Lantas Aisyah menjawab sudah kecuali bahagian kaki yang dimasak untuk baginda. Baginda tersenyum gembira, namun masih sempat mengingatkan isterinya dengan kenyataan  yang penuh tarbiah dan hikmah, bahawa semua bahagian kambing itu menjadi hak mereka di akhirat kecuali bahagian kaki itu!
Di rumah baginda sentiasa tersenyum, ceria dan menolong kerja-kerja rumah. Hanya apabila azan bergema baginda akan berhenti dan serta merta menuju masjid seolah-olah tidak mengenal isterinya lagi. Jangan terkejut jika diberitakan adakalanya baginda akan mandi bersama dengan isterinya dan menceduk air dari bekas yang sama. Bukan berlakon-lakon, jauh sekali mengada-mengada, tetapi itulah realiti peribadi Rasulullah, insan paling kasih, paling sayang, yang segala perbuatannya lahir dari hati nurani yang paling murni. Sifat romantiknya lahir dari hati.
Banyak kali baginda mengingatkan, agar suami berlaku baik kepada wanita dan digalakkan bergurau senda dan bermain-main dengan isteri. Baginda bersabda:” bermain-main itu boleh dalam tiga hal. Ketika melatih kudamu, memanah dan bercanda dengan isterimu.” Biasa baginda mencium isterinya, ketika hendak berpergian jauh ataupun dekat, lama atau sekejap. Ciuman yang bukan hanya apabila nafsu bergolak, tetapi ciuman cinta yang lahir dari hati yang penuh kasih, kasihan dan sayang.
Baginda adalah suami yang ‘sporting’. Suatu ketika pada suatu Hari Raya, Sayidina Abu Bakar masuk ke rumah Aisyah di mana pada ketika itu ada dua orang perempuan sedang menari dan memukul gendang, sedangkan nabi menutup dirinya dengan baju (tidak melihat), maka Abu Bakar yang melihat keadaaan itu membentak kedua wanita tersebut, lalu Rasulullah menampakkan wajahnya seraya berkata, “hai Abu Bakar, biarkanlah mereka, sekarang adalah Hari Raya.”
Baginda minum daripada gelas yang sama dengan isterinya. Bahkan baginda mencecahkan bibirnya pada tempat di mana betul-betul bibir isterinya minum. Bahkan pada saat-saat akhir pemergiannya pun baginda meminta Siti Aisyah melembutkan kayu sugi dengan menggigitnya dan kemudian baginda minta disugikan dengan kayu sugi tersebut. Hinggakan kerana itu Aisyah menyatakan air liurnya dan air liur baginda bertemu sehingga saat akhir menuju kewafatannya.
Apabila baginda berada di bulan Ramadan, sentiasa baginda akan bangun pada waktu dinihari untuk solat dan munajat. Demi kasih sayang terhadap isteri, baginda akan mengejutkan mereka untuk sama-sama memburu kecintaan Allah. Tidak digerakkan isterinya  dengan gerakan yang kasar ataupun lengkingan suara yang tinggi, tetapi cuma disentuh dengan penuh kasih sayang dan dibelai dengan kata-kata bujukan.
Jika kita ingin menjadi suami… contohilah seorang suami yang bergelar Rasulullah – utusan Allah yang membuktikan kepada kita bahawa perkahwinan itu bukan hanya soal hidup bersama  tetapi ‘cinta bersama’ buat selama-lamanya.
Masyhurlah kemudiannya kata-kata “marriage is loving-together, not just living together” namun Nabi Muhammadlah suami yang membuktikan hakikat itu dalam kehidupan berumahtangganya lebih 1400 tahun yang lalu.Teladanilah seorang suami bernama Muhammad s.a.w
http://genta-rasa.com/

layakkah kamu?



Entry ini saya tulis selepas baru selesai mengulangkaji pelajaran untuk final exam yang bakal tiba tidak lama lagi.Tujuannya untuk berkongsi dengan para pembaca apa yang saya rasa ketika sedang ulangkaji tadi.Semoga perkongsian ini dapat member sedikit perkara yang berguna kepada semua.Mudah-mudahan.^-^

“Orang yang tidak mampu fokus kepada kerja dan tanggungjawab di hadapannya ketika ini TIDAK LAYAK untuk berkata mengenai impiannya”.Pasti ramai yang agak tidak puas hati mahupun kurang memahami maksud ayat tersebut bukan?

Ayat ini saya temukan di dalam sebuah drama Jepun yang bertajuk Bambino.Kisah mengenai seorang pelajar kolej lelaki yang ingin mengejar impiannya menjadi chef pasta.Dan ayat itu telah diucapkan kepadanya oleh ketua chef di tempat kerjanya.Kita rewind sekejap ye ceritanya..=)

Nama watak lelaki itu adalan Ban.Dia telah datang untuk berkerja di sebuah restoran itali yang bernama Barcanalle untuk menjadi pembantu di dapur restoran tersebut ketika cuti summer oleh bos nya.Tetapi selepas tamat tempoh cuti tersebut, dia membuat keputusan untuk terus berkerja di situ kerana minat yang sangat mendalam dan kagum dengan kehebatan chef-chef di situ.Dia telah berhenti kolej dan mohon untuk bekerja di situ.Tidak dinafikan Ban memang seorang yang sangat berbakat dalam membuat pasta.(banyak lagi kisah nya tapi sy skip kn).

Apabila Ban berjumpa dengan pemilik kedai tersebut dan menyatakan hasrat untuk bekerja di situ, dia telah diberi jawatan sebagai pelayan di dining hall.Ban sangat kecewa kerana dia ingin menjadi chef,bukan pelayan.Banyak kesilapan yang telah dia lakukan dan dia langsung tiada semangat untuk melakukan kerjanya sebagai pelayan.(banyak lagi kisah yang penuh pengajaran tapi terpaksa skip..^-^).

Jadi pada suatu malam,dia telah bertembung dengan ketua chefnya di sebuah kedai makan itali dan mereka berbual.Pada ketika itulah kata-kata tadi telah diucapkan kepada Ban selepas Ban meluahkan perasaannya dengan menyatakan bahawa dia tidak datang ke situ untuk menjadi pelayan dan memotong roti sahaja.Dia telah berhenti kolej dan memutuskan hubungan dengan wanita yang sangat dia cintai semata-mata untuk mengejar impiannya untuk menjadi chef pasta.

Jadi apa yang ada dalam fikiran anda semua sekarang?Pasti anda rasa kasihan pada Ban kan?

Setiap yang berlaku pasti ada hikmah dan pelajarannya.Sebenarnya benar apa yang dikatakan oleh ketua chef tersebut.Walaupun mungkin kita melihat kerja sebagai pelayan itu bukanlah sesuatu yang dapat dibanggakan dan tidak pernah kita impikan tetapi pernahkah kita lihat di sisi sebaliknya?Chef memang tugasnya untuk memasak makanan yang sedap tetapi tanpa pelayan yang baik sudah pasti pelanggan juga akan lari.Pelayan dan chef adalah sama pentingnya.Chef tidak akan tahu apa yang berlaku di ruang makan.Apa yang pelanggan mahukan dan bagaimana mood pelanggan.Menjadi tanggungjawab pelayanlah untuk menyampaikan semua maklumat tersebut kepada chef.
Kita berbalik semula kepada ayat tadi.Jadi secara kesimpulannya,orang yang tidak mengambil serius akan kerja dan tanggungjawab yang sedang dia galas adalah petanda dia seorang yang tidak mampu memikul sebuah tanggungjawab.Jika benar dia seorang yang benar-benar ingin berjaya maka segala tugasnya akan dilaksanakan dengan baik meskipun tidak mengikut seperti apa yang dirancang kerana dia merasa akan erti sebuah tanggungjawab.Orang yang sedar akan erti tanggungjawab sahaja yang akan berjaya di kemudian hari.Jadi merekalah orang yang selayaknya untuk berkata-kata mengenai impiannya.

Maka jika kita dihadapkan dengan tugas mahupun jalan yang kita tidak suka, janganlah kita mengabaikannya kerana ia sudahpun menjadi tanggungjawab kita.Kenapa tidak kita cuba belajar dan memahami dan mengambil seberapa banyak hikmah dan pelajaran yang ada di dalamnya?Kenapa tidak kita mencuba untuk melaksanakannya dengan sepenuh hati dan penuh rasa tanggungjawab.Insyaa Allah segalanya akan membawa pulangan yang berbaloi dan usaha keras kita pasti akan berbalas.Allah itu Maha Adil bukan..^_-

p/s:saya lebih memilih untuk melihat drama Jepun berbanding Korea kerana drama Jepun terdapat banyak sangat nilai kemanusiaan dan motivasi yang tinggi yang dapat kita pelajari.Antara yang saya cadangkan adalah kisah di atas Bambino dan Yamada Taro Monogatari(kisah mengenai erti kasih sayang keluarga yang pasti membuat air mata anda mengalir)..^-^

Friday, December 28, 2012

Tayangan Primier Filem yang berkisar tentang Jelajah Dakwah al-Habib ‘Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz.

Assalamualaikum

Islamic & Strategies Studies Institute (ISSI) dengan sukacitanya akan menganjurkan Tayangan Primier Filem yang berkisar tentang Jelajah Dakwah al-Habib ‘Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz.

Official Trailer

http://www.youtube.com/watch?v=CM8q_n_LzMY

http://www.youtube.com/watch?v=wpZTV7tF4HE

Di dalam sesi premier filem tersebut, Al Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al Hamid, pembimbing Majlis Ta'lim Darul Murtadza serta Sidi Fuad Nahdi, dari Radical Middle Way, UK akan memberikan komentar.

Premier filem ini akan ditayangkan di tempat dan tarikh-tarikh berikut:-

"Kuala Lumpur Primiere"

Tarikh: 5 Januari 2013
Hari: Sabtu
Tempat: Auditorium, Islamic Arts Museum, Kuala Lumpur
GPS Koordinat: 3.142972,101.689482
Tiket: RM75

"IIUM Charaty Show"

Tarikh: 6 Januari 2013
Hari: Ahad
Tempat: Main Auditorium, International Islamic University Malaysia (IIUM/UIA), Gombak
GPS Koordinat: 3.257064,101.733343
Tiket: RM25




himpunan 1000 jiwa hati


seminar baitul muslim


program buat muslimah


Wednesday, December 26, 2012

Ujian Pertama tika menuju SOLEHAH


Assalamualaikum wrm wbt.. denga lafaz suci, ana memulakan sedikit coretan pada malam ini sebelum ana kembali berangkat ke kampus yang telah dirindui.

Petang tadi, ana dan beberapa teman telah menziarahi dua pendidik ana di Maahad Muhammadi Pasir Mas dulu, iaitu Ustazah Ruznida dan Cikgu Norizan. Cikgu Norizan merupakan guru kesayangan ana dan ana juga telah menganggapnya sebagai ummi ana yang kedua. InsyaALLAH akan kekal selamanya. Lama sudah ana tidak menatap wajah ummi kedua ana, dan tadi ana tidak puas bertemu dengannya kerana ummi perlu ke kenduri saudara. Jujur, ana belum puas berbual mesra dengannya. Namun tidak mengapalah, tiada rezeki untuk berlama-lama dengan ummi. Ana cuma berdoa moga ummi akan sentiasa sihat bersama keluarga. Moga raya akan datang, rezeki lebih murah untuk bersama ummi. Ameen~

Namun bukan ini yang ana ingin kongsikan tetapi ia adalah sebuah cerpen pendek buat peringatan  bersama. Insya-Allah.

:: Nurul Rifqah adalah seorang gadis biasa-biasa sahaja tika dahulu kala, dan kini tidak lagi. Setelah dikurniakan hidayah terindah, dia bernekad untuk berubah. Dia mahu menggapai solehah, redha Allah swt. Semenjak itu dia amat berharap Allah swt akan mengurniakannya sebuah tempat yang terbaik buatnya agar dia bisa lebih membina peribadi wanita solehah yang diimpinya.

:: Masih segar dimindanya tika menghadiri satu program membina jati diri. Dalam salah satu slot, penceramah jemputan telah bertanya kepada peserta-peserta yang hadir, apakah yang ingin dicapai dalam kehidupan ini.

:: Ramai peserta menjawab ingin menggapai redha Allah swt dan akhirnya tiba gilirannya untuk menjawab pertanyaan itu. Dia berdiri. Mulanya dia ragu mahu menjawab apa, namun secara spontan dia menjawab..

" Saya mahu menggapai syurga ALLAH swt."

Lalu penceramah itu bertanya lagi. " Kalau di dunia ini?"

" Saya mahu menjadi wanita solehah."

Dia sendiri tidak menyangka perkataan itu yang akan terkeluar dari bibirnya. Semenjak itu, fasilitator-fasilitator yang terlibat dengan program itu sering melabelkan dirinya sebagai wanita solehah. Masih diingati ketika slot seterusnya, permainan rebut tiang namun di setiap tiang itu ditampal kertas yang ditulis apakah yang ingin kita jadi, samada khalifah, penghafal quran dan sebagainya lagi. Fasi yang handle slot tersebut ada berkata..

" Sesiapa yang nak jadi wanita solehah, ada ditampal kertas tu kat hujung sana."

Rifqah amat memahami maksud fasi itu. Pantas dia berlari ke arah yang ditunjukkan setelah semua peserta diminta memilih tiang masing-masing. 

Lagi satu kenangannya dalam menuju solehah, semenjak itu juga seorang ukht yang turut terlibat dalam program tersebut selalu menghantarkan sms berkaitan wanita solehah padanya. Alhamdulillah, sekurang-kurangnya ada juga nasihat yang menghiasi hari-harinya. Moga ALLAH SWT sentiasa bersamanya dalam menuju jalan itu. Ameen.

Berbulan-bulan berlalu. Dia nekad lagi sekali untuk mematikan laman sosialnya yang lama. Baginya, apabila dirinya telah 'berhijrah' maka dia mahu laman sosialnya itu juga berhijrah seperti tuan empunya. Dia mahu segalanya berhijrah demi Allah swt. Moga Allah swt sentiasa bersamanya tika jatuh sakitnya di jalan ini. Ameen~

Sudah menjadi lumrah insan yang sedang berjuang di jalan Allah swt, pasti akan di uji. Pasti.

Ujian menghampirinya. Laman sosialnya telah berubah wajah. Laman sosialnya juga cuba dijadikan laman sosial yang solehah.:) Namun, ada sahaja kumbang yang mula datang menyinggah!

Allah~

Satu hari itu, Rifqah membuka laman sosialnya. Matanya terpandang pada ruangan inbox. 

"Oh.. ada message. Siapa pula yang mesage? " Dia bertanya pada diri.

Dibacanya nama si penghantar di dalam hatinya. Panjang juga message yang dihantar itu.

" Oh.. Sedang mencari puteri agama."

Pada mulanya dia agak risau juga, belum pernah hadir orang macam itu. Tambahan pula dah punya perancangan segalanya kerana lelaki itu akan tamat pengajian tidak lama lagi. Dia bingung, mahu jawab apa dan dia juga amat menyedari bahawa dirinya AMAT tidak layak dengan lelaki itu. Lelaki itu seorang yang soleh, berbanding dengan dirinya yang masih belum mencapai solehah dan insan yang baru berhijrah. Tidak layak.

Memang cara lelaki itu baik,dan minta secara baik. Message kepadanya kerana ingin mengenali wali Rifqah. Dia mahu mendapatkan nombor telefon ayah Rifqah, untuk meminta persetujuan ayah Rifqah jika Rifqah telah bersetuju dengannya. Namun, dia tidak dapat menerima lelaki itu. Langsung tidak mengenali lelaki itu walaupun dia juga berasal dari negeri serambi Mekah. Dia khuatir juga untuk menerima lelaki yang LANGSUNG tidak dikenali sebegitu, memang lah perkenalan itu boleh dilakukan kemudiannya tetapi dia takut. Belum bersedia untuk semua itu dan perancangan yang telah dirangka.

Apabila dia mengatakan dia tidak dapat menerima lelaki itu.. Bicara lelaki itu berubah menjadi sedikit kasar ~

Allahuakbar!

Terkejut Rifqah . Nasib baik.

" Ya Allah, syukur pada Mu. Sedari awal telah Kau tunjukkanku sikapnya yang sebenar. Nasib baik aku tak terimanya, kalau tak nanti macam mana lah ye. " Getus hati kecilnya.

Selepas itu, dia menjadi sedikit TAKUT apabila melihat ada message yang masuk dalam inbox. Bimbang~ Dia berfikir, tidak patut TERUS menilai seseorang itu apabila melihatnya hanya dengan sebelah mata, tetapi nilai lah dia setelah melihatnya dengan KEDUA-DUA mata. Mungkin dengan melihat sebelah mata, Allah swt tunjukkan luarannya sahaja belum lagi dalamannya.

p/s: Kekadang kita memang nak bersuamikan atau beristerikan insan yang belum pernah kita kenali kan? Tetapi berhati-hati lah juga ye. :) At least ada insan yang boleh kita percayai untuk mengetahui peribadinya yang sebenar~

http://menantisinarilahi.blogspot.com/

Kisah Seorang Wanita yang kematian Anaknya

Dalam salah satu Tazkirah Ramadhannya, Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al Hamid telah menceritakan tentang seorang wanita. 


Pada suatu zaman dahulu, seorang wanita sedang menangis kesedihan. Datang seorang Nabi yang diutuskan pada zaman ketika itu menanyakan hal wanita tersebut.

Wanita itu memberitahu bahawa dia sedih atas kematian anaknya yang masih muda. Peluang untuk beribadat pon kurang jika nak dibandingkan dengan usianya sendiri yang sudah lanjut.

lalu Nabi itu pon berkata, Tak usahla bersedih atas kematian anak yang baru berusia 400 tahun.

Kata nabi itu lagi, Pada akhir zaman, umat Nabi yang terakhir nanti hanya berumur di antara 60 hingga 70 tahun sahaja.

Wanita tersebut terkejut lalu bertanyakan benarkah hal yang demikian. Lalu Nabi tersebut membenarkan apa yang diceritakannya tadi.


Wanita itu pon berkata bahawa jika dia adalah umat Nabi Akhir Zaman, tidak perlulah dia melakukan perkara-perkara yang merugikan.

Dia akan mencari satu batu yang besar. Jika matahari terbit hingga tengah Hari, dia akan berlindung pada bahagian sebelah batu yang redup untuk beribadat. 

Kemudian apabila Matahari mula terbenam, dia akan berpindah kedudukannya ke sebelah yang satu lagi untuk berteduh dan beribadat.

Begitulah keadaannya setiap hari sehinggalah dia berusia 60 tahun.

Kata Habib Ali Zaenal Abidin al Hamid, ini nak menunjukkan betapa singkatnya umur kita. Jadi janganlah kita mensia-siakan rezeki umur yang diberikan kepada kita. 


http://www.darulmurtadza.com/

BERNIKAH DARI JAUH


Ramlah binti Abu Sufyan: Bernikah Dari Jauh.

Profil

·         Nama penuh beliau ialah Ramlah binti Abu Sufyan bin Harb.
·         Digelar Ummu Habibah.
·         Sepupu Nabi SAW.
·         Berhijrah ke Habsyah dan suaminya murtad di sana.
·         Dinikahkah dengan Rasulullah SAW di negara Habsyah berwakilkan Raja An-Najasyi.
·         Isteri  Rasulullah SAW yang paling banyak menerima mahar iaitu 400 dinar ditambah dengan kelengkapan-kelengkapan lain. (Siyar A’laam An-Nubalaa’, Adz-Dzahabi, vol.2, hlm. 218-219).
·         Saudara kandung kepada Khalifah Muawiyah.
·         Meninggal pada masa pemerintahan Muawiyah.

Ayahnya Hebat Menentang

                Ramlah binti Abu Sufyan atau Ummu Habibah merupakan puteri kepada seorang tokoh musyrik.  Berbangsa Quraisy.  Siapa tidak kenal Abu sufyan?
Ayahnya hebat mengerah minda siang dan malam untuk menghancurkan Islam. Biarpun begitu, hidayah menerobos masuk ke dasar hati Ummu Habibah sejak fasa pertama  dakwah Rasul. Begitu juga hidayah menerpa suaminya.
Abu Sufyan tidak redha dengan ke-Islaman mereka. Dia berusaha sehabis daya memurtadkan kembali puteri dan menantunya. Kemarahan dan kebencian meluap-luap. Hinggakan, orang-orang Quraisy berani menindas pasangan mukmin itu dan memberi tekanan dari segala arah. Masakan tidak, ayah mereka sendiri tidak akan membela.

Membawa Diri ke Habsyah

Deraan mental dan fizikal di bumi Makkah tidak tertahan lagi. Ummu Habibah dan suaminya termasuk dalam golongan mustad’afuun (orang-orang yang lemah, tiada pembela).
Rasulullah SAW mengizinkan para sahabat berhijrah ke Habsyah. Ummu Habibah dan suaminya berada di barisan pertama.
Orang-orang musyrikin Quraisy tidak berdiam diri. Mereka berhimpun lalu memutuskan untuk menghantar dua orang delegasi hebat ke Habsyah. Tujuannya untuk menghasut Raja An-Najasyi agar menghalau muslimin yang berlindung di sana.
Di istana, dialog sengit berlaku antara delegasi musyrikin Makkah iaitu Abdullah bin Abu Rabi’ah dan Amr bin Al-Ash bin Wail, kaum muslimin di Habsyah dan Raja An-Najasyi. Hujah kaum muslimin lebih bersinar terang. Bergemerlapan cahayanya. Akhirnya, An-Najasyi mengisytiharkan ke-Islamannya secara terbuka. Ummu Habibah dan kaum muslimin yang lain hidup dalam keadaan aman damai.

Terpisah Akidah

                Disangka  panas hingga ke petang. Rupanya hujan di tengah hari. Kedamaian yang disangka berpanjangan, rupanya ada ujian berat di hadapan. Suami tercinta, Ubaidullah murtad dari Islam dan memeluk agama Nasrani.
                Ummu Habibah sedih bukan kepalang. Beliau murung berpanjangan. Kehidupan asing di negeri orang lebih menambah tekanan. Ingin kembali ke Makkah, ayahnya sudah membuang. Terpaksalah beliau bertahan di situ dalam serba keterasingan. Hanya Allah teman kesedihan.

Kebahagian Menyeruak

                Ketika hidupnya rebah di dada sepi, datanglah pembelaan dari Ilahi. Suatu hari yang cerah, seorang pelayan wanita Raja An-Najasyi telah menyampaikan pinangan Nabi. Wajah Ummu Habibah yang mendung kini berseri-seri.
                Untuk mengubat derita Ummu Habibah, pernikahan disegerakan. Raja An-Najasyi menjadi wakil daripada Rasulullah SAW untuk melafazkan akad sakinah. Semua para sahabat di Habsyah berkumpul untuk meraikan pernikahan barakah itu.
                Kemudian, si pengantin baru dikirimkan ke Makkah. Bersamanya Syurahbil bin Hasanah. Raja An-Najasyi yang baik hati itu menanggung segala bekalan perjalanan. (Rujuk lanjut Riwayat Abu Daud). Ummu Habibah lalu pulang ke Makkah mendapatkan cinta hatinya, seorang Nabi.
Berada di sisi Nabi, dengan pangkat besar, Ibu Orang-orang Beriman, keimanannya bertambah tinggi. Kelembutan sikap dan kemuliaan akhlak Rasul mengubat segala sendu.

Memuliakan Suami

                Sebelum berlakunya pembukaan Makkah, Az-Zuhri meriwayatkan bahawa Abu Sufyan datang ke Madinah untuk membincangkan perihal genjatan senjata. Rasulullah SAW menolak.
                Abu Sufyan lalu mendatangi rumah puterinya. Ketika dia hendak duduk di atas alas yang biasa diduduki oleh Rasulullah SAW, Ummu Habibah segera mengambil dan melipatnya.
                Abu Sufyan terkejut. Dia bertanya,
                “Kamu tidak suka ayah duduk di atas alas ini? Atau kamu tidak suka alas ini diduduki oleh ayah?”
                Ummu Habibah menjawab,
                “Saya tak suka alas ini diduduki oleh ayah kerana ia milik Nabi. Sedangkan ayah ini najis dan musyrik.”
                Abu Sufyan berkata perlahan,
                “Puteriku, engkau banyak berubah setelah jauh dariku.” (Rujuk al-Ishaabah, vol. 8. Hlm. 142).

Perpisahan Di Dunia

                Perginya seorang Rasul, suami dan kekasih adalah saat paling gelap dalam hidup Ummu Habibah. Akidah yang mantap mengakar membuatkan beliau tetap teguh dengan keimanan. Hari-hari yang dilalui tanpa suami dihiasi dengan banyak berpuasa dan bersolat malam.
                Ummu Habibah diberikan umur panjang sehingga pemerintahan Muawiyah, saudara kandungnya. Beliau sentiasa dihormati dan disegani oleh setiap orang lebih-lebih lagi ketika saudara kandungnya itu diangkat menjadi pemimpin besar.

Mengubat Pahit Bermadu

                Auf bin al-Harits berkata, Aisyah r.ha pernah berkata, “Menjelang wafatnya, Ummu Habibah memanggilku lalu berkata, ‘Di antara kita pernah ada beberapa hal yang biasa terjadi antara isteri-isteri yang bermadu. Aku memohon semoga Allah mengampuni segala kesalahanku dan kesalahanmu berkenaan hal itu.’”
                Aisyah membalas, “Semoga Allah mengampuni segala kesalahanmu dalam hal itu dan semoga menghalalkan semuanya.”
                Ummu Habibah berkata lagi, “Saya berasa sangat bahagia. Semoga Allah memberikanmu kebahagiaan pula.” Ummu Habibah juga memnaggil Ummu Salamah dan mengatakan hal yang sama. (Riwayat Ibnu Saad).
                Ummu Habibah meninggal dunia pada 44 Hijriah pada masa pemerintahan Muawiyah. Semoga Alah meredhainya dan beliau juga meredhai Allah.

http://sebarkanbahagia.blogspot.com/

Tuesday, December 25, 2012

DUHAI KAUM ADAM..DENGARLAH………


Duhai adam, dengarkanlah…
Tahukah kamu kami kaum Hawa memerlukan imam serta pemimpin yang berwibawa,
Tahukah kamu Allah telah melebihkan kamu serta telah memilih kamu sebagai pemimpin di dunia ini,
Buktinya sudah kau lihat dari para anbiya,
Dan juga nama mu kaum Adam bersempena nabi Allah dan manusia pertama yang diciptakan,
Dari kaum mu sendiri wahai kaum Adam,
Seorang lelaki,
Bukan seorang wanita,
Dan wanita itu diciptakan dari tulang rusuk seorang lelaki pada awal penciptaannya,
Betapa istimewanya kamu wahai kaum Adam,
Tetapi mengapa engkau tidak menyedarinya wahai Adam?
Mengapa semakin ramai dari kaum mu yang lupa akan fitrah dan hikmah kejadian mu?
Mengapa semakin ramai yang melawan sebab kejadianmu?
Semakin ramai yang tidak melihat kami kaum Hawa sebagai kelompok manusia yang perlu dilindungi,
Perlu disayangi,
Dan perlu dihormati,
Bukankah Allah telah menciptakan Hawa itu kerana kasihan akan Adam yang sunyi tanpa teman di sisi,
Allah mengambil tulang rusuk Adam maka dijadikan Hawa,
Dekat di hati untuk disayangi,
Bukan dari kaki untuk dizalimi,
Mahupun dari kepala untuk disanjungi,
Fitrahnya Hawa itu di sisi untuk menemani dan melengkapi,
Benar kami kaum Hawa adalah dari golongan yang lemah dari segi fizikal,
Tetapi kami kuat dari segi ketabahan hati,
Maka kerana itu tugas seorang ibu itu diletakkan di atas bahu kami,
Maka kamu kaum Adam,
Sedarlah akan kejadianmu,
Sedarlah akan tanggungjawab mu,
Jadilah seorang ar-rijal yang melindungi kami,
Bukan lelaki yang membinasakan kami,
Bukan lelaki yang menzalimi kami,
Bukan lelaki yang menyalahgunakan kelebihan yang Allah beri,

Duhai kaum Adam,dengarkanlah….
Mengapa ada di antara kalian yang mencemburui kami?
Sehingga sanggup mengubah kejadian diri,
Memilih untuk menjadi salah seorang dari kalangan kami,
Sedangkan betapa istemewanya Allah telah menjadikan kamu,
Sedangkan juga engkau tahu itu satu perbuatan yang terkutuk lagi dilaknat oleh Nya!
Apa engkau tidak takut akan azab Allah?
Apa engkau tidak takut dengan murka Allah?
Benar..mungkin sekarang engkau tidak nampak balasannya,
Tetapi telah banyak kes yang berlaku yang dapat dijadikan pelajaran,
Tidak perlu ku nyatakan fakta agama kerana aku yakin engkau tidak mahu mendengar,
Maka biarlah ku berbicara dengan fakta dunia,
Agar engkau lebih peka,
Disaat wanita telah disahkan oleh semua pakar perubatan di dunia mempunyai risiko yang amat tinggi untuk menghidapi pelbagai jenis penyakit berbahaya,
Maka mengapa engkau masih mahu menjadi kami?
Disaat ada di mana antara kalian yang melakukan pembedahan untuk menjadi kami lalu mereka terseksa dengan kesakitan dan penyakit yang kebanyakan membawa kematian kepada mereka,
Maka mengapa masih ramai di antara kalian yang masih mahu menjadi kami?
Disaat engkau melihat sendiri bagaimana kami ditindas dan dizalimi oleh kaum mu,
Maka mengapa engkau masih mahu menjadi kami?
Disaat engkau lihat betapa ramainya kaum kami berbanding kaum kamu di dunia ini,
Maka mengapa engkau masih ingin menjadi kami?
Disaat engkau lihat ibu mu sendiri hancur hati dengan keputusan mu mengubah diri,
Maka di mana hati nurani mu?mengapa masih engkau mahu menjadi kami?
Apa sebab mu wahai Adam?
Apa engkau tidak tahu kami memerlukan kamu?
Apa engkau tidak tahu agama kita memerlukanmu?
Apa engkau tidak tahu kaum mu sudah hampir pupus?
Apa engkau mencemburui kecantikan kami?
Apa engkau mencemburui kelembutan kami?
Apa engkau mencemburui tarikan kami?
Apa engkau mencemburui pesona kami?
SUBHANALLAH!

Sedar lah wahai kaum Adam!
Kita diciptakan mempunyai keistimewaan tersendiri,
Apa engkau fikir Allah itu tidak adil??
Apa engkau sangka engkau tidak mempunyai kelebihan?
Apa engkau sangka engkau tidak mempunyai tarikan?
Sedarlah wahai kaum Adam,
Kecantikan kami adalah fitnah terbesar bagi kaum mu,
Allah telah pun memberi peringatan dari awal,
Maka mengapa engkau masih tidak mengambil pelajaran,
Duhai kaum Adam,dengarkanlah….
Engkau diciptakan dengan tanggungjawab dan tugasmu yang tersendiri,
Kerana yang paling utama adalah Islam memerlukan kamu,
Islam memerlukan pejuang-pejuang agama untuk kembali menegakkan syiar Islam,
Islam memerlukan mujahidin-mujahidin agama untuk melawan musuh Islam,
Janganlah engkau cemburu akan kami,
Janganlah engkau ingin berubah menjadi kami,
Kerana kami memerlukan kamu,
Memerlukan pelindung dan pemimpin yang sejati,
Tanpa kamu siapalah kami,
Tidak mungkin seorang Hawa akan wujud tanpa seorang Adam,
Maka hargailah dirimu serta sedarilah keistimewaan dan kepentingan dirimu,
Apa engkau tidak mahu membina sebuah mahligai indah lagi bahagia bersama pasangan hidupmu serta permata-permata hatimu?
Jika engkau menjadi kami,tidak mungkin itu akan engkau kecapi,
Engkau hanya akan mendapatkan kebahagiaan sementara,
Tidak akan kekal selamanya,
Di saat itu menangis sehingga hilang penglihatan mata sekalipun tiada guna,
Sedarlah wahai kaum Adam,
Hidupmu akan lebih bahagia jika engkau kekal sebagai dirimu,
Seorang Adam yang akan menegakkan dan mengembangkan agamamu sehingga tersohor di seluruh dunia,
Seorang Adam yang bakal menjadi pemimpin dan pembimbing Hawa yang telah Allah takdirkan untukmu,
Seorang bapa yang akan mendidik dan menjadi contoh yang terbaik kepada permata-permata hatimu.
Wallahualam……….

Thursday, December 13, 2012

Aku Cinta kepadamu kerana Allah


"cinta bukan hanya bermadah, tetapi cinta adalah amanah daripada Allah. Sesungguhnya cinta itu indah kerana ia adalah kurnia daripada Allah Yang Maha Indah. Justeru, jagalah kesucian dan keindahan cinta itu dengan berkata kepada kekasih hatimu, "Aku Cinta kepadamu kerana ALLAH!"

Sangat sesuai bagi mereka yang sudah berkahwin dan akan berkahwin.

Antara tips-tips yang ada di dalam buku ini ialah:

  1. tip-tip cinta muda ketika tua
  2. tip-tip untuk menimbulkan rasa bertanggungjawab
  3. tip-tip bercinta sampai ke syurga
  4. tip-tip atasi rasa jemu dengan pasangan 
  5. tip-tip menyuburkan cinta
  6. antara kaedah untuk bercinta lagi
  7. tip-tip memperkukuhkan kepercayaan dalam rumah tangga
Ada banyak lagi info, puisi, tip-tip dan panduan yang sangat berguna dan menarik di dalam buku ini..selamat membaca..^-^

Tuesday, December 11, 2012

bagaimana memilih calon suami/isteri mengikut acuan agama



Soalan: Bagaimana memilih calon isteri/suami yang baik?
  
Jawapan: Sesungguhnya kebahagiaan rumah tangga, lahirnya anak yang baik, soleh dan cerdik, serta kekalnya kehidupan rumah tangga adalah terletak kepada pemilihan suami isteri yang baik. Pemilihan ini mestilah dilakukan dengan penuh rasa sedar, tidak dipengaruhi oleh perasaan yang bergolak atau keinginan untuk memperoleh maslahat tertentu yang bersifat sementara. Pemilihan itu mestilah berasaskan dasar yang kukuh sebagaimana yang telah diatur oleh agama yang suci ini.
Akad nikah memberikan kesan yang besar, kekal untuk satu tempoh masa yang panjang serta dipenuhi dengan tanggungjawab. Oleh itu, calon suami isteri mestilah mengambil langkah-langkah yang perlu sebelum akad dijalankan. Hal ini kerana, kebanyakan calon suami isteri sering tersilap langkah dalam menentukan masa depan rumah tangga. Oleh yang demikian, mencari sifat-sifat yang dituntut pada kedua-dua pasangan ialah seperti berikut:
      
 1.            Agama yang sahih dan akhlak yang mantap.
Lelaki yang bakal berkahwin mestilah beragama dan mempunyai akhlak yang baik. Begitu juga dengan calon isteri. Penguasaan agama yang baik akan menyebabkan masa depan keluarga akan lebih cerah dan teratur. Jika kita lihat pada hari ini, faktor utama keruntuhan rumah tangga adalah disebabkan kefahaman yang kurang terhadap agama. Sebagai contoh, suami yang panas baran, bakhil, malas berusaha mencari nafkah, tidak wujudkan biah solehah dalam rumah, anak terbiar tanpa ada didikan agama dan banyak lagi masalah sosial yang berlaku. Ini akan membawa kehancuran kepada rumah tangga jika tidak diteliti dengan sungguh-sungguh.
Nabi saw bersabda: Apabila orang yang kamu redhai agama dan akhlaknya datang meminang, hendaklah kamu kahwinkannya. Jika kamu tidak mengahwinkannya, nescaya akan berlaku fitnah dan kerosakan yang besar di atas muka bumi. (Riwayat tirmizi).
Hadis ini telah membuktikan pada kita bahawa, apabila kita membelakangkan agama, pasti kerosakan akan berlaku. Saya kira, tidak perlu untuk saya jelaskan secara panjang lebar, kerana kita sudah maklum di media-media massa dan di dada-dada akhbar telah banyak memaparkan contoh-contoh keruntuhan rumah tangga dalam masyarakat.
Nabi saw bersabda lagi: Seseorang perempuan dikahwini kerana empat perkara: Harta, keturunan, kecantikan dan agamanya. Pilihlah yang beragama, kamu memerlukannya.(Riwayat Bukhari dan Muslim).
Kalimah (kamu memerlukannya) di dalam hadis di atas digunakan dengan maksud memberi galakan dan dorongan. kita sedia maklum bahawa, kita berkahwin adalah kerana ingin memenuhi sebahagian lagi agama. Sebagai contoh, apabila kita berkahwin, kita lebih bersemangat untuk solat malam, puasa sunat, solat-solat sunat, rezeki lebih berkat, pahala-pahala setiap ibadat akan berganda, hati menjadi tenang dan sebagainya.
Maksud beragama dan berakhlak pula ialah taat, mengerjakan amal soleh, menjauhkan hal-hal yang haram serta menunaikan segala tanggungjawab rumah tangga. Hadis ini juga, tidaklah bererti seseorang perlu mengetepikan unsur-unsur keturunan dan kecantikan. Akan tetapi, orang yang beragama dan berakhlak adalah pilihan utama. Di masa yang sama jika kesemua sifat tadi wujud pada seorang wanita, itu adalah satu rahmat daripada Allah dan itulah yang terbaik, kerana kita tidak dapat menafikan fitrah yang ada pada manusia suka kepada perkara-perkara demikian.
2.            Keturunan.
Maksud keturunan di sini ialah asal keturunan dan benih yang baik. Dalilnya ialah hadis sahih sebelum ini yang menceritakan bahawa perempuan itu dikahwini kerana empat perkara. Salah satu daripadanya ialah keturunan.
Oleh itu, kita disunatkan memlih pasangan yang baik keturunannya. Ini dapat membantu membina kehidupan rumah tangga yang berkekalan. Sesorang yang lahir dari keturunan yang baik berkemungkinan besar mempunyai pergaulan yang baik sesama keluarga dan dapat melahirkan generasi yang berakhlak mulia (apabila dicintai, dia akan menghormati dan apabila dia marah, dia tidak akan berlaku zalim). Jika kita lihat seseorang yang membesar dari keluarga yang porak peranda, maka sedikit sebanyak akan mempengaruhi pembesaran anak-anak meraka. Sebagai contoh, jika ibu bapanya kerap bergaduh, berkemungkinan besar anaknya akan menjadi ganas dan panas baran.
 3.            Tidak berkahwin dengan Saudara Terdekat (Kaum Kerabat).
Imam Syafie menjelaskan, seseorang lelaki tidak digalakkan berkahwin dengan saudaranya yang terdekat.
Az-Zanjani menjelaskan: Di antara tujuan perkahwinan ialah menghubungkan ikatan persaudaraan untuk saling tolong-menolong di antara satu sama lain.
Diriwayatkan: Jangan berkahwin denagn saudara yang terdekat, kerana anak yang dilahirkan adalah kurang cergas.
Ini berlaku kerana syahwat terhadap kaum kerabat yang terdekat adalah lemah. Perkara ini, dinyatakan oleh Syarbini di dalam huraiannya terhadap matan Minhaj karangan Imam Nawawi Rahimahullah.
Namun Ibnu Solah berkata, hadis ini tidak mempunyai sandaran yang muktamad. Hadis ini disebutkan oleh Ibnu Athir dalam kitabnya ” Annihayah fi gharib al-hadis wal athar “.
Walau bagaimanapun, perkahwinan seumpama ini tidaklah dicela, kerana nabi saw telah mengahwinkan fatimah dengan Ali bin Abi Talib r.a. Nabi saw melakukannya untuk menerangkan bahawa hukumnya adalah harus. Atau nabi saw melakukannya kerana hubungan di antara kedua-duanya tidaklah terlalu rapat kerana Fatimah adalah anak sepupu Ali. Secara umumnya, hubungan di antara keduanya agak jauh.  
  4.            Sekufu.
Yang dimaksudkan dengan sekufu ialah persamaan di antara calon suami dan isteri dari beberapa sudut:
         i.            Beragama dan baik akhlaknya. Maksudnya lelaki yang fasik tidak sekufu dengan perempuan yang solehah.Firman Allah swt: Adakah orang yang beriman sama seperti orang fasik? Mereka tidaklah sama. As-sajadah ayat 18.
       ii.            Pekerjaan. Lelaki yang mempunyai kerja yang rendah seperti tukang sapu, tukang bekam dan penggembala kambing tentulah tidak setaraf dengan anak perempuan lelaki alim. Akan tetapi golongn agama setaraf dengan mana-mana pekerjaan.
      iii.            Tidak mempunyai kecacatan yang boleh menyebabkan berlakunya fasakh dalam perkahwinan. Contohnya lelaki yang gila dan berpenyakit kusta tidak setaraf dengan perempuan yang tidak mempunyai penyakit tersebut.
Sekufu adalah hak perempuan dan walinya. Walaupun ia bukan syarat sah perkahwinan, ia perlu ada untuk mengelakkan wanita dan wali menanggung malu. Ia juga sebagai satu jaminan untuk kekalnya kehidupan bersuami isteri, kerana cara hidup kedua-duanya hampir sama. Mereka tidak perlu lagi mengubah kebiasaan hidup mereka. Sebagai contoh, kalau berkahwin dengan lelaki fasik, maka sudah tentu kehidupan si perempuan yang solehah ini akan dizalimi.
5.            Perawan (Masih Dara)
Perawan ialah perempuan yang masih belum berkahwin.  Nabi saw menjelaskan kenapa perlu memilih anak dara.Sabda Nabi saw: “hendaklah kamu memilih perempuan yang masih anak dara, kerana mereka menuturkan kata-kata yang baik, mampu mempunyai anak-anak yang ramai dan lebih redha kepada kehidupan yang susah” (Riwayat ibnu majah)
Jabir r.a. menceritakan: “Aku telah berkahwin dengan seorang wanita pada zaman nabi saw. Aku berjumpa dengan Nabi saw. Dan baginda bertanya: “Wahai jabir, adakah kamu telah berkahwin? “Jawabku: “ya.” Nabi saw bertanya pula; “kamu berkahwin dengan anak dara atau janda? “Jawabku: “Dengan seorang janda.”Nabi saw bertanya lagi: “kenapa tidak dengan anak dara, kamu boleh bergurau dan bermain dengannya?”Aku menjawab. “Wahai Rasulullah, aku mempunyai ramai adik-beradik perempuan. Aku takut ia akan merosakkan hubungan di antara aku dan mereka. ‘Nabi berkata: “Ia terpulang kepada kamu. Sesungguhnya perempuan dikahwini kerana agama, harta benda dan kecantikannya. Hendaklah kamu memilih agamanya. Kamu memerlukannya”. (Riwayat Bukhari).
  
6.            Lebih baik perempuan itu lebih muda daripada suami.
Perempuan adalah sedia maklum terkenal dengan sifat manjanya. Apabila ia berkahwin, maka ia tidak lagi dapat bermanja dengan ayah serta ibunya. Jadi, suami yang matang akan menggantikan tugasan ayahnya sebelum ini menjaganya dan memanjakannya. Maka dengan secara tidak langsung, suami yang matang akan lebih dapat memberi perhatian, didikan, dan menjaganya dengan baik.
Satu kajian telah dijalankan di Univeriti Sains Republib Of Yaman di Yaman. Kajian kenapa Allah meletakkan kuasa talak hanya pada suami, walhal Allah bersifat dengan maha Adil. Apabila diamati dan dikaji, rupanya manusia mempunyai dua belah otak, sebelah kanan memikirkan perkara yang baik dan sebelah lagi hanya memikirkan perkara yang negatif. Kajian menunjukkan bahawa, apabila isteri marah, maka otaknya akan berfungsi pada satu bahagian sahaja iaitu negatif, akan tetapi suami boleh berfikir menggunakan kedua-dua belak otak ketika marah. Maka isteri akan memikirkan benda yang negatif sahaja dan akan mengeluarkan percakapan apa sahaja ketika marah. Kita sedia maklum bahawa, lafaz talak tidak boleh dibuat main-main dan tidak boeh dipandang dengan sambil lewa.
Hal ini juga telah dibuktikan pada zaman Khalifah Umar Al-khattab, semasa beliau dimarahi dengan isterinya, beliau hanya mendiamkan diri dan memahami situasi isterinya yang sedang marah.
Kesimpulan: 
Memilih pasangan yang baik di dalam rumah tangga merupakan kemestian bagi calon suami atau isteri. Hanya rumah tangga yang dibina di atas acuan agama dengan mengikut prinsip-prinsipnya sahaja yang dapat melahirkan titip-titp kebahagiaan dan zuriat-zuriat yang soleh. Kalau kita mengamati apa yang berlaku dalam masyarakat sekarang ialah, ramai perempuan-perempuan melayu yang berkahwin dengan lelaki asing seperti lelaki Pakistan, bangla, atau india yang bekerja di malaysia, mereka menganggap bahawa mereka ini matang serta rajin bekerja walaupun agama mereka seperti celup-celup dalam air. Ini kerana fitrah perempuan perlukan pasangan yang boleh melindungi mereka dalam keadaan senang atau susah. Kalaulah, semua lelaki dapat memainkan peranan mereka sebagai seorang suami yang amanah dan isteri menjalankan tanggungjawab dengan taat, maka perkara ini tidak akan berlaku. Oleh itu, jalan penyelesaiannya sudah ada, iaitu hanya mengikut apa yang agama telah susunkan untuk kita sebagai hamba Allah swt.
Nota
1.  Rujukan buku FIQH MANHAJI MAZHAB SYAFIE oleh Dr Mustofa Al-khin, Dr Mustofa Al-bugha dan Ali Asy-syarbaji.

http://fikrahhalaqah.com/