Tuesday, October 23, 2012

auratmu wahai muslimah bukan untuk tontonan


seorang muslimah disoal oleh juniornya

Junior: akak,boleh saya tanya bagaimana akak tergerak hati untuk memakai tudung labuh?

Senior: (sambil tersenyum).ada satu kisah yang akak sembunyikan dari semua orang tentang permulaan kesedaran akak mengenai aurat ni.Memandangkan adik ingin mengetahuinya maka akak akan berkongsi kisah ini dengan adik.

Junior: terima kasih kak.(memandang penuh minat untuk mendengar kisah tersebut)

Senior: ceritanya bermula ketika itu akak menghadiri mesyuarat bagi kelab yang akak sertai.seperti yang adik sedia maklum akak dahulu tidak bertudung labuh.pada malam itu akak memakai selendang dengan menggayakan seperti selendang cara Heliza Helmi.saja mengada-ngada kan.ketika naib presiden kelab seorang ikhwan sedang membuat ucapan dihadapan,tiba-tiba akak melihat pandangan dan riak wajahnya agak berbeza.akak mula merasa tidak sedap hati dan benar menurut sangkaan akak.rupa-rupanya selendang akak yang menutupi bahagian leher dan dada telah terjatuh dan menampakkan aurat akak kerana pin yang akak pin kan tidak kena pada bahagian selendang tersebut dan kebetulan ikhwan tersebut sedang menghadap akak.ketika itu baru akak meengerti makna pandangannya dan akak merasa sangat terkejut dan malu yang amat sangat.dengan segera akak memegang dan menutup semula bahagian yang terbuka tadi dan meluru keluar ke tandas.akak menangis sepuas hati di dalam tandas menyesali dan meratapi akan kejadian tersebut.akak merasa seperti maruah akak telah tercalar dan ternoda.akak mesej pada sahabat akak mengatakan bahawa akak akan balik dahulu.tidak sanggup rasanya menanggung rasa malu untuk menghadap muka ikhwan tersebut.hemm.itulah kisahnya dik.pada saat itu akak mula sedar akan kepentingan dan kemuliaan dalam menjaga dan menutupi aurat dengan sempurna.tidak rela rasanya membiarkan seorang ajnabi melihat aurat akak walaupun tidak disengajakan.ketika itu akak berfikir,kalaulah akak memakai tudung labuh,tidak mungkin perkara seperti itu akan berlaku.lama akak memikirkan dan akak mula melihat keindahan dan hikmah dalam pensyariatan menjaga aurat iu di dalam Islam.akak nekad mengambil keputusan untuk mula memakai tudung labuh dan menutupi semua aurat akak dengan sempurna.

Junior: SUBHANALLAH kak!saya tidak sangka kisah akak begini.sungguh memberi pengajaran kepada saya kak.sungguh Allah tidak menyuruh berbuat sesuatu itu dengan sia-sia.pasti ada keindahan dan kebaikan disebalik setiap suruhan Nya itu.Terima kasih banyak-banyak akak sebab sudi berkongsi dengan saya kisah tersebut.sangat memotivasikan saya untuk lebih menjaga aurat saya.

Senior: Sama-sama dik.akak hanya berkongsi sedikit pengajaran yang telah akak dapati dalam hidup akak.itu sahaja. “Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke paras dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.”..=)

p/s:based on true story


No comments:

Post a Comment