Wednesday, May 30, 2012

hidayah seorang muallaf


Alhamdullillah dan syukur dengan segala kurniaan hari dan nafas yang diberikan dan dipinjamkan kepada aku oleh Allah SWT. Akhirnya tergerak untuk aku menulis cerita dan kisah yang berlaku dalam hidup aku sama ada terancang dan adakalanya tanpa diduga datangnya. Semuanya telah menjadi ketentuan Ilahi. Setiap detik yang berlalu adalah berharga dan memberikan kita kesempatan untuk hidup di muka bumi Allah ini. Sebagai insan yang diberikan kudrat yang tidak seberapa sempurna, haruslah aku bersyukur dengan segala yang telah dikurniakan oleh Allah kepada ku.
Ya, alhamdullilah. Bukan seorang yang telah mendokong aku untuk menjadi seperti sekarang. Ibu, abang ipar, kakak, ayah , adik, kawan dan orang-orang yang berada di sekeliling aku memberikan semangat kepadaku untuk memilih jalan dan menentukan hala tujuku. Terima kasih atas segala yang diberikan dan dikongsiakan kepada saya. Hanya Allah yang dapat memberikan ganjarannya kepada kalian.
Sejenak aku mengingatkan diri sendiri, bahawa hidup ini sangat teratur kejadiannya. Bagaimana saya dahulu menjadi buta dengan segala penipuan dunia dan permainan sesetengah pihak yang cuba untuk membawaku ke dunia kesesatan. Ternyata hidayah dan petunjuk yang diberikan oleh Allah kepada ku amat bernilai dalam jiwaku. Aku tak tahu macam mana terselinap hidayah dan perasaan kecintaanku untuk mencari kebenaran itu dan ianya terselit rapi dalam diari hidupku.
Sungguh indah. Aku sungguh bertuah tergolong dari orang yang mendapat hidayah dan pertunjuk dari-Nya. Tapi pada permulaan aku menolak segala yang terpampang dan terhidang di hadapan aku sehingga aku bertekad untuk menyelidiki dan mencari erti sebenar hidayah tersebut. aku sedari kecil mencari siapakah Tuhan ku yang sebenar-benarnya mampu membantu aku dalam kesusahan dan kesenangan.
Daripada kejadian itu, aku telah mula cuba mencari kebenaran dan kekuatan. Pada awalnya aku masuk ke kelas agama kristian. Aku ikut semua ajaran yang dibawa oleh gereja. Aku mendalami siapakah Jesus. Aku memahami apa yang dijanjikan oleh Jesus dan Tuhannya. Aku bersujud di hadapan Altar menghadap replika salib di hadapan aku. Aku bermohon dipertunjukkan kepada aku jalan sebenar.
Aku mencari jawapan di dalam Bible. Aku selidiki dan buat perbandingan dengan apa yang aku nampak. Aku masuk ke kelas baptism tapi 4 kali aku masuk tak pernah habis kelas aku pelajari. Hanya setakat sekerat sahaja. Aku masuk kelas ''bible sharing''. Aku pernah sentuh holly water. Aku ikut orang menyanyi lagu rohani. Aku ikut orang tengok cerita, video, movie mengisahkan kehidupan Jesus. Aku pernah ikut youth(muda-mudi) menyambut Good Friday dan Easter Monday sampaikan tak tidur semalaman semata-mata ''bertasbih'' kepada Marry dan Jesus. Aku pernah meminta berkat dan restu dari paderi untuk merahmati aku. Aku pernah membeli dan mengantungkan salib pada leher aku. Aku pernah menjadi ''Candle Boys'' yang memegang lilin menuju ke altar. Dan aku pernah bersujud kepada patung Jesus dan santé-sante yang kononnya suci itu.
Astaghfirullahala'zim. Ya Allah ampunkan dosa-dosa dan kesesatan hamba-Mu ini. Sungguh2 aku telah sesat dan kufur terhadap-Mu ya Allah.
Ya. Memang aku ikut semua itu. Tapi aku bersyukur aku belum baptisms ketika aku di dalam akidah yang salah ini. Tapi dalam pada itu juga aku terdedah kepada ajaran-ajaran dan pendedahan yang ditunjukkan oleh warisan adat kaum aku. Sungguh aku keliru. Nenek aku melarang aku untuk Baptist tapi boleh ikut orang pergi sembahyang di gereja. Aku diberi amaran oleh ibuku aku boleh ikut apa ajaran agama pun di dunia ini asalkan ia bukan ISLAM. Apa pula aku tak boleh ketahui pasal Islam? Islam kan agama? Tak mungkin Islam itu jahat lagipun negara kita sekarang dipegang oleh orang Islam. Cikgu kat sekolah aku juga Islam. Kenapa orang tua aku tak benarkan ajaran Islam menjadi ikutan? Tapi ketika itu aku cuma anggap benda tu sebagai nasihat sahaja.
Apabila aku dah besar barulah aku tahu yang Islam ini melarang malah mengharamkan semua perkara yang dipraktikkan oleh kaum aku sendiri seperti memakan babi, mempercayai benda mistik, paganism dan banyak lagi yang bertentangan dengan Islam. Aku mula bertanya kenapa pula Islam melarang semua perkara yang dipegang oleh nenek moyang kaum aku? Pelik. Aku mulalah mengkaji dan cuba mencari jawapan tetapi buntu. Mungkin ketiadaan sumber yang mencukupi dan kebutaan dalam menggunakan internet. Masa tu belum ada lagi Facebook ni. Manalah aku tau. Dan dalam pencarian kebenaran itu aku mendapat mimpi pelik.
Ketika itu adalah malam syawal kedua pada tahun 2007. Aku mendapat mimpi pelik. Aku berada di hadapan pintu masjidil haram. Aku masuk ke dalam masjidil haram di Mekah. Dalam mimpi tu aku ikut orang ambil wuduk dengan melihat orang di sebelah. Orang yang disebelah aku itu sangat bercahaya wajahnya sehingga tidak terzahir mata hitamnya. Aku sempat menjengguk ke dalam dewan solat dan sempat melihat Kaabah. Tapi Kaabah dalam pandangan aku terlalu terang bercahaya dan aku tak mampu melihat secara keseluruhan bentuk Kaabah itu. Hanya separuh sahaja aku dapat lihat. Apabila aku mahu melangkah ke dalam dewan solat, tiba-tiba badan aku berasa ringan dan aku diseret keluar oleh tiga orang lelaki. Ketiga-tiga lelaki itu sungguh tinggi dan aku tak dapat melihat wajah mereka. Aku terasa begitu kerdil dihadapan ketiga-tiga lelaki itu. Dengan senyuman mereka berkata ''wahai saudara, ini bukanlah tempat bagimu. Baliklah kamu ke tempat asalmu sehingga kamu ketemu kuncinya''.
Aku terbangun dan cuba mengingati kembali mimpi aku itu. Ketika itu jugalah azan subuh berkumandang dari masjid di kampong melayu nun jauh ke belakang rumah aku. Kunci? Apakah kunci itu? Pada ketika itu aku bertanya dan binggung kenapa aku yang bukan Islam ketika itu boleh mendapat mimpi masuk ke dalam masjidil haram walaupun hanya di hadapan pintu sahaja? Aku mula bertanya kepada rakan2 muslim ku adakah mereka pernah mendapat mimpi semacam sama dengan aku? Tidak. Itulah jawapan mereka. Dan pertanyaan aku itu mula tersebar ke seluruh sekolah aku (ketika itu aku kat sekolah teknik sibu) sehingga ada hamba Allah ni minta kepastian. Kawan2 aku yang dengar pun mulalah menjauhkan diri dari aku.
Kegusaran itu aku bawakan kepada Ustazah Nur Atikah (Ya Allah berikanlah rahmat-Mu dan keberkatanMu ke atas dirinya dan keluarganya). Aku ceritakan dari awal hingga akhir mimpi aku itu. Sungguh dia terkejut dengan pendedahan aku itu. Dia terkejut kerana orang Islam yang memang Islam pun jarang bermimpikan mimpi seperti aku itu sedangkan aku yang bukan Islam ni yang mendapat mimpi itu. Ustazah percaya yang orang yang aku nampak dalam mimpi itu adalah malaikat yang menjaga Masjidil Haram itu dan aku berwuduk itu adalah mungkin iman aku sudah mula mahu bertapak dalam diri aku. Roh aku sudah mahu mencari Tuhannya yang Esa. Kunci itu pula mungkin adalah dua kalimah syahadah seperti mana yang di jelaskan oleh ustazah. Tapi itu cuma andaian nya sahaja. Yang selebihnya hanya Allah SWT yang mengetahui segala yang tersirat.
Tetapi adalah malang bagi aku. Aku mula melupakan dan tidak mengendahkan seruan itu. Mungkin ketika itu aku perlukan masa untuk mendalami Islam. Lagipun aku masih bawah umur. Nanti apa kata orang pula. Aku mulalah ikut kepada cara lama iaitu kristian. Ikut orang aktiviti malah lebih rancak lagi dan lebih aktif. Yalah, namapun ketika itu senior. Rasa macam dah besar lah tu. Ketika itu aku masuk jer mana-mana mazhab kristian. Tak kiralah katolik, SIB, Methodist, dan lain-lain. Aku ikut je. Tapi keterbatasan untuk aku ikut orang kem-kem agama memang nyata sebab budak asrama ini susah nak keluar. Apatah lagi kalau bukan event sekolah.
Ketika sambutan maulidur rasul pada tahun 2008 (sibu sebagai tuan rumah untuk negeri Sarawak), aku ikut perarakan itu. Kawan aku dan junior aku semua terkejut tengok aku ikut. Yalah mereka kan tak biasa tengok aku ikut event mereka. Aku gembira sangat ketika itu tapi aku tak dibenarkan bertakbir. Aku faham sebab aku bukan sebahagian daripada mereka. Daripada situlah aku melihat hubungan ukwah yang terjalin antara aku dengan mereka. Dalam riak mereka juga mereka bimbang tentang aku. Aku tahu kenapa. Sebab mereka takut aku akan pengaruhi mereka dengan ajaran kristian. Tak apa aku faham dan niat aku bukan itu tapi untuk aku lebih mengenali Islam itu sendiri.
Masa semakin berlalu dan berlalu. Sehinggalah aku melangkah ke institusi yang lebih tinggi yang aku duduki sekarang ini. Situasi pertama kali aku bersekolah di semenanjung memang memberikan aku tamparan hebat. Budaya di sini memang berbeza. Dengan prasarana yang cukup lengkap sampaikan nak kotorkan bilik asrama pun aku tak sanggup. Kelakar juga kan?. Di sini aku menemui rakan-rakan yang berbeza budaya, bahasa dan agama. Aku berkawan dengan budak-budak Melayu, Siam, Asli, India, Cina, Kadazan dan lain-lain. Pengalaman yang sungguh menakjubkan. Di sini jugalah aku menimba segala ilmu Islam. Melihat cara-cara orang Islam ini mempraktikkannya, mengamalkannya dan mematuhinya.
Jadi, aku mula bertanya. Adakah ini adakah kebetulan atau doa dari orang-orang yang mendoakan diriku? Adakah ini adalah hidayah yang cuba Allah sampaikan kepada aku dan mereka-mereka ini adalah utusanNya? Adakah aku ditakdirkan untuk melihat segala ketentuan ini?
Ya. Itu adalah jalan yang Allah SWT ingin aku laluinya. Itulah pilihan yang sebaik-baik pilihan dalam hidupku. Pilihan yang terbaik dan menenangkan diriku yang serba jahil ini. Itulah jalan yang diredhai oleh-Nya. Allah tau yang aku tak tenteram. Allah tahu yang aku keliru. Allah tahu yang aku memerlukanNya. Allah tahu yang Allah menyayangi aku.
Pada tanggal 22hb oktober 2010, aku sah menjadi seorang Muslim. Aku sah menyatakan ikrar aku kepada Allah SWT. Aku sah bergelar Muslim. Tiada lagi istilah yang menginsafkan aku iaitu Non-Muslim. Tapi istilah itu tidak bermakna aku terputus segala hubungan aku dengan keluarga serta rakan-rakan ku. Gelaran yang selama ini aku inginkan telah terpahat dalam carta pengikut Nabi Muhammad. Dan tidak bermakna gelaran itu boleh mengubah hubungan aku dengan keluarga aku.
Alhamdullillah. Segala pujian dan syukur hanya pada Allah. Akhirnya aku telah menemui sebuah kolam yang menenangkan jiwaku dan imanku. Aku lebih tenang apabila telah memeluk agama Allah ini. Dan aku berharap aku akan dimatikan dalam keadaan aku Islam. Itu adalah doa aku.
Segala apa yang aku nukilkan di sini adalah pengalaman aku. Hanya dengan usaha aku yang kecil ini bakal memberikan kesedaran kepada saya serta rakan-rakan semuslim ku.
iluvislam.com

fakta yang perlu diketahui mengenai pernikahan Rasulullah




NAMA ISTERI
SEBAB PERNIKAHAN
HIKMAH PERNIKAHAN
KONFLIK RUMAH TANGGA
TAHUN DAN TEMPOH PERNIKAHAN
(Masihi/Hijrah)
1
Khadijah
Al-Khuwailid
Rasulullah menerima Khadijah kerana akhlak dan agama.

Akhlak Khadijah mulia. 

Agamanya fitrah lantaran sebelum Islam, dia sudah bencikan berhala secara fitrah sihat, sebagaimana Rasulullah.  Sepupunya Waraqah bin Naufal seorang ahli kitab yang jujur.
Rasulullah juga dapat melindungi janda yang kematian suami.
Rasulullah tidak pernah menduakan isteri pertama   ketika hayatnya.

Malah tidak mengambil hamba ketika hidup bersama Khadijah.

Khadijah r.ha. seorang isteri yang telah menunaikan segala kewajipannya.

Beliau mampu memberikan baginda keturunan.

Bersama baginda saat susah mahupun senang, ketika baginda diancam dan dipinggirkan.

Bukankah baginda menunjukkan contoh tidak menduakan isteri yang memiliki semua kualiti ini?

Rasulullah SAW tidak berpoligami pada saat anak-anak Baginda masih memerlukan perhatian dan didikan seorang ayah.

Baginda berpoligami saat anak-anak Baginda sudah besar dan mampu berdikari[2].

Rasulullah bermonogami selama 25 tahun.

Rasulullah sentiasa terkenang-kenangkan zaman monogaminya dengan Khadijah sehingga Aisyah cemburu walaupun Khadijah telah lama wafat.

Keluarga Rasulullah tidak mengalami konflik yang berat ketika berada dalam suasana monogomi. 

Anak-anak baginda membesar dalam suasana ini. Sebaliknya sering tercetus konflik rumah tangga dalam suasana poligami.

Rasulullah SAW tidak pernah marahkan isteri ketika hanya mempunyai seorang isteri. 

 Sebaliknya sering teruji dengan tindakan-tindakan isteri yang lahir kerana cemburu dalam alam poligami hinggakan baginda pernah marahkan mereka dalam tempoh masa yang agak lama.
Hampir tiada
595M
25tahun
2
Saudah binti Zam’ah
Menafkahi dan melindungi janda yang kematian suami. 

Suaminya mati akibat banyak disiksa di Makkah kerana agamanya.
Saudah dinikahi bersama Aisyah pada waktu yang sama iaitu pada tahun 620M selepas wafatnya Khadijah.

Saudah bukanlah wanita yang menarik bahkan gemuk dan uzur.

Pernikahan ini membuktikan keikhlasan Nabi membela wanita bukan kerana nafsunya.

Rasulullah berpoligami setelah baginda berumur 53 tahun.

Rasulullah berpoligami hanya selama 10 tahun.

Rasulullah SAW sangat insaf pada keterbatasan manusia untuk berlaku adil sehinggakan apabila Baginda sudah berpoligami, Baginda tidak jemu-jemu merayu taubat dan mengadu pada Allah tentang keterbatasan itu. 

Aisyah r.ha. berkata, “Rasulullah selalu membahagi giliran sesama isterinya dengan adil. Dan baginda pernah berdoa, ‘Ya Allah! Ini bahagianku yang dapat kukerjakan. Kerana itu, janganlah Engkau mencelaku tentang apa yang Engkau kuasai sedang aku tidak menguasainya.[3]” 

 Lelaki bertakwa nyata takut mengambil mudah dalam poligami.
Baginda pernah berniat ingin menceraikan Saudah r.ha kerana berlaku adil bukanlah satu hal yang senang.

Baginda takut pada persoalan Allah yang amat berat di akhirat.

Sehinggalah Saudah sanggup memberikan haknya kepada Aisyah r.ha. bagi memujuk Nabi membatalkan niatnya.

Maka turunlah ayat al-Quran tentang isteri yang takut suaminya berlaku nusyuz.[4]

620M
13 tahun
3
Aisyah bt. Abu Bakr
Perintah langsung daripada Allah SWT selepas kewafatan Khadijah dengan menghadirkan Aisyah dalam mimpi baginda dalam beberapa malam.
Banyak meriwayatkan hadis dan menjadi saksi dalam hidup seharian baginda yang menjadi sumber hukum selepas al-Quran.

Rasulullah menikahi Saudah dan Aisyah pada masa yang sama. Cuma faktor umur Aisyah menyebabkan baginda menjemput Saudah terlebih dahulu untuk hidup bersama baginda. 

Di sinilah bermulanya hidup berpoligami Rasulullah.

Hikmahnya, isteri-isteri baginda redha mereka akan hidup berpoligami sejak awal kerana Rasulullah ingin membela janda-janda yang suaminya syahid dalam perang, kerana agama. 

Rasulullah tidak pernah merahsiakan perkahwinannya daripada mana-mana isteri.

Pernikahan dengan Aisyah membawa hikmah yang besar apabila Aisyah muncul sebagai guru yang agung bagi umat manusia kesan mendapat didikan langsung daripada madrasah kenabian sejak kecil.
Konflik dengan anak tiri. Aisyah r.ha bercerita, “Rasulullah SAW masuk ke rumahku dan baginda mendapatiku sedang menangis. Baginda bertanya, “Mengapa dinda menangis?” Aku menjawab, “Fatimah menghinaku.” Kemudiaan, Rasulullah mendamaikan mereka.

Anas menceritakan bahawa Aisyah dan Zainab bertengkar sehingga bersuara tinggi, padahal sudah terdengar azan solat. Abu Bakar melintasi dan terdengar suara pertengkaran mereka. Maka dia berkata, “Keluarlah wahai Rasulullah, dan taburkan tanah ke dalam mulut mereka”. Aisyah berkata, “Sekarang Nabi sedang solat.” Abu Bakar datang dan melakukan sesuatu terhadap Aisyah seraya mengecam dengan keras, “Kenapa kamu buat begini?” (HR. Muslim).

Pada suatu malam, Zainab datang ke rumah Aisyah. Pada masa itu, rumah-rumah belum diterangi lampu. Kemudian Nabi masuk lalu menghulurkan tangannya kepada Zainab tanpa sengaja. Aisyah terus berkata, “Itu Zainab!” Nabi segera menarik tangannya.

Aisyah sangat cemburukan madunya Zainab binti Jahsi, dia berkata, “Beliau (Rasulullah) berada di sana melebihi waktu saya maka saya cemburu.” Aisyah kemudiannya berunding dengan Hafshah merancang satu komplot. Siapa saja isteri Nabi yang didatangi baginda, beliau harus mengatakan, “Sesungguhnya aku mencium bau maghafir(makanan yang baunya tidak enak) padamu, adakah engkau baru habis minum maghafir?” Maka setiap isteri yang diziarahi baginda, mereka akan bertanyakan soalan yang sama. Nabi berkata, “Saya tadi minum madu di rumah Zainab dan saya tidak akan mengulanginya lagi.” Maka turunlah ayat Allah: (At-Tahrim: 1-4) menegur pakatan bohong ini.

Aisyah menceritakan, “Suatu ketika Rasulullah SAW berkata kepadaku, ‘Sesungguhnya kanda tahu bila dinda sedang senang kepada kanda dan bila dinda sedang marah.’ Aku bertanya, ‘Bagaimana kanda tahu?’ Baginda menjawab, ‘Jika dinda sedang senang kepada kanda, maka dinda akan mengatakan, demi Tuhan Muhammad! Tapi jika dinda sedang marah, dinda akan mengatakan, tidak, demi Tuhan Ibrahim! Aisyah berkata, ‘Itu benar. Demi Allah! Dinda hanya mampu menjauhi namamu.’” (Muttafaqun Alaih).

Aisyah menyelitkan kakinya antara daun-daun idzkir lalu berkata, “Ya Tuhanku, suruhlah kala jengking dan ular menggigitku. Rasul-Mu, entah apa yang dilakukannya, sedangkan aku tidak mampu berkata apa-apa.

Mengejek Hafsah di hadapan Rasulullah.

Mengejek Shafiyah di hadapan Rasulullah.

Aisyah mengikuti Rasulullah SAW dalam perang Musthaliq setelah undian. Sepulangnya beliau daripada perang ini, beliau telah mendapat ujian berat berupa fitnah tentang perlakuan sumbang namun akhirnya kesuciannya dibela oleh Allah SWT.
620M
13 tahun bernikah.
10 tahun hidup bersama bermula 2H.
4
Hafsah binti Umar
Menafkahi dan melindungi janda yang kematian suami. Suaminya mati akibat perang.Hafsah terpaksa menjanda dalam usia muda iaitu 18 tahun kerana suaminya yang cedera parah dalam perang Uhud meninggal di Madinah.
Meriwayatkan hadis dan menjadi saksi dalam hidup seharian baginda.

Diberi kepercayaan memelihara dan menyimpan al-Quran ketika pemerintahan khalifah Abu Bakar.

Perceraiannya dengan Rasulullah menunjukkan bahawa perceraian itu suatu yang halal dalam Islam. Namun ia tidaklah pula   digalakkan.

Ketaatannya kepada Allah mendorong Jibril mengarahkan Nabi merujuknya kembali. 

Jibril mengatakan bahawa Hafsah seorang wanita berpendirian teguh dan bakal menjadi bidadari untuk Rasulullah di syurga. Ia menunjukkan hikmah yang besar tentang keadilan Allah SWT.
Suka berpakat dan kadang kala bersaing dengan Aisyah dalam merebut cinta Nabi.
Hafsah pernah membuka rahsia Rasulullah SAW kepada Aisyah kerana cemburu melihat Rasulullah  SAW sukakan seorang hamba bernama Mariah al-Qibtiyah dan kerap menggaulinya.

Detik yang paling gelap dalam hidup Hafsah ialah apabila diceraikan Nabi talak satu.
625M/
3 H
8 tahun
5
Zainab bt. Khuzaimah
Menafkahi dan melindungi janda yang kematian suami. Suaminya mati akibat perang.
Menunjukkan contoh banyak beralah. 

Beliau tidak mahu menyaingi Aisyah dan Hafsah kerana beliau sedar kedudukan mereka tinggi di hati Nabi. 

Lagipun, beliau sedar Nabi menikahinya untuk kemaslahatan dirinya, bukan untuk kepentingan diri Nabi. 

 Maka, beliau tidak mahu membebankan Nabi dengan cemburunya yang memang ada.
Hampir tiada lantaran singkatnya masa bersama Nabi. 

Ujian cemburu tetap lumrah bagi isteri yang dimadukan.
4H
2 bulan
6
Ummu Salamah
Menafkahi dan melindungi janda yang kematian suami. 

Suaminya mati akibat perang.Suaminya Abu Salamah cedera dalam peperangan Uhud kemudian meninggal dunia.
Banyak meriwayatkan hadis dan menjadi saksi dalam hidup baginda.

Kebijaksanaannya membawa berkat yang besar terutamanya dalam memberikan buah fikiran yang bernas kepada Nabi dalam peristiwa Hudaibiyah.

Ketika dipinang oleh Rasulullah, Ummu Salamah berkata, “Aku adalah wanita yang mudah cemburu. Aku takut rasa cemburu itu nanti akan menjadi sebab Allah murka padaku. Tambahan pula aku ini wanita yang sudah tua dan mempunyai ramai anak.” Rasulullah tetap memujuknya dan berjanji akan berdoa kepada Allah akan menghilangkan rasa cemburunya. Yakin dengan doa Rasulullah, Ummu Salamah lantas menerima  baginda. Hikmahnya, dia melihat sendiri betapa makbulnya doa Nabi.
Seorang isteri yang cemburu dan suka memberi perhatian kepada anak-anaknya. 

Hinggakan pada hari-hari awal pernikahan, Nabi berasa malu untuk tidur bersamanya kerana dibawanya sekali puterinya yang masih menyusu bersama ke tempat tidur.

Sering dicemburui oleh Aisyah.
4H
7 tahun

7
Zainab bt. Jahsy
Perintah Allah.
Zainab  sejak  awal amat bercita-cita menjadi isteri Rasulullah.

Zainab menunjukkan pengorbanan agung apabila terpaksa rela menikahi lelaki yang tidak disukainya semata-mata mahu memenuhi perintah Rasul dan rencana Ilahi yang merancang sesuatu.

Suami Zainab yang pertama iaitu Zaid bin Haritsah adalah anak angkat Nabi dan dikenal sebagai Zaid bin Muhammad. 

 Rasulullah sendiri meminang Zainab, si gadis bangsawan untuk Zaid, si pemuda miskin untuk menggugurkan perbezaan darjat di antara manusia.

Ketika rumah tangga mereka bergolak, Rasulullah menyuruh Zaid tetap bersabar dengan Zainab. 

Hinggalah Allah menurunkan ketentuan-Nya agar Nabi menikahi Zainab selepas Zaid menceraikannya. 

Hikmahnya, ia menghapuskan hukum anak angkat.

Beliau sangat pemurah hingga Nabi menjulukinya dengan gelaran ‘panjang tangan’ dan merupakan isteri yang paling cepat menyusuli kewafatan Nabi.
Anas meriwayatkan, Zainab sering berbangga-bangga atas para isteri Rasulullah yang lain kerana dinikahi oleh Allah dari tujuh lapis langit.
Dia sering dicemburui. Aisyah berkata, “Dia (Zainab) adalah isteri Nabi SAW yang nyaris setara denganku dibandingkan dengan isteri-isteri yang lain)” (HR Bukhari).

Mengejek Shafiyah binti Huyay sebagai anak Yahudi sehingga Rasulullah marah kepadanya dalam tempoh yang agak lama.
4H
7 tahun
8
Juwairiyah binti  Al-Harits
Strategi politik untuk kepentingan agama.
Saat Rasulullah SAW mendapat tawanan wanita daripada Bani Mushthaliq, terdapat seorang janda bernama Juwairiyah binti al-Harith bin Abi Dhirar di tangan sepupunya. Lalu dia menemui Rasulullah SAW untuk meminta pertolongan. 

Rasulullah SAW menawarkan diri untuk menikahi puteri pemimpin kaumnya itu. Juwairiyah bersetuju. 

 Hasilnya, semua tawanan bani Mushthaliq menjadi kerabat Baginda dan menyebelahi perjuangan Baginda. Mereka lalu dibebaskan. Dakwah makin tersebar. Hal ini amat menguntungkan Islam.

Aisyah berkata, “Demi Allah. Aku sangat membencinya saat aku melihatnya dari pintu rumah.” (Rujuk lebih lanjut dalam Sahih Muslim, hadis Urwah dari Aisyah). Lumrah isteri yang mencintai akan mencemburui.

Menyedari suaminya menikah lagi kerana kepentingan agama bukan kerana kepentingan nafsu, Aisyah r.ha. meredhai. Katanya, “Maka dibebaskan 100 orang keluarga Bani Mushthaliq kerana pernikahan Juwairiyah. Saya tidak pernah lihat ada wanita yang lebih besar berkatnya bagi kaumnya daripada dia.” (Diriwayatkan daripada Abu Daud dan Ahmad.)
5H
6 Tahun
9
Ummu Habibah, Ramlah binti Abu Sufyan
Menafkahi dan melindungi janda yang suaminya murtad.

Memberi tamparan hebat kepada ayahnya yang ketika itu sangat kuat menentang Islam.

Membuktikan bahawa anak tidak menanggung dosa ayahnya. 

Walaupun ayahnya seseorang yang memusuhi Islam, namun anak yang beriman tidak dikeji sekali sebaliknya dimuliakan sebagai isteri Nabi.
Auf bin Harits mengatakan, Aisyah berkata, “Menjelang wafatnya, Ummu Habibah memanggilku sambil berkata, ‘Di antara kita pernah ada satu dua hal yang biasa terjadi antara sesama isteri yang dimadu. Aku memohon semoga Allah mengampuni segala kesalahanku dan kesalahanmu berkenaan hal itu.’ 

Ummu Habibah memanggil Ummu Salamah dan mengatakan hal yang sama.
6H
5 Tahun
10
Shafiyah binti Huyay
Strategi politik, demi kepentingan agama.
Beliau menjadi janda kerana suaminya dibunuh akibat berkhianat.
Beliau juga menjadi yatim kerana ayahnya dipancung akibat tetap ingin bermusuh dengan Nabi hingga akhir hayat.

Shafiyah menjadi tawanan dalam perang Khaibar, kemudian dimuliakan menjadi isteri Nabi.

Melalui pernikahan dengan cendikiawan Bani Nadhir ini, Rasulullah membuktikan bahawa permusuhan Islam dengan Yahudi bukan kerana sentimen perkauman tetapi kerana kedengkian Yahudi terhadap Islam.


Ketika Rasulullah membawa Shafiyah ke Madinah daripada perang Khaibar, unta Rasulullah terpeleset, sehingga mereka berdua terjatuh. Wanita-wanita Madinah menunjukkan rasa tidak suka kepada Shafiyah, mereka berkata, “Semoga Allah menjauhi wanita Yahudi ini.” (HR Muslim)

Shafiyah berkata kepada Ibnu Umar, ‘Hingga saat itu tidak ada orang yang lebih aku benci daripada Rasulullah. Bagaimana tidak, beliau telah membunuh suami dan ayahku. Rasulullah tidak henti-henti meminta maaf kepadaku dan mengemukakan alasannya, hingga rasa benciku hilang.”

Setibanya di Madinah, Rasulullah tidak membawa Shafiyyah ke rumah salah seorang daripada isterinya sebaliknya menumpangkannya di rumah Haritsah bin Nu’man kerana baginda menghormati kecemburuan isteri-isteri baginda.

Menangis teresak-esak kerana diejek Hafsah sebagai anak Yahudi. Nabi  lalu memujuknya.

Ketika Nabi sakit, Shafiyah menunjukkan keprihatinannya dengan berkata ingin menanggung derita Nabi sehingga isteri-isteri Nabi menjuihkan bibir. (Diriwayat Ibnu Saad).
7H
4 Tahun
11
Mariyah Al-Qibtiyah
Menafkahi dan melindungi hamba daripada Mesir yang dihadiahkan oleh Muqauqis, Raja Mesir kepada Nabi.
Dikurniakan seorang anak lelaki yang diberi nama Ibrahim. Mariyah lalu dimerdekakan. Namun, usia anak kecil itu tidak panjang, hanya 19 bulan.

Aisyah dan Hafsah sangat cemburu kepadanya sehingga sering menyindir.

Kehamilan Mariyah menyemarakkan lagi api cemburu para isteri.

Nabi pernah mengajak Mariyah ke katil Hafsah ketika Hafsah tiada. Malangnya Hafsah terserempak dengan mereka. Dia sangat marah hingga Nabi bersumpah tidak akan menggauli Mariyah lagi. 
Namun, Allah membatalkan sumpah itu.

Aisyah berkata“Aku tidak pernah cemburu kepada wanita kecuali kepada Mariyah kerana dia berparas cantik dan Rasulullah sangat tertarik kepadanya. Ketika pertama kali datang, Rasulullah menitipkannya di rumah Haritsah bin Nu’man al-Anshari, lalu dia menjadi tetangga kami. Akan tetapi, beliau sering kali di sana siang dan malam. Aku merasa sedih. Oleh kerana itu, Rasulullah memindahkannya ke kamar atas, tetapi beliau tetap mendatangi tempat itu. Sungguh itu lebih menyakitkan bagi kami.” 

Di dalam riwayat lain dikatakan bahwa Aisyah berkata, “Allah memberinya anak, sementara kami tidak dikurniai anak seorang pun.”

Beberapa orang  munafik menuduh Mariyah telah melahirkan anak hasil perbuatan serong dengan Maburi, budak yang menemaninya dari Mesir dan kemudian menjadi pelayan bagi Mariyah. Akan tetapi, Allah membukakan kebenaran untuk diri Mariyah.
7H
4 tahun
12
Maimunah binti Al-Harits
Strategi politik demi kepentingan agama.

Melindungi dan menafkahi janda yang diceraikan suami kerana ke-Islamannya.
Tamparan kepada kaum musyrikin. Ke-Islaman Maimunah yang berani diisytiharkan secara terang-terangan mempengaruhi ramai penduduk Makkah yang lain.

Beliau menawarkan dirinya sendiri untuk dinikahi oleh Rasulullah ketika meletusnya perjanjian Hudaibiah. Ramai gadis yang menawarkan diri kepada Nabi namun semua ditolak baginda kecuali janda ini atas kepentingan agama.

Beliau adalah isteri Nabi yang terakhir. Selepas beliau, Allah melarang Nabi menambah lagi isteri.

Banyak meriwayatkan hadis.
Seperti biasa, cemburu dan dicemburui.
7H
4 tahun
13
Raihanah binti Zaid

Tawanan perang daripada bangsa Yahudi yang masuk Islam, dibebaskan dan dinikahi Nabi.

Terbelanya Surriyyah iaituhamba yang disediakan tempat kediaman untuknya seperti mana Mariyah al-Qibtiyah. (Rujuk Mukhtar Al-Sihah.
Seperti biasa, cemburu dan dicemburui.
Tidak direkodkan
14
Wanita daripada bangsa al-Ghifar.
Tidak dinyatakan
Perceraian itu suatu yang halal dalam Islam dan pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW namun ia tidak digalakkan.

Kadang kala perceraian menjadi ubat terbaik dalam masalah tertentu.


Ketika malam pertama, apabila wanita itu membuka baju, Rasulullah mendapatinya seorang yang berpenyakit kulit (seperti kusta). 

Rasulullah lalu menyuruhnya menyarungkan kembali bajunya lalu Rasulullah menceraikannya. (RujukFiqh Sunnah, Sayyid Sabiq.)

1 malam



[1] Boleh rujuk buku Mahmud Al-Mishri, 35 Sirah Sahabiyah dan Kitab Rahiqul Makhtum. Untuk makluman, terdapat perbezaan pendapat dalam fakta tahun dan tempoh pernikahan.
[2] (Rujuk Nisaa ahlil bait, 533-534).

[3] Kata Abu Daud, “Yang dimaksudkan dengan ‘Engkau kuasai dan aku tidak menguasainya’ ialah hati. (HR Abu Daud, Tirmizi, Nasa’ie dan Ibnu Majah).