Friday, October 25, 2013

Belum Tibakah masanya untuk kau Menangis


Detik waktu
kelahiran seorang bayi
dihiasi tangis
Nyaring berkumandang
menyapa telinga ibu
lalu melonjak hati ibu
penawar sakit dan lesu
Lalu bermulalah sebuah kehidupann
yang bakal mewarnai bumi
berdakwatkan air mata
Hidup dimulakan oleh sebuah tangisan
dicelahi oleh tangisan
diakhiri dengan tangisan
Air mata manusia sentiasa dalam dua
yang menguntungkan atau merugikan
sabda Rasulullah SAW:
“Dua titisan air yang Allah cint
Darah para syuhadak dan air mata kerana takutkan Allah.”
Ibnu Ataillah, seorang ahli sufi dan makrifah telah berkata:
“Tangisan seorang pendosa lebih Allah cintai daripada tasbih para wali.”
Seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik daripada abid yang berangan-angan
di syurga mana kelak ia akan ditempatkan
Ahli-ahli sufi sering mengingatkan :
“Kejahatan yang  diiringi oleh rasa sedih,
lebih Allah sukai dari satu kebaikan
yang menimbulkan rasa takbur.”
Air mata ada kalanya penyubur hati, penawar duka
Ada kalanya buih kekecewaan
yang menyempit perasaan
menyesak kehidupan
Penghuni Syuga adalah mereka
yang paling banyak dukacitanya di dunia
Nabi bersabda:
“Barangsiapa gembira di dunia akan
berdukacita di akhirat
Barangsiapa yang banyak dukacitanya di dunia,
akan gembira di akhirat.”
Nabi bersabda lagi:
“Jika kamu tahu apa yang akan aku tahu nescaya kamu banyak menangis dan sedikit ketawa.”
Seorang hukama pernah bersyair:
“Aku  hairan dan aku pelik,
melihat orang ketawa…
kerana perara-perkara yang akan menyusahkan,
lebih banyak daripada perkara yang menyenangkan.”
Salafussoleh menangis walaupun banyak beramal
takut-takut tidak diterima
sedangkan kita masih ketawa walaupun amalan tiada
Nabi Muhammad SAW bersabda:
“Siapa yang buat dosa dalam ketawa, akan dicampakkan ke neraka dalam keadaan
menangis.”
Pencinta dunia menangis kerana dunia yang hilang
Perindu akhirat menangis kerana dunia yang datang
“Alangkah sempitnya kuburku,” ratap seorang abid.
“Alangkah sedikitnya hartaku,” keluh seorang hartawan.
Kita gembira yang kita idam-idamkan tercapai
Kita menangis kalau yang kita cita-citakan
terbarai
Nikmat disambut ria
Ujian menjemput duka
Namun Allah SWT telah berfirman:
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu,
Pada hal ia amat baik bagimu,
dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu,
pada hal amat buruk bagimu.
Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”
Surah Al-Baqarah: 216
Menangislah wahai diri
agar senyummu banyak di kemudian hari
kerana nasibmu belum pasti
Di sana nanti
lembaran sejarahmu
dibuka satu persatu
Menangislah seperti Sayidina Umar
yang selalu memukul dirinya
dengan berkata:
“Kalau semua manusia masuk ke syurga kecuali
seorang, aku takut akulah orang itu,”
Menangislah sebagaimana Ummu Sulaim apabila
ditanya:
Kenapakah engkau menangis?”
Jawabnya:
“Aku tidak mempunyai anak lagi
untuk dihantar ke medan perang.”
Menangislah sebagaimana Ghazwan
yang tidak sengaja terpandang wanita rupawan
Lalu diharamkan matanya dari memandang
ke langit seumur hidupnya
Ibnu Masud r.a. berkata:
“Seorang yang mengerti Al-Quran
dikenal waktu malam ketika orang lain tidur,
dan waktu siangnya ketika orang lain tidak
berpuasa,
sedihnya ketika orang lain sedang gembira,
dan tangisnya di waktu orang lain tertawa,
diamnya di waktu orang lain bicara,
khusyuk di waktu orang lain berbangga.
Seharusnya orang yang mengerti Al-Quran itu tenang,
lunak dan tidak boleh menjadi seorang yang keras,
kejam, lalai, bersuara keras dan marah.”
Tanyailah orang-orang soleh
mengapa mereka yang banyak menangis
Mereka akan menjawab:
“Bagaimana hendak gembira
Sedangkan mati itu di belakang kami,
kubur di hadapan, Qiamat itu janjian kami,
Neraka itu memburu kami dan
perhentian kami ialah Allah.”
Mereka menangis di sini
Sebelum menangis di sana
Dan kita bagaimana?
…..menangislah kerana kita tidak
menangis
seperti mereka menangis

No comments:

Post a Comment