Thursday, May 10, 2012

beramal dengan ilmu


Saya mula mencatat hadis-hadis yang saya dengar, belajar dan baca. Diam-diam ia beratus banyaknya. Tentu sekali saya berasa takut dan gentar.
Ilmu tanpa amal sangat-sangat dimurka Allah.
Semalam saya berbicara dengan Waled, guru quran saya di waktu sebelum fajar. "Awak lulusan hadis.... cuba kumpulkan hadis-hadis yang telah awak ketahui, kemudian bertanyalah kepada diri sendiri, berapa banyak yang telah awak amalkan?"
Saya tahu beliau tersentak dengan kata-kata tersebut.
Lalu saya sebut sepintas lalu, "pelajar luluan Madinah selalu menyebut mereka berbangga dengan "nas al-quran dan hadis" dalam melaksanakan amal ibadat. Madinah tidak sama dengan lain-lain pusat pengajian.
"Waled, bila balik ke Somalia nanti, beramallah dengan "nas al-Quran dan hadis" tersebut. Amalan inilah yang akan membezakan kita bukan setakat ilmu yang diperolehi.
Cuba kumpulkan hadis-hadis yang menceritakan amalan "terbaik", "paling dicintai", "paling disukai" dan karanglah kitab bukan setakat menterjemah atau menyusun semula kitab lama.
Jika kita berjumpa dengan hadis yang menyatakan, "ia amalan yang paling dicintai Allah," tidak usah berdolak-dalih lagi. Lakukan, amalkan dan mudah-mudahan kita paling dicintaiNya.
Kemudian, mengajarlah kitab tersebut dengan hati dan perasaan kerana itulah amalan kita".
Allahu Akbar, Subhnallah, MasyaAllah, saya melihat beliau merenung jauh. Mungkin saya tidak layak menyampaikannya!
Dalam konteks yang berbeza, salah satu hadis – di antara beratus – saya terlintas di hati dengan satu hadis yang pernah saya baca menceritakan gambaran betapa pentingnya solat berjemaah. Hadis tersebut bermaksud,
Tidak ada sembahyang yang lebih berat kepada orang munafiqin (untuk dilakukannya secara berjemaah) lebih daripada solat isyak dan subuh. Kalaulah mereka mengetahui (ganjaran pahala) yang ada pada kedua-duanya, nescaya mereka akan datang sekalipun dalam keadaan merangkak.
Hadis ini diriwayat oleh Bukhari dan Muslim.
Malah dalam satu hadis yang lain, Rasulullah telah menyatakan dengan tegas tentang kepentingan berada di masjid. Hadis yang dilaporkan oleh Bukhari dan Muslim ini bermaksud,
"...sesungguhnya memang aku bercadang untuk menyuruh diiqamahkan sembahyang dan aku suruh seseorang untuk mengimami para jemaah, dan aku pula keluar dengan beberapa orang lelaki yang membawa bersama mereka beberapa ikatan kayu api untuk pergi ke rumah-rumah orang yang tidak hadir kepada solat berjemaah, lalu aku bakarkan rumah-rumah mereka"
Tidak mahu saya jadi seumpama orang-orang munafiqin. Juga, saya tidak mahu Rasululullah datang membakar rumah besar yang indah tersergam. Biarlah saya solat berjemaah di masjid lima waktu. Mudah-mudahan Allah makbulkan.
Ditulis oleh Prof. Muhd Kamil dan dipetik daripada http://muhdkamil.org/

No comments:

Post a Comment