Saturday, October 13, 2012

seraut wajah tua itu




Mungkin seorang ibu itu tidak mampu menyediakan kemewahan serta kesenangan hidup kepada anaknya.

Mungkin seorang ibu itu tidak mampu meluangkan masa bertanyakan masalah anaknya lantaran kesibukan dalam urusan seharian yang sukar.

Mungkin seorang ibu itu tidak sempat menyatakan sayangnya kepada anaknya lantaran derita yang dialaminya.

Mungkin seorang ibu itu tidak sama jika engkau bandingkan dengan ibu rakan-rakanmu yang lain

Mungkin seorang ibu itu tidak mampu memenuhi segala kehendakmu lantaran kekurangannya.

Tetapi itu bukanlah pengukur bagi kasih sayangnya.

Itu bukan pengukur nilai kepentinganmu di dalam hatinya.

Itu bukan pengukur usahanya dalam membahagiakanmu.

Kerana ibu itu sangat menyayangimu.

Kerana ibu itu sangat mengasihimu.

Kerana ibu itu sangat kesal kerana kekurangan yang kamu alami.

Kerana ibu itu sangat terluka hatinya tiap kali tidak mampu menunaikan 
permintaanmu.

Kerana ibu itu menangis tatkala bersendirian merinduimu.

Kerana ibu itu menangis sendirian risaukan dirimu yang jauh dari pandangan matanya.

Kerana ibu itu menangis di dalam hatinya kerana tidak mampu menjadi ibu yang terbaik dipandangan matamu.

Tegarkah kamu membiarkan air mata itu terus mengalir di raut wajahnya yang semakin bertambah kedutan yang mempamerkan garis usianya??

Tegarkah kamu membiarkan air mata it uterus menitis sehingga akhir hayatnya??

Tegarkah kamu membiarkan sekeping hati tua itu remuk redam merindukan kasih sayang dan perhatian darimu??

Tegarkah kamu terus melukakan hatinya yang semakin dekat menghampiri detik pertemuannya dengan Penciptanya??

Ibu itu,ibu kamu!

Saban hari menanti kepulangan serta panggilan darimu!

Saban hari memanjatkan doa untuk kesejahteraanmu tanpa jemu!

Saban hari mengingat kembali semua memori berkaitan dirimu sejak kamu di dalam kandungan sehingga kamu di usia sekarang

Saban hari menelan pahit hempedu dengan sikapmu

Seraut wajah itu yang mungkin kau lihat tenang tapi luka yang sedang bertapa di dalam hatinya

Seraut wajah itu mungkin tersenyum bahagia dihadapan mu tetapi sinar nya memancarkan kedukaan serta jerih pedih liku-liku kehidupannya

Seraut wajah itu bersinar bahagia menyambut kelahiranmu dahulu

Seraut wajah itu lah yang kepenatan melayan kerenah nakalmu

Seraut wajah itulah yang menahan mata menjagamu setiap waktu

Seraut wajah itulah yang terlukis garis-garis kerisauan akan kehidupanmu

Seraut wajah itulah yang menanti mu setiap kali kepulangan dirimu

Seraut wajah itu masih mampu bertahan dengan dugaan dan ujian yang berat membebaninya

Seraut wajah itu hari ini masih kita dapat melihatnya memandang sayu ke wajahmu

Seraut wajah itu jugalah yang akan hilang dari pandangan matamu tidak lama lagi

Seraut wajah itulah yang akan kau rindui tatkala matanya tertutup rapi menghadap Ilahi

Seraut wajah itulah yang akan engkau tangisi kepergiannya nanti

Seraut wajah itu jugalah penentu kebahagiaan mu di dunia dan akhirat nanti dengan redha hatinya

Seraut wajah itulah yang mungkin setia menantimu di pintu syurga

No comments:

Post a Comment