Tuesday, July 3, 2012

Sayangilah Ibu Kami Ya Allah..



Pada suatu hari seorang Pemuda yang bernama Hassan tidur dan telah bermimpi. Dalam mimpinya, seolah-olah setiap orang dapat melihat bentuk hati di dada orang lain termasuk hatinya sendiri. Sekilas, dia sangat mengagumi dan hairan dengan suasana ini. Hassan  mengalihkan pandangan ke dadanya sendiri, dia sangat bangga ketika melihat hatinya berwarna merah jambu utuh dan berkilauan. “Hati yang sempurna” katanya,
“Tak bercacat dan tak bernoda”.
Lalu dia melangkahkan kakinya keluar. Dia mulai mengamati hati orang-orang di sekitarnya. Ada yang terpancar indah seperti miliknya, ada yang terdapat luka, ada yang besar, ada yang kecil, dan sebagainya. “Wow, luar biasa…” katanya lagi. Si Hassan semakin yakin bahawa hatinyalah yang paling sempurna kerana dia tidak melihat ada hati yang lebih indah dari miliknya.

Tiba – tiba, pandangan Hassan terpaku saat melihat seorang wanita tua yang bertudung labuh. Wanita tua itu hampir tidak kelihatan wajahnya. Wanita tua itu berhati sangat besar tetapi tak berbentuk. Hassan  pun kehairanan kenapa banyak sekali lubang terdapat pada hati orang itu.
Dia berjalan mendekati  si wanita tua itu dan bertanya kepadanya.
“Kenapa hatimu seperti itu? kenapa tidak berbentuk sempurna dan indah seperti milik saya?” Katanya dengan megah.
Jawab wanita itu, “Mungkin kerana kamu masih terlalu muda dan belum  begitu memahami dunia.”
Wanita tua melanjutkan kata – katanya,
“Setiap kali saya mencintai seseorang, saya mencungkil hati ini dan saya berikan padanya. Begitu juga jika saya menolong seseorang, selalu ada serpihan hati yang ku berikan pada orang itu.
Dulu, waktu saya masih muda dan bergaul dengan banyak sahabat, hati saya terhiris-hiris kerana harus   dibahagikan pada banyak sahabat. Semasa saya menikah dan mempunyai anak, hati saya hampir habis tersiat-siat untuk memahami suami dan mengasuh anak.”

“Tetapi, ada suatu masa di mana orang – orang lain juga mulai membahagi hati pada saya. Mereka juga belajar menghiris hatinya untuk menutup setiap luka di hati saya hingga bertompok-tompok, itulah sebabnya kenapa hati saya  lebih besar dari hatimu, sekalipun tidak ada bentuk lagi.
Memang, tidak semuanya mahu berbuat sedemikian, itulah sebabnya kenapa masih banyak  lubang ternganga di hati ini. Sekarang, hati siapa yang lebih indah? hatiku atau hatimu?”

Hassan tertegun untuk sekian lama. Dia mulai menyedari bahawa hati wanita tua itu jauh lebih sempurna dari hatinya. Luka, cacat, dan banyaknya tampalan di hati wanita itu  menjadikannya lebih indah dan lebih besar dari miliknya. Setiap lubangnya seolah – olah berbicara tentang cinta dan keikhlasan dalam kehidupan yang dijalaninya..

No comments:

Post a Comment