Sunday, November 18, 2012

we're already ENGAGED

Pergh!!!!.... buat pengakuan? 
Waras ke tak minah @ akhawat ni???
Sebenarnya ini adalah pengakuan waras kami (akhawat) ^_^
Dah la menggunakan ayat “kami” @ “we”
Tak nak percaya sudah….
Tambahan lagi, apa yang ana nak maksudkan di sini, bukanlah bermaksud “engagement” antara lelaki dan perempuan mahupun ikhwah dan akhawat. 

Tetapi… ianya adalah pertunangan dengan D&T (Dakwah & Tarbiyah).
Haa… x percaya??
its ok… fine ^_^


DAKWAH ITU MUDAH (tema majalah JOM)
Sejak pertama kali mengenal dakwah itu, kami dah jatuh hati. Ibarat makan x kenyang, mandi x basah, setiap masa memikirkannya.

Nak katanya, kalau x pergi usrah seminggu tu, boleh berjalan ke hulur dan ke hilir ibarat ibu kehilangan anak. Tak sempat meluangkan masa untuk daurah kerana assignment yang bertimbun, semasa buat assignment tu pun hati kat daurah even masa exam pun…. Mandi x basah, memikirkan masalah adik2 usrah. Perut tengah menyanyikan lagu irama Melayu, akal dok memikirkan, lagi best makan dengan adik2. Nak keluarkan duit beli jajan sikit2 pun, rasa lagi best kalau belanja usrah. Serius…..

Memang masalah kami serius!!!
Kami dah ketagih D&T, malah ada sahabat2 kami yang menambah …(nama)…DT, di akaun facebook @ twitter mereka. 
Sebenarnya, bukanlah ketagih sangat tapi kami dah jatuh cinta padanya (D&T).
Apa yang meniti di bibir kami, bukanlah masalah baju, kelas, fashion, korea, etc…. tetapi hanyalah masalah dakwah dan risau akan tarbiyah diri kami.

Pernah ana ditanya, seorang uhkti ni, 
Mana lagi aula antara tarbiyah diri dan mentarbiyah orang lain (eg : usrah)
Sebenarnya, tarbiyah diri lebih penting, justeru ana menyusun dengan sebaiknya jadual D&T yang ana dah jatuh cinta ni :
1: tarbiyah diri (usrah @ mutabaah amal @ 10 muwasafat tarbiyah)
2: tarbiyah keluarga (sila lihat (66:6)) dan saudara seislam
3: mentarbiyah orang lain (mengusrahkan orang lain)
4: join program tarbiyah pada orang ramai (flashmob @ kem @ sekolah @....)
Alhamdulillah masa yang disibukkan dengan belajar kerana ianya adalah amanah rakyat Malaysia (kata penaja), sebenarnya amanah Allah, menjadi lebih mudah.

“masa lapang adalah pembunuh bagi seorang daie”,
X percaya??? 
Jika daie itu, tidak disibukkan dengan D&T, maka masa lapangnya dengan mudah akan termasuk pada perkara yang lagho (tidak berfaedah). Maka, syaitan yang telah membuat buku “1001 jalan menewaskan daie” akan me”revise” dan mencari jalan membiakkan penyakit ini.

Kebetulan, pada minggu ini mutabaah amal kami adalah 
_TIDAK BOLEH bercerita hal lelaki @ ikhwah, maka sesiapa yang melanggarnya hendaklah menginfakkan RM1 bagi 1 cerita_
Mula2 memang rasa terbeban, namun rupanya barulah kami tersedar memang itu adalah kebiasaan salah yang sering kami lakukan. Justeru, 
“betulkan yang biasa, dan biasakan yang betul”
Tambahan, dengan menginfakkan RM 1 bagi 1 cerita, kami tahu berapa banyak kali secara x sengaja @ sengaja melakukannya. Seriously, ianya seronok sebab bila kami x bercerita hal lelaki, kami lebih banyak bercerita hal dakwah dan adik2. 
Lebih banyak perkara bermanfaat yang boleh diketahui.

Sebenarnya, ana yang mencadangkan mutabaah amal ni, sebab ana lihat ianya adalah sesuatu yang serious dalam gang “kami”. Namun, manusia itu akan sering diuji dengan apa yang telah diucapkannya. Maksud ana, ana adalah insan yang paling diuji minggu ini. Untuk pengetahuan selang 2 hari,, mutabaah amal ini dilancarkan antara kami, ana telah dilamar seorang ikhwah (bukan lelaki biasa tau….). ana tahu, cara yang digunakannya sangatlah baik dan sopan, namun ana terpaksa menolak kerana “I’m already engaged”. Jika ditanya dengan siapa? Maka jawapannya adalah D&T. Alhamdulillah, dia boleh menerima.

Setiap orang ada misi dan perancangannya sebelum berbaitul muslim @ du’at. Bagi ana, ianya adalah perancangan yang perlu dilakukan dengan sangat teliti sebab kita bukan sekadar membina keluarga malah membina ummah. Bagi ana, apa guna baitul muslim andainya kita sama2 masih 0. 
Umpama equation,
0 + 0 = 0


Bagi ana, Jemaah ana menyusun dengan sangat baik untuk “baitul muslim” @ “baitul duat” tersebut. Caranya adalah, jika ada ikhwah yang “berkenan” pada seorang akhawat tu. Ikhwah tersebut akan bercerita pada naqibnya dan minta pendapatnya, justeru naqib tersebut seandainya belum berkahwin akan bercerita pada naqib yang telah mendirikan “baitul duat”. Naqib yang ke2 tersebut akan menceritakan pada zaujah (isterinya) tentang hal tersebut. Zaujah tersebut akan bertemu sendiri dengan naqibah akhawat tersebut lalu naqibah tersebut menyampaikan hasrat ikhwah tersebut pada akhawat tersebut. Mungkin masih ada yang belum jelas,

Ikhwah > naqib 1 > naqib (yang telah membina baitul muslim) > zaujah (isterinya) > naqibah akhawat yang diminati > akhawat

Pergh!!! Banyaknya peringkat, bukankah macam susah je…
Bagi ana, bukanlah menyusahkan andai kita nak lihat tahap tarbiyah orang tersebut sebelum mendirikan baitul muslim tersebut. Naqib/ah sangat tahu, andai mereka masih mentah @ tidak layak kerana masih banyak yang perlu diketahui. 

Ehm… macam membelakangkan keluarga je…
Betul ke?? Bagi ana ikhwah dan akhawat sangatlah menjaga. Justeru, setelah akhawat tersebut setuju , barulah upacara seterusnya (berjumpa pihak keluarga) dirancang. Cuba kita lihat cara Khadijah merisik Rasulullah SAW, banyak peringkat bukan sekadar yang selalu diwarwarkan 
(khadijah > maisarah (pembantu khadijah) > Rasulullah SAW)
Malahan ianya adalah
(khadijah > pembantu perempuan > pembantu lelaki (maisarah) > pakcik khadijah > pakcik Rasulullah > Rasulullah SAW)

Bagi ana lagi, ianya hanyalah penyusunan dalam menjauhi segala fitnah dan ikhtilat yang mudah kita boleh terjerumus ke dalam lembah zina. 

Apapun pendapat, ianya berdasarkan diri masing2…. Ini hanyalah pendapat ana. 
Akhirul kalam, 

“dan orang-orang yang beriman dalam kalangan lelaki dan perempuan, mereka menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh berbuat yang makruf, mencegah dari yang mungkar, melaksanakan solat, menunaikan zakat dan taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana “ (9:71)

Janganlah kita memberi masa untuk minda berfikir soal hati jika jalan penyelesaian masih tak jelas. Ada masalah yang lebih besar perlu kita sama2 fikir-fikirkan, soal tarbiyah diri, keluarga, dan saudara2 kita di Palestine, Syria


Sedikit coretan dari “Sebelum Aku Bernikah”:


Cinta itu adalah sesuatu yang membawa ke SYURGA,
Andai aku mencintai Allah, maka aku yakin untuk bertemu denganNya di SYURGA,
Jika aku mencintai Rasulullah, aku yakin akan duduk bersama baginda di taman SYURGA kelak,
Jika aku mencinta jalan jihad, pasti aku akan bertemu dengan para mujahidin yang sedang menikmati arak (khamr) SYURGA,
Jika aku mencintai seseorang manusia, aku akan berusaha bawanya ke syurga

Doa yang diajar Rasulullah SAW,

Rabbana hab lana min azwajina wa zurriyyatina, qurrata a’yun waj’al hu lanai mama”
_yaAllah Engkau kurniakanlah kami pasangan dan zuriat yang menyejukkan mata dan mampu menjadi pemimpin_

Sekian, wallahua’lam
(hanyalah perkongsian santai)


http://ahasytinii.blogspot.com/

No comments:

Post a Comment