Saturday, March 16, 2013

Bila Cinta Harus Memilih




Sering kali dalam kehidupan kita terjadi banyak perkara yang memerlukan kita untuk membuat pemilihan. Contohnya, memilih pakaian yang hendak dipakai pada hari tersebut atau mungkin juga menu yang hendak dimakan. Keputusan demi keputusan telah kita buat dalam kehidupan kita seharian. Kadangkala memerlukan kepada pertimbangan yang lama…. Dan kadangkala mungkin sepantas kilat Cuma.

Bagaimana pula dengan cara akhawat memilih pasangan? Adakah kita memerlukan kepada timbangan bagi mengukur kesesuaian dalam memilih pasangan?

       Kasih manusia sering bermusim, sayang manusia tiada abadi. Kasih Tuhan tiada bertepi, sayang Tuhan janjiNya pasti” Lantaran kasih manusia yang sering bermusim dan sayangnya yang tidak kekal lama, kita perlu sentiasa berwaspada terutamanya dalam memilih pasangan. Andainya sikit daripada cinta itu hendak diberi pada seseorang yang boleh digelar zauj. Maka secara pragmatisnya pilihlah seorang muslim yang

1-Kuat agamanya.

 Biar sibuk macamana sekali pun, solat fardu tetap terpelihara. Justeru itu, utamakanlah pemuda yang kuat pengamalan agamanya. Lihat saja Rasulullah menerima pinangan Saidina Ali buat puterinya Fatimah. Lantaran ketaqwaannya yang tinggi biarpun dia pemuda paling miskin. Sebagaimana sabda Rasulullah dalam hadis baginda.

Daripada Abu Hurairah, katannya , Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud:”Sesungguhnya ALLAH tidak melihat kepada rupa dan hartamu ,tetapi ALLAH melihat kepada hati dan amalmu yang ikhlas”  [Riwayat  Muslim]

2-Baik akhlaknya.

 Ketegasannya nyata tetapi seseorang yang lemah lembut dan bertolak -ansur pada hakikatnya. Sopan tutur kata gambaran peribadi dan hati yang mulia. Bukankah Rasulullah itu diutuskan untuk menyempurnakan akhlak? Selaras dengan firman ALLAH yang bermaksud:
“Demi diri (manusia) dan yang menyempurnakanNya (ALLAH) ,lalu diilhamkan (ALLAH) kepadanya mana yang buruknya dan mana yang baiknya ,Sesungguhnya telah menanglah orang yang  membersihkan (jiwanya) ,dan merugilah orang yang mengotorinya”
[Surah Asy- Syams : 7-10]

3-Tegas mempertahankan maruah.
 
Pernahkah bakal zauj antunna itu menjengah ke tempat – tempat yang menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya sebagai seorang Islam? Nilailah bagaimana sang dia mempertahankan maruahnya daripada terjerumus kepada lembah fitnah.

4-Amanah

Jika future husband pernah mengabaikan tugas yang diberi dengan sengaja ditambah pula salah guna kuasa, maka lupakan saja si dia.
“Sesungguhnya ALLAH mencintai dan mengasihi orang yang bila mengerjakan sesuatu ,selalu memperbaguskan menyempurnakan perbuatannya .”

5-Tidak boros

Dia bukanlah kedekut tapi tahu membelanjakan wang dengan bijaksana. Setiap nikmat yang ada dikongsi bersama mereka yang berhak.

6-Tidak liar matanya
Perhatikan apakah matanya kerap meliar ke arah perempuan lain yang lalu-lalang ketika berbicara. Jika ya jawabnya, dia bukanlah calon yang sesuai buat kamu. Ini kerana Allah telah berpesan bahawa seorang lelaki yang beriman itu haruslah menundukkan pandangannya dari melihat perkara-perkara yang haram.

“Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.” (nur:30)

“Pandangan adalah anak panah beracun dari anak panah iblis. Siapapun yang menghindarkannya kerana takut kepada Allah, Allah akan mengurniakan keimanan yang akan ia temui manisnya di dalam hati,”(HR Al-Hakim)

7-Terbatas pergaulan
Sebagai lelaki dia tahu dia tak mudah jadi fitnah orang, dan dia tak amalkan cara hidup bebas

.8-Rakan pergaulannya.

Rakan- rakan pergaulannya adalah mereka yang sepertinya. Rasulullah sollallahu `alaihi wasallam pernah bersabda,” Seseorang itu (dipandang) dengan siapa yang duduk bersamanya, dan seseorang itu (diukur) dengan siapa yang berjalan dengannya, oleh itu hendaklah anda memerhatikan siapa yang hendak dijadikan kawan.”

9-Bertanggungjawab
Rasa tanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh mana dia memperuntukkan dirinya untuk ibubapa dan ahli keluarganya. Jika ibubapanya hidup melarat sedang dia hidup hebat, nyata dia tak bertanggungjawab

10-Tenang wajah

Apa yang tersimpan di dalam sanubari kadang – kadang terpancar pada air muka. Wajahnya tenang, setenang sewaktu dia bercakap dan bertindak. Kerana seorang lelaki yang mukmin hatinya tidak pernah sunyi dari berzikir kepada Allah dan seterusnya keberkatan amalan tersebut terpancar pada raut wajahnya yang tenang. Sebagaimana firman Allah taala:
 “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah lah hati menjadi tenteram.” Ar Ra’d (13) : 28

Duhai muslimah ku….
Duhai sahabatku…

      Berbahagialah kamu jika dicintai calon yang demikian sifatnya…kerana memperolehi pasangan yang beriman itu seolah-olah memperolehi syurga dunia yang mana dihiasi keindahan taman-taman syurga yang akan menghasilkan tanaman-tanaman yang diyakini kualitinya…

            Sabda Nabi: “Empat dari tanda-tanda kebahagiaan seseorang: Isterinya solehah, anak-anaknya abrar (soleh), teman-temannya orang soleh dan sumber rezekinya di negeri sendiri.” (Riwayat ad-Dailami dari Ali .a).

http://www.ilmi-islam.com

No comments:

Post a Comment