Tuesday, May 8, 2012

Cerpen:Lafaz Yang Tersimpan


Keriuhan suara para pelajar tingkatan satu di hari pertama melangkah kaki ke alam sekolah menengah jelas menunjukkan kegembiraan dan tak terkecuali juga kebimbangan akan kehidupan yang akan mereka lalui sepanjang belajar di sini.Sekolah Menengah Agama Tengku Ampuan Hajjah Afzan Pahang(SMKA TAHAP),sekolah menengah agama berasrama penuh yang terletak di Jerantut,Pahang.Dalam kesibukan para pelajar bergerak ke kelas masing-masing aku juga mengarahkan kaki menuju ke arah kelas ku,1 Ibnu Hazim.
            Sewaktu aku melangkah masuk ke dalam kelas itu kelihatan hampir semua tempat telah diisi.Aku mengatur langkah menuju ke arah meja yang masih kosong di hadapan kelas kerana sudah menjadi adat di sekolah agama pelajar lelaki wajib duduk di bahagian hadapan manakala pelajar perempuan di bahagian belakang.
“Assalamualaikum,boleh sy duduk di sini?”,tegur seseorang kepadaku bertanyakan tempat kosong di sebelahku.
Aku tersenyum,”silakan.tempat ini masih kosong.Saya Amir Asyraf.Panggil saja Amir.”
“Terima kasih Amir.Panggil saja saya Adam,Adam Aiman.Nampaknya nama kita berdua sama-sama double A ye.Macam kembar pula.”Kami tertawa bersama-sama sambil berkenalan.
Kelihatan kelibat pelajar-pelajar perempuan bertudung labuh dan menutup aurat memasuki kelas.
“Ahh,indahnya ciptaan Allah,wanita-wanita yang sopan menjaga aurat dan kesopanan demi mencapai redhaNya.Pasti permandangan seperti ini tidak akan dapat ku temui di sekolah biasa.Tiba-tiba mataku terleka memandang seorang pelajar perempuan yang berwajah manis tapi kelihatan seperti takut-takut.Hatiku terusik seketika tapi segera ku larikan pandanganku kerana bimbang ada yang memerhati.
       Sesi berkenalan telah pun selesai.Liana.Itulah nama pelajar perempuan yang ku perhatikan tadi.Namanya semanis tuannya.Aihh.Apa yang aku sedang fikirkan ni.Aku datang sini untuk belajar,bukan untuk bercinta.Wake up Amir!
      Hari demi hari berlalu.Walau aku cuba untuk membuat tidak tahu tapi hati ku seakan tidak mahu menuruti fikiran ku.Liana.Gadis pendiam yang duduk di bahagian belakang kelas.Tidak pernah ku lihat dia tersenyum mahupun mendengar suara keluar daripada bibirnya.Dia seakan-akan berada di dalam dunianya sendiri.Aku teringin hendak menegurnya tetapi apa yang akan orang katakan.Sebagai pelajar sekolah agama kami mempunyai batasan dalam pergaulan antara pelajar lelaki dan perempuan.Lagi pula aku juga sebenarnya sangat pemalu dengan makhluk Allah yang bernama wanita.Lalu ku pendamkan saja niatku.
“Assalamualaikum ustazah,”ucap Akmal selaku ketua kelas.Kelas malam yang diadakan di makmal memberi suasana yang berbeza bagi kami.
Ketika Akmal sedang membacakan doa sebelum memulakan kelas,aku terasa seperti pelik dan lain pula bacaan doanya,tiba-tiba semua pelajar di dalam kelas ketawa.Rupa-rupanya Akmal telah tersalah membacakan doa untuk tidur.Bahana kelas malam mungkin.Aku turut tersenyum memikirkan gelagat manusia yang pelbagai ragam.Tiba-tiba mataku tertangkap satu wajah yang sedang ketawa.Cukup indah dipandangan mataku.
Liana.Pertama kali aku melihatnya ketawa.Aku terpaku memandangnya.
“Eh Amir!Kau tengok siapa tu?,”tegur Adam.
“Ha,Adam.Terkejut ana.Aa,ana tak tengok sesiapa pun,”dalihku.
“Jangan tipulah.Kamu lihat Liana ye?haa,”
“Eh mana ada.memandai sajalah kamu ni Adam.Dah jom kita belajar,”aku segera memandang ke hadapan kelas cuba menyembunyikan kegugupanku.
      Aku mengelamun sendirian.Ahh.Perasaan apakah ini Ya Allah.Tiba-tiba aku teringat pesan umi ku supaya menjaga hatiku.Jangan biarkan nafsu menguasai diri.capailah cita-citamu terlebih dahulu.Jangan sia-siakan masamu dengan pekara yang sia-sia.Astaghfirullahhalazim.Aku telah terleka.Aku harus mengutamakan pelajaranku terlebih dahulu.Lalu aku kembali fokus memandang papan hitam di hadapan.
     Sudah tiga bulan aku bergelar seorang pelajar di sekolah ini.Aku cuba menyibukkan diriku dengan urusan pelajaran disamping menimba ilmu akhirat.Banyak yang telah aku pelajari.Aku bersyukur kerana menjadi pelajar sekolah agama kerana akau percaya jika di luar aku tidak akan didedahkan dengan ilmu agama seperti ini.
       Soal Liana pula aku hanya pendamkan sahaja kerana aku sedar perasaan ini boleh melalaikan ku daripada mengingati Allah.Nauzubillah.Jauhkan aku daripada godaan syaitan dan nafsu Ya Allah.
      Tapi pada suatu hati ketenangan hatiku terusik.Liana tidak hadir ke kelas pada hari ini.Kenapa?Sakitkah dia?Ahh.Aku tidak seharusnya memikirkan mengenai dia.Tiba-tiba guru kelas ku masuk ke dalam kelas dan memberitahu bahawa Liana telah berpindah ke sekolah lain.Aku tergamam.satu berita yang tidak aku jangkakan.Aku tidak mampu menafikan adanya rasa sedih bertandang di dalam hatiku mendengar berita itu.
   Sepanjang hari itu aku tidak mampu untuk memberi perhatian pada pengajaran guru di hadapan.
“Kau kenapa Amir?Ana tengok kamu macam tidak fokus pada pengajaran je hari ni,tak sihat ke?,”tanya Adam prihatin.
“Ana sihat je Adam.Mungkin penat sikit kot,”selindungku.
“Atau ana sebenarnya sedih sebab Liana sudah berpindah?,”serkap Adam.
“Eh tak adalah Adam.Kamu ni suka betul mengenakan ana ye.Ana debik baru tau,”gurauku.
“Eh jangan-jangan.Ana bergurau sajalah Amir.Tapi tak betul ke?Ana rasa kamu macam ada hati je dengan dia.”
Jangan cari cinta manusia,ia penuh dengan penipuan,kekecewaan,dan tak kekal.Tapi carilah cinta Allah,tiada penipuan,tidakkan pernah mengecewakan,itulah cinta abadi,cinta yang diredhai.Ana rasa kita patut ke surau sekarang.Dah lambat ni,”terangku sambil tersenyum.
“Haha,baiklah Ustaz Amir.Jom kita ke surau.”

Malam itu aku bertahajjud kepada Allah.Aku meminta kekuatan daripada Allah untuk menjaga hatiku.Aku memanjatkan doa kepada Yang Maha Kuasa "Ya Muhaimin, jika aku jatuh cinta, jagalah cintaku padanya agar tidak melebihi cintaku pada-Mu Ya Allah, jika aku jatuh hati, izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu, agar aku tidak terjatuh dalam jurang cinta semua. Ya Rabbi, jika aku jatuh hati, jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling dari hati-Mu. Ya Rabbal Izzat, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu. Ya Allah, jika aku rindu, jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu. Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirmu. Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu, jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepada-Mu. Ya Allah, jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu, jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu.”

    Selepas menyerahkan seluruh jiwa dan raga pada Allah akhirnya hatiku kembali tenang.Sebagai seorang pelajar yang belajar mengenai agama aku lebih mengetahui apa yang patut aku lakukan dan apa yang tidak patut aku lakukan tapi benarlah sesungguhnya manusia itu makhluk yang lemah.Aku juga seorang insan yang lemah tapi aku tidak akan biarkan kelemahan ini menguasaiku.Aku harus bangkit memperjuangkan agama Allah.Itu nekadku.Sebaris ayat daripada senior ku bermain-main di fikiranku “selesaikanlah urusan cintamu pada Allah,maka Allah akan selesaikan urusan cintamu di dunia”.Aku yakin dengan janji Allah lalu ku tanamkan azam dalam diriku untuk mencari cinta yang hakiki.
    Hari-hari yang berlalu seterusnya ku lalui dengan istiqamah dan lebih tenang.Ilmu-ilmu yang ku pelajari ku gigit kemas sebagai pemandu hidup.Ajaran Islam menjadi haluan hidupku.Al-Quran dan sunnah menjadi sumber utamaku.Tidak dinafikan dengan perwatakan dan paras rupaku aku mempunyai tarikan ku yang tersendiri sehingga ada wanita-wanita yang cuba mengenaliku tetapi tidak ku endahkan.Bukan kerana rasa diriku hebat tetapi takutkan azab dari Allah. "Cinta itu tidak berdosa tetapi manusia yang bercinta itulah yang membuat dosa jadi bezakanlah antara cinta dan perbuatan manusia ketika bercinta. Oleh itu nasihat saya buat mereka yang jatuh cinta atau sedang mencintai seseorang maka jadikanlah cinta anda itu sebagai cinta yang membuahkan pahala. Orang yang beriman apabila mencintai seseorang maka orang yang dicintai itu akan mendapat kebaikan daripada keimanannya!" [Emran bin Ahmad].
     Tahun demi tahun berlalu,hatiku masih belum terbuka untuk mana-mana wanita.Aku semakin khusyuk dalam menyemai cinta pada Allah S.W.T.
Kini aku sedang menuntut di salah sebuah institut pengajian tinggi di dalam jurusan ilmu wahyu.Aku bergiat aktif dalam sebuah kelab yang menegakkan agama Islam di tengah-tengah arus kemodenan dan kesibukan para pelajar di situ.Adam,kawan baikku sejak dari sekolah menengah turut sama melanjutkan pelajaran di universiti dan jurusan yang sama denganku.Kami digelar kembar oleh rakan-rakan universiti kerana asyik bersama ke mana-mana dan pastinya kerana ‘double A’.
“Assalamualaikum Ustaz Amir,”sapa Adam.
“waalaikumussalam.Ada-ada sajalah kamu ni Adam.Kalau tak mengusik ana sehari tak tenang agaknya hidup kamu ye?,”balas ku sambil ketawa.
“Bukan setakat tak tenang ustaz,tapi sampai tak tidur malam,”ketawanya.
“Kalau sampai macam tu ana terpaksa carikan peneman untuk kamu lah baru kamu boleh tidur malam.Tak begitu akhi Adam?haha.”
“Idea yang sangat bagus tu ustaz.Ada ke calonnya?Ana setuju sangat-sangat ni.”
“Kalau kamu mahu ana boleh masukkan nama kamu dalam ruangan mencari jodoh.Mahu?,”gurauku.
“Tak mahu lah begitu ya ustaz.Tak menarik langsung.Ana ni bukannya bujang tak laku sampai nak masuk ruangan mencari jodoh.Muka ana macam lelaki melayu terakhir pe.Ramai yang terpikat tau,”tambahnya lagi.Kami tertawa bersama.
“Iyalah Adam.Kalau dilayan kamu ni jawabnya macam-macam benda mengarut lah yang akan keluar nanti.Jomlah kita pergi ke perjumpaan sekrang.Takut terlewat pula,”senyumku.Kami beriringan berjalan menuju ke tempat perjumpaan kelab bagi mengalu-alukan kedatangan ahli-ahli baru.Aku sebagai presiden kelab perlu memberi ucapan dan penerangan mengenai kelab.
“Ramai juga ahli-ahli baru yang mendaftar ya.”
“Alhamdulillah.Kita memang memerlukan banyak muka-muka baru bagi menerusakan misi dakwah dan penyebaran agama Islam supaya tak lupus.Dalam sibuk mencari ilmu dunia kita juga tak seharusnya melupakan ilmu akhirat.”
“Ana setuju dengan akhi.”Selesai memberi ucapan selamat datang dan memperkenalkan kelab dan jawatankuasa kelab terebut kepada ahli-ahli baru,agenda seterusnya adalah merancang aktiviti kelab untuk semester tersebut.Sesi mencadang dibuka untuk semua ahli.Salah seorang daripada pelajar perempuan di situ bangun untuk memberi cadangan.
“Assalamualaikum.Saya ingin mencadangkan supaya kelab ini melakukan aktiviti berkaitan kesedaran menegenai nasib umat Islam di Palestin.Saya ingin mencadangkan supaya pihak kelab mengadakan sebuah ceramah dan dokumentari mengenai nasib umat Islam di Palestin seawal yang mungkin supaya membangkitkan kesedaran dalam diri setiap pelajar di sini,kemudian sebagai susulan kita juga perlu mengadakan solat hajat berdoa memohon keampunan daripada Allah dan pertolongan untuk saudara-saudara se-Islam di Bumi Palestin.Solat hajat ini perlu dilakukan dalam bentuk yang besar dan berterusan begitu juga dengan Qunut Nazilah sebagaimana pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW terhadap kabilah Ri’lin dan Zikuan sekali seminggu.”
     Mataku terpaku melihat dan mendengar tutur kata daripada pelajar perempuan tersebut.Wajahnya seakan-akan pernah kulihat sebelum ini.hatiku bergetar tatkala tertembung mata dengannya.Astaghfirullahalazim.Tundukkan pandanganmu Amir.Teringat aku pada Firman Allah: "Katakanlah kepada lelaki yang beriman hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memlihara kemaluannya, yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan."
 Seperti diriku,pelajar-pelajar lain turut sama terpaku mendengarnya.Kelihatan ramai yang menyokongnya dan memuji cadangan tersebut.Cadangan tersebut disambut baik oleh semua ahli.
“Diminta pelajar yang mengemukakan cadangan tadi untuk tunggu sebentar selepas majlis bagi membincangkan dengan lebih mendalam cadangan tersebut,”ujar pengerusi majlis.
“Cadangan yang sangat bagus dari ukhti……emm,”puji penolong presiden kelab,Laila.
“Balqis.Panggil saja saya Balqis,”ujar Balqis sambil tersenyum.
“Baik Balqis.Jadi bolehkah jika ana meletakkan nama Balqis sebagai jawatankuasa dalam menjayakan program ini memandang cadangan ini datangnya dari Balqis jadi saya percaya Balqis sudah mempunyai perancangan yang tersendiri bukan?.”
Balqis agak terkejut dengan jawatan yang diberikan.”Saya tidak pernah mengendalikan program besar seperti ini sebelum ini.saya takut saya tidak mampu,”jujur Balqis mengatakan isi hatinya.
“Tidak mengapa.Ahli-ahli yang lain akan turut membantu.Ana rasa ketua nya biarlah dari kalangan siswa.Emm,akhi Amir,bolehkah akhi menjadi ketua bagi program ini?.”
Aku tersentak seketika apabila namanya disebut.”InsyaAllah,ana cuba.”
“Jadi Balqis akan menjadi penolong kepada akhi Amir,”terang Laila kepada Balqis.Balqis hanya mengganggukkan kepala tanda memahami.
Perbincangan pada hari iu berjalan dengan lancar.rangka perjalanan aktiviti kesedaran Palestin juga berjalan dengan lancar memandangkan Balqis sudahpun mempunyai perancangannya.
     Balqis.Seorang gadis yang pemalu tetapi tegas bila berbicara.Mempunyai wajah yang manis yang dapat menarik hati sesiapa yang melihat dengan kesopanannya.Gadis itu membuatku merasa satu perasaan yang sama aku rasakan satu ketika dahulu.Liana.Aku seperti melihat bayangan Liana pada Balqis.Ahh.Perasaan aku sahaja.Apa yang aku fikirkan ni.Ya Allah,berikanlah aku kekuatan supaya tidak tergoda dengan bisikan syaitan,monologku di dalam hatinya. Aku segera beristighfar atas ketelanjuranku dalam tidak menjaga pandangan dan hatiku.Bait-bait kata di dalam lagu Atas Nama Cinta-UNIC seakan-akan terngiang-ngiang di fikiranku.


Tika mata 

Diuji manisnya senyuman 

Terpamit rasa menyubur harapan

Dan seketika 
Terlontar ke dunia khayalan 
Hingga terlupa singkat perjalanan 
Tersedar aku dari terlena 
Dibuai lembut belaian cinta

Rela aku pendamkan 
Impian yang tersimpan 
Enggan ku keasyikkan 
Gusar keindahannya 
Merampas rasa cinta 
Pada Dia yang lebih sempurna

Bukan mudah 
Bernafas dalam jiwa hamba 
Dan ku cuba 
Menghindarkan pesona maya 
Kerna tak upaya ku hadapinya 
Andai murka-Nya menghukum leka

Diatas nama cinta 
Pada yang selayaknya 
Kunafikan yang fana 
Moga dalam hitungan 
Setiap pengorbanan 
Agar disuluh cahaya redhaNya

Biar sendiri hingga hujung nyawa 
Asal tak sepi dari kasih-Nya 
Kerna sesungguhnya hakikat cinta 
Hanya Dia yang Esa

Saratkan hati ini dengan cinta hakiki 
Sehingga ku rasai 
NikmatNya 
SyurgaNya 
CintaNya....

“Akhi Amir!Tunggu sebentar.Ana ingin memberi sesuatu,”laung Laila ketika aku dalam perjalanan pulang dari kelas.
“Ya ukhti Laila.Ada apa-apa yang pentingkah?.”
“Ini ana ingin memberi sesuatu kepada akhi,”Laila menyerahkan sepucuk surat.
“Surat apakah ini ukhti?,”
“Bacalah nanti di bilikmu ya akhi.Ana minta diri dahulu.Assalamualaikum,”Laila berlalu pergi.
“Waalaikumussalam.”
     Seperti biasa selepas selesai bersolat jemaah fardhu maghrib,aku bersama jemaah yang lain akan duduk bersama-sama mendengar tazkirah yang akan disampaikan oleh ustaz yang ditugaskan untuk member tazkirah pada setiap malam.
"Dijadikan indah pada manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas dan perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” [QS Ali ‘Imran, 3:14]. "Cinta itu tidak berdosa tetapi manusia yang bercinta itulah yang membuat dosa jadi bezakanlah antara cinta dan perbuatan manusia ketika bercinta. Oleh itu nasihat saya buat mereka yang jatuh cinta atau sedang mencintai seseorang maka jadikanlah cinta anda itu sebagai cinta yang membuahkan pahala. Orang yang beriman apabila mencintai seseorang maka orang yang dicintai itu akan mendapat kebaikan daripada keimanannya!" [Emran bin Ahmad]  Aku terasa seperti ayat yang disampaikan oleh Ustaz Kamarul itu tadi benar-benar terkena pada batang hidungku sendiri.Aku mula menginsafi diri dan kembali meletakkan cinta Allah sebagai yang paling utama.
    Pulang sahaja dari masjid aku mengambil buku dari dalam beg untuk mengulangkaji pelajaran yang telah dipelajari siang tadi.sudah menjadi kebiasaan bagiku untuk terus mengulangkaji pelajaran supaya tidak mudah lupa.Tiba-tiba sepucuk surat terjatuh dari dalam begku.
Ini surat yang Laila berikan padaku siang tadi.Aku sudah terlupa mengenainya.Lalu kubuka dan kubaca isi kandungannya.

Assalamualaikum akhi Amir.Maaf jika surat ini menimbulkan rasa tidak senang di hati akhi.Ana telah lama memikirkan tentang patutkah ana menulis surat ini kepada akhi.Tapi ana nekad untuk melakukannya supaya terluah apa yang tersimpan di lubuk hati ana.Pernahkah akhi dengar ayat yang menyatakan  “perbuatan menawarkan diri kepada lelaki yang soleh dan beragama bukanlah sesuatu yang aib dan memalukan sebaliknya merupakan sunnah dan kebaikan ini berdalilkan kepada hadith dari Anas ra yang berkata telah datang seorang wanita kepada baginda Rasulullah salallahualaihiwasalam dan menawarkan dirinya kepada baginda dengan berkata: “Wahai Rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku?” Lalu ketika menceritakan hadith ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : “Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri) lebih mulia dan baik darimu kerana dia mencintai nabi salallahualaihiwasalam dan menawar dirinya demi kebaikan.” (lihat hadith sahih dalam riwayat Bukhari no 5120 , Nasaie dan Ibn Majah).”Di sini ana ingin menjadi seperti wanita yang digambarkan di dalam ayat tersebut.Ana mahu menawarkan diri ana kepada akhi.Ana akui ana menyimpan perasaan kepada akhi dan ana rasakan akhi adalah calon yang terbaik bagi diri ana.Ana dapat merasakan yang akhi dapat menjadi imam yang mampu membimbing diri ana dengan akhlak dan agamamu.Akhir kata ana berharap mendapat jawapan yang positif dari akhi.Assalamualaikum.

“Ya Allah.Apakah ini Ya Allah,”aku meraup-raup wajahku seakan tidak percaya dengan apa yang baru sahaja aku baca .Seorang ukhti yang ku lihat tidak cacat dan cukup sempurna perwatakan dan akhlaknya sedang menagih cinta dariku.Sungguh tiada apa yang cacat pada dirinya tetapi aku tidak pernah memikirkan perkara sebegini.
     Malam itu aku bertahajjud dan bermunajat kepada Allah memohon petunjuk dan ketenangan hati daripada Allah.sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa lagi Maha Mengetahui apa yang terbaik buat diriku.Malam itu aku tidur dengan fikiran yang tenang selepas mendapat keyakinan daripada Allah akan apa yang patut aku lakukan.Semoga semuanya berjalan dengan lancar.Amin.
“Adam.Temankan ana berjumpa dengan Laila sebentar boleh?,”tanyaku pada Adam selepas kelas berakhir.
“Boleh sahaja akhi.Tapi kenapa?Akhi mahu berdating ya?,”usik Adam.
“Aih kamu ni Adam,dalam Islam mana ada istilah berdating dengan manusia ni.Berdating dengan Allah pukul 3 4 pagi tu adalah.Yang tu ana mahulah,”balasku bersahaja.
“Ana bercanda saja.ana kenal akhi bagaimana.Jangankan berdating,pandang siswi pun xmahu.Maacamlah muka mereka tu macam hantu sampai akhi tak mahu pandang.haha,”Adam masih dengan usikannya.
“Muka hantu pun ana lebih rela pandang tau.Sekurang-kurangnya ana tak tergoda.Ni nanti kalau tergoda dosa free je ana dapat,”balasku sambil tersenyum.Adam tertawa besar mendengar jawapanku.
“Haa,itupun Laila,”ujar Adam padaku.
Laila yang menyedari kelibatku dan Adam segera menghampiri.Aku serahkan semula surat yang diberi olehnya beserta surat jawapan dariku lalu kami pun berpisah menuju haluan masing-masing.
“Ustaz Amir sudah pandai main tulis-tulis surat pula ya sekarang ni.Ini dah bahaya ni,”usik Adam.
“Tak ada apa-apalah Adam.Kamu ni mengalahkan wartawan gossip pula ya.”
“Cerita panas mestilah,”usiknya lagi.”Tapi surat apa tu Amir?Lain macam je ana tengok muka Laila tu tadi masa terima surat tu.Macam dapat surat cinta je gayanya.Kamu merahsiakan sesuatu ya?.”
“astaghfirullahalazim.tak baik menfitnah tau.Kamu mahu tanggung azabnya nanti?,”ugutku.
“Maafkan ana.Ana bukan menfitnah.Sekadar bertanya.Bolehkan?,”Adam membuat muka tidak bersalahnya.
“Hemm,ana hanya menyatakan tentang apa yang patut ana katakan padanya.Ana tidak dapat menerima dirinya kerana ana yakin jodoh yang lebih baik telah ditentukan oleh Allah untuk dirinya.”
“Jadi maksud akhi Laila menaruh perasaan pada akhi?.”Aku hanya menggangguk.”Lantas kenapa akhi menolak?bukankah Laila itu seorang gadis yang baik dan beragama?apa tidak sempurna lagikah dia?”soal Adam.
“Bukan kerana dia tidak sempurna tetepi soal hati dan perasaan ini tidak boleh dipaksa.Lagipun jodoh pertemuan,ajal,maut tu kan di tangan Allah.Ana mendoakan dia mendapat jodoh yang lebih baik dari ana,”jelasku.
“Hemm,ana percaya yang akhi dah pun berfikir dan memohon petunjuk dari Allah SWT dan membuat keputusan yang akhi rasakan terbaik untuk diri akhi.Ana menyokong setiap keputusan akhi,”balas Adam sambil menepuk-nepuk bahuku.
“Ahh!!Kenapa dia menolak aku!apa kurangnya aku ini di matanya.Aku mempunyai wajah yang cantik,pandai,dan terkenal dengan kehebatan pengetahuan agama ku.Apa aku tidak layakkah baginya?kau kejam Amir!kejam!!,”raung Laila sambil menangis sendirian di biliknya.Balasan surat yang ditunggu-tunggu rupanya menbawa khabar berita yang menghancurkan hatinya.
       Laila sebenarnya sudah lama menyimpan perasaan kepada Amir sejak dari hari pertama dia melihat Amir di kelas.Pelbagai cara telah dilakukan oleh Laila untuk menarik perhatian Amir seperti menjadi penolong presiden kelab sebagai cara untuk mendekati Amir tetapi Amir langsung tidak pernah menunjukkan tanda-tanda menyukainya maka disebabkan itulah Laila nekad unuk menulis surat tersebut.
      Siapa yang tidak mahukan Amir.Seorang lelaki yang baik agama dan akhlaknya.Seorang Ar-Rijjal yang sangat didambakan oleh srikandi-srikandi Islam masa kini.Laila sentiasa membayangkan betapa bahagianya dia jika memiliki Amir sebagai pendamping hidupnya tetapi kini impiannya telah musnah.
“Aku akan pastikan kamu mendapat balasan atas kesombonganmu Amir,”nekad Laila.
“Perasaan aku sahaja ni”,monolog Amir di dalam hati sambil melangkah menuju ke kelas.Setiap langkah dan gerak gerinya seakan-akan diperhatikan oleh setiap mata manusia yang dilewatinya.Ada juga yang mula berbisik-bisik apabila melihatnya.Sesampai sahaja di kelas aku terus mengambil tempatku memandangkan kuliah yang bakal bermula tidak lama lagi.Aku cuba membuat tidak tahu tapi aku tidak mampu menidakkan tindak tanduk rakan-rakan sekuliahku yang memandangku dengan pandangan yang seakan marah dan benci melihatku.”Tak sangkakan,seseorang yang kelihatan alim dan baik di luar rupa-rupanya dalamannya tidak sebaik luarannya,”salah seorang dari pelajar perempuan bersuara berbaur sindiran.Aku hanya berlaku tenang membelek-belek tajuk yang bakal diajar sebentar lagi.Tidak mahu campur apatah lagi mengandaikan kata-kata itu ditujukan untuk diriku.

“Amir,ana ada perkara ingin nak bagitau akhi ni,”Adam yang baru sampai kelihatan tergesa-gesa menemuinya seperti ada perkara besar telah terjadi.
“Apa dia Adam?,”.Baru sahaja Adam ingin membuka mulut Ustaz Firdaus telah pun masuk ke dalam kelas maka aku mengisyaratkan padanya supaya memberitahuku selepas habis kelas nanti.Habis sahaja kelas Adam terus menarikku keluar dari kelas.
“Ya akhi,tahukah akhi bahawa nama akhi sedang menjadi perbualan di seluruh kampus ini?”
“Benarkah?tapi mengapa?apa yang diperkatakan?”
“Laila.Dia telah menyebarkan cerita mengenai akhi kononnya akhi telah menolak lamarannya dan menghinanya mengatakan bahawa dia tidak layak untuk akhi,”ujar Adam berwajah serius.
“Astaghfirullahalzim.Sungguh ana tidak pernah mengatakan begitu Adam,”terkejut aku mendengar cerita yang tidak benar itu.
“Ana tau Amir.Ana kenal akhi bagaimana.Tidak mungkin akhi akan berkelakauan begitu.Tapi ana tidak sangka bahawa Laila itu perempuan yang sebegitu.Selama ini ana sangat mengagumi sifat dan akhlaknya tapi rupa-rupanya sebaliknya.Nasib baik akhi tidak menerimanya tempoh hari.”
“Terima kasih ya sahabatku kerana mempercayai ana.”
“Ana kenal kamu bukan baru Amir.Sejak dibangku sekolah lagi.Semua sifatmu ana tahu.Ana Cuma kesal seorang yang baik seperti akhi dilemparkan fitnah sebegitu.Apa rancangan akhi?tak kan akhi mahu membiarkan nama akhi tercemar.”
“Ana tidak mahu mencari masalah.Biarkan sahaja.Ana terima ini sebagai satu ujian dari Allah untuk ana.insyaAllah lama-lama mulut-mulut yang mengata itu akan penat dan diam akhirnya.Lagipun ana tidak mahu orang ramai membenci Laila kemudian.Biarlah ana yang menanggungnya.Jika ada yang bertanya kebenarannya maka ana akan terangkan,”ujarku dengan hati yang redha dengan musibah ini.
“Tapi akhi.Orang akan mula memandang serong padamu,”
“Ana percaya,hati-hati yang bersih dan beriman kepada Allah tidak akan mempercayai cerita ini tanpa menyelidikinya terlebih dahulu.Bukankah ada hadis Rasulullah SAW bermaksud: “Huzaifah berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah bersabda: Fitnah akan melekat di hati manusia bagaikan tikar yang dianyam secara tegak-menegak antara satu sama lain. Mana-mana hati yang dihinggapi oleh fitnah, nescaya akan terlekat padanya bintik-bintik hitam.InsyaAllah kebenaran akan terbongkar juga suatu hari nanti.Dah,mari kita ke masjid.Sekejap lagi dah nak masuk waktu zohor kan,”ujarku sambil tersenyum.
“Jika itu sudah keputusanmu,”ujar Adam mengalah tetapi dia bertekad mahu membersihkan semula nama baik sahabat karibnya itu.
      Bukan sahaja di kelas,cerita mengenai Amir menghina Laila itu turut menjadi perbualan di kalangan ahli-ahli kelab.Pada saat ini,segala kebaikan dan kerendahan hati Amir tidak lagi menjadi pujian para pelajar tetapi menjadi kutukan kerana menganggap Amir hanya berpuara-pura secara luaran.Aku cuba berlagak tenang walaupun sedar banyak pelajar yang mempamerkan kebencian terhadapku ketika mempengerusikan mesyuarat kelab untuk membincangkan mengenai Malam Aman Palestin.Sepatutnya aku dipertanggungjawabkan untuk menyampaikan sebuah puisi pada malam tersebut tetapi majoriti tidak bersetuju gara-gara fitnah mengenai diriku.Aku redha dan meminta sesiapa sahaja yang sanggup untuk menggantikan tempatku tetapi malangnya tiada siapa yang sanggup.Aku berasa sangat sedih kerana gara-gara fitnah mengenai diriku Malam Aman Palestin yang menjadi mangsa.Tiba-tiba Balqis menyatakan persetujuannya untuk menggantikan tempatku.

“Terima kasih sebab sudi menggantikan tempat ana,”ujarku pada Balqis.
“Saya hanya tidak mahu program pada malam itu tidak berjalan lancar gara-gara tiada yang dapat menggantikan tempat akhi.Lagipun sebagai penolong program ini maka sudah menjadi tanggungjawab saya kan?tapi saya ingin memohon maaf awal-awal kalau tidak sebaik akhi kerana saya sebenarnya tidak pernah membaca puisi dikhalayak ramai.Darah gemuruh agak kuat,”jawab Balqis sambil tersenyum.
“Ana pun biasa-biasa sahaja.Tinggi sangat pujian ukhti pada saya.Yang penting ukhti yakin pada diri dan sampaikan dengan sepenuh hati ukhti.Saya yakin ukhti dapat buat yang terbaik.InsyaAllah,”ujarku memberi semangat.
“Jazakallahu khairan akhi.Kalau begitu ana minta diri dulu.Jumpa lagi di Malam Aman Palestin nanti.”
“Afwan ya ukhti.Baik.Semoga semuanya berjalan lancar.”
“Owh ya akhi.Saya harap akhi sabar dan tabah ye. Allah menguji seseorang itu kerana Allah swt mempunyai rahsianya tersendiri, sama ada Allah hendak tambah iman kita atau hendak uji sejauh mana keimanan kita. Dan kerana sesuatu ujian itulah yang membuka mata hati kita,yang mendidik kita supaya jangan mudah putus asa dalam kehidupan yang bagaikan bahtera dilautan yang penuh dengan onak duri,ujian juga dapat mematangkan kita.Assalamualaikum,”ucap Balqis sebelum berlalu pergi.
“Syukran,”rupa-rupanya dia tahu akan musibah yang menimpaku.Aku menyangkakan dia tidak tahu memandangkan dia dari jurusan lain.Syukurlah dia tidak membenciku juga.Sedikit sebanyak nasihatnya tadi memberi kesedaran padaku bahawa ujian ini hanyalah dugaan yang didatangkan padaku untuk menguji keimananku.Tidakku sangka seseorang yang beserdahana sepertinya mempunyai kata-kata yang mempunyai maksud yang mendalam.Aku merasa kagum dengannya.
      Malam Aman Palestin mendapat sambutan ramai.Kelihatan dewan sudah penuh dengan para pelajar sejak awal lagi.
“Amir.Meriahkan malam ni,”puji Adam melihat sambutan yang menggalakkan itu.
“Alhamdulillah syukur pada Allah.Nampaknya masih ramai yang prihatin pada nasib umat Islam yang ditindas di Palestin,”aku tersenyum gembira kerana turut tidak menjangkakan sambutan semeriah ini.
“Eh,ana mahu ke tandas sebentar ya.Nanti ana datang semula,”Adam berlalu keluar dewan.
“Padan dengan muka Amir tu.Sekarang baru dia tahu siapa aku.Berani sahaja dia menjatuhkan maruahku dengan menolak lamaranku,”Laila tersenyum puas melihat semua orang memusuhi Amir kerana fitnah yang disebarkannya.
“Kamu ini Laila.Tidak kasihankah pada Amir tu?,”nasihat sahabat baik Laila,Siti.
“Dia yang bersalah.Siapa suruh dia berani menolakku.Aku benci dia.Aku mahu semua orang membencinya supaya tiada orang yang akan menyanjungnya lagi.Kalau aku tidak Berjaya mendapatkannya maka aku tidak mahu orang lain mendapatkannya.”
“Owh jadi ini rancangan jahat kamu ye!,”sergah Adam dari sebalik dinding.
“Adam.Err..macam mana kamu boleh ada di sini?rancangan apa?Ana tak tahu apa yang akhi cakapkan,”dalih Laila yang jelas kelihatan terkejut dengan kemunculan Adam.
“Sudahlah Laila.Aku sudah merakamkan segala perbualan kamu tadi.Aku beri peringatan padamu.Kalau sahaja sampai hari esok kamu tidak membersihkan semula nama baik Amir,aku akan dedahkan rakaman perbualan kamu tadi kepada semua pelajar.Mahu?!,”Adam mengugut Laila.
“Jangan Adam..jangan!Ampunkan aku Adam.Janganlah kau dedahkan rakaman itu.Malu aku nanti Adam,”tangis Laila teresak-esak sambil merayu memohon simpati.
“Minta lah ampun pada Allah dan Amir.Bukan pada aku.Baik.Aku takkan dedahkan asalkan kamu ikut syarat yang aku katakan tadi,”
“Baik.baik.Aku akan membersihkan semula nama baik Amir.Aku berjanji.”
“Aku pegang janjimu itu Laila.Kalau tidak pada hari lusa segala temberangmu akan ku dedahkan.Ingat tu.”
“Terima kasih Adam.Aku akan tunaikan janjiku,”sesal Laila.Benarlah kata orang-orang lama ‘cakap siang pandang pandang,cakap malam dengar dengar’.
       
        Sementara itu di belakang pentas.“Balqis.Mengapa ana melihat Balqis seperti tidak membenci Amir.Tidakkah Balqis tahu mengenai cerita Amir telah menghina Laila?,”soal Fiza yang turut dipersetujui oleh mereka yang lain yang berada di situ meguruskan kelancaran aktiviti pada malam itu.
“Maafkan saya.Walaupun saya memang tidak satu jurusan mahupun satu kelas dengan saudara Amir tapi saya sudah banyak mendengar dan melihat sendiri bagaimana sifat dan akhlaknya selama ini.Saya tidak percaya seseorang yang begitu baik dan merendah diri serta sentiasa menjadikan Al-Quran dan Hadis sebagai panduan hidupnya akan melakukan perkara sebegitu.Apa anda semua mempunyai bukti menyatakan dia melakukan perkara tersebut?,”terang Balqis dengan penuh kelembutan.
“Tapi Laila sendiri yang memberitahu pada kami.Tidak mungkin dia akan berbohong sedangkan dia merupakan seorang pelajar yang sangat berakhlak dan beragama.Semua pelajar perempuan sangat mengagumi dan menghormatinya.Ana tidak percaya dia kan berkata bohong,”
“Saya tidak mahu menghakimi sesiapa.Bukankah dalam Islam telah memgingatkan kita supaya berbaik sangka pada seseorang.Buruk padahnya jika kita menfitnah seorang yang baik. Sesungguhnya hati dan lidah amatlah baik ketika baiknya dan apabila keduanya buruk maka amatlah pula buruknya.Maka perlulah kita menjaga hati dan lidah kita dari dosa dan perbuatan buruk.Tidakkah begitu sahabat-sahabat sekalian?Anda semua dari jurusan agama,pasti anda semua lebih mengetahui daripada saya,”jelas Balqis.”saya minta diri dulu kerana selepas ini giliran saya untuk menyampaikan puisi.Assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam.”

        Tanpa sesiapa menyedari,rupa-rupanya Amir berada tidak jauh dari tempat mereka bertujuan mahu melihat kerja di belakang pentas berjalan dengan lancar ataupun tidak.
    Aku seakan tidak percaya dengan apa yang baru aku dengari.Sungguh,wanita itu mempunyai sekeping hati yang suci lagi bersih.Bagaimana dia telah mempertahanku walaupun semua orang membenciku.Satu perasaan halus telah menyapa hatiku.Aku segera berlalu pergi mengambil tempatku semula di dalam dewan.Lampu dipadamkan dan suara seorang wanita mula bergema.Cahaya lampu meyirami sesusuk tubuh srikandi yang memulakan bicaranya sambil satu video iringan ditayangkan bersama.

Jika kami belum berjaya melakukan jihad di Palestin kerana ketatnya penjagaan,jika kami saat ini dilarang untuk bertempur di bumi Masjid Al-Aqsa,semua ini tidak akan melupakan kami untuk tetap memikirkan Palestin.
Fikiran kami tidak akan tenang samapai kami dapat berjihad di Palestin.Jasad kami berada di Afghanistan dan ini kewajipan dia atas bahu kami.Namun,jiwa kami melayang-layang di atas Baitul Maqdis.
Masjid Al-Aqsa kami dikotori Yahudi!mereka tumbuh di sana tidak terperi.Tipu muslihat milik Yahudi.Kakitangan tidak berbapa mengawasi.
Kami telah berjanji pada diri kami sendiri untuk tidak goyah daripada halangan Rabani ini.Yang akan menghubungkan antara Kabul dan Quds.Dengan izin Allah kami akan tiba.Walaupun jarak pemisah masih jauh,memerlukan masa yang panjang dan jalan pun tidak lurus.
Kami terus terang di hadapan Yahudi dan sekutunya.Hanya ada satu jalan.Jihad akan terus berlangsung.Para pemuda akan terus bangkit insyaAllah.
Wahai Quds,kami pulang!Untuk Tuhan sekalian alam.Kerana agama kita menghancurkannya.Meraih kemenangan gemilang dan terbilang.
Rombongan Muslimin ini akan tetap berjalan,meskipun telah bersumpah di hadapan Allah SWT,untuk menempuh jalan yang pasti mengundang kecederaan dan disiram darah.Mereka hanya tunduk kepada Allah SWT dan berdoa kepaNya agar hati dan kaki dimantapkan agar mereka diberi kemenangan.

“Inilah semangat waja yang dinyatakan oleh al-Syahid Dr.Abdullah Azzam di dalam bukunya ‘Jihad Syarat Kemenangan Islam’ yang dapat saya sampaikan pada anda semua.Semoga semangat beliau ini dapat mebakar semangat kita semua untuk mencontohi beliau.Sekian,terima kasih,”Balqis mengakhiri ucapannya.
     Satu tepukan gemuruh beserta laungan takbir oleh pelajar di dalam dewan jelas menunjukkan betapa hati mereka cukup terkesan dengan ucapan yang disampaikan oleh Balqis itu.Mereka seolah-olah seekor singa yang sedang kelaparan mahu menerkam mangsanya tidak kira pelajar siswa mahupun siswi.Semua hadirin yang hadir memuji-muji cara penyampaian Balqis yang sangat bersemangat serta meyentuh hati setiap yang mendengarnya sehingga ada yang menitiskan air mata mendengar kata-kata yang turut diiringi oleh video kekejaman Yahudi di Palestin.Aku juga turut merasai sejuta macam perasaan melalui ucapan itu tadi.Marah,sedih,bersemangat dan..satu perasaan aneh kian menjalar dalam hatiku.Aku seakan terpukau dan dipukau saat aku melihat Balqis dihadapan tadi.Rasa kekagumanku padanya semakin tinggi.Ya Allah,perasaan apakah ini.Aku cuba mengusirkan perasaan itu tapi semakin aku cuba usir semakin kuat rasa itu bergelora di dalam hati.Ya Allah Ya Tuhanku,aku berlindung denganMu daripada tipu daya syaitan.Amin.


sambungannya di tajok y sme yang ada nombor 2..itu part 2..=)

2 comments:

  1. masyaAllah.. hebat sungguh ukhti dalam menyampaikan cerita. mesejnya sampai pada ana. syukran ukhti. hehehe~...

    ReplyDelete
  2. ini penulisan yang tidak seberapa juga sebenarnya..disamping ingin mengingatkan diri sendiri dan kenalan agar berhati-hati dalam menjaga hati terutama sekali pada zaman remaja..syukran ya..^-^

    ReplyDelete