Wednesday, September 12, 2012

Delusi Sekeping Hati


“Awal kak Jiha balik petang ni?” Sapa Mira kepadaku.
“Aah, awal hari ni habis kelas. Kelas English batal. Puan Aini ada hal. Awak takde kelas?” Aku sengaja berbasa-basi dengan Mira. Penat berjalan dari kolej ke mahallah masih tersisa. Kolej Islam At-Taqwa, tempat aku mengharung suka-duka sebagai seorang pelajar jurusan Usuluddin.
“Urm.. saya ada satu kelas je pagi tadi. Adibah dengan Zulaikha ada aktiviti luar. Tengah hari tadi balik bilik siap-siap barang. Akak tahu tak?”
“Ohh.. semalam Zulaikha ada bagitahu akak. Berdua je la kita malam ni?” Senyumku pada Mira.
“Nampaknya begitulah kak Jiha oii. Akak, saya nak keluar beli makanan, akak nak pesan apa? Alang-alang saya nak keluar ni akak pesan je la pada saya, kesian akak penat .” Gadis manis itu membalas sambil mengenyitkan matanya.
“Awak beli bubur ayam dengan horlicks ais eh? Nah, ini duitnya.” Aku menghulurkan RM10 pada Mira. Mira menyambutnya.
“Beres kak! Saya gerak dulu ye. Assalamualaikum kak.”
Kelibat Mira hilang dari pandangan. Aku merebahkan tubuh seketika di birai katil. Penatnya! Hurm, minggu ni aku bebas dari sebarang aktiviti. Dapatlah rehat untuk siapkan assignment yang masih berbaki. Beginilah rutin seorang pelajar, keluh aku dalam hati. Ralit memikirkan apa yang hendak di lakukan pada hujung minggu ni, akhirnya aku terlena di buai angin petang yang kian menghampiri senja.
“Kak Najiha. Kak. Kak Jiha.”
Sayup-sayup kedengaran suara yang menyeru namaku. Aku membuka sedikit kelopak mata. Samar-samar kelihatan wajah Mira merenungku.
“Kak, bangun. Dah maghrib.”
“Astagfirullah. Akak tertidur. Ye lah, akak bangun.” Aku bangkit dari pembaringan mencapai tuala terus ke kamar mandi. Mahu mensucikan diri, bersiap untuk ke surau solat berjemaah. Hari ini tiba giliranku untuk memberi tazkirah di surau. Aku merupakan ahli jawatankuasa bagi surau An-Nur yang terletak di Mahallah Sakinah. Kebiasaannya setiap hari Jumaat akan diadakan tazkirah maghrib yang akan disampaikan oleh para penghuni mahallah yang telah dipilih.
Usai sudah solat maghrib dan isya’ berjemaah di surau. Lantas setelah bersalam-salaman bersama sahabat yang lain, aku segera mengatur langkah untuk beransur dari surau. Alhamdulillah, selesai juga tugas aku berkongsi ilmu ALLAH dengan para sahabat yang lain.
Aku memilih tajuk yang ringkas iaitu doa. Doa, sesuatu yang sering kita lakukan untuk memohon segalanya kepada Yang Maha Esa. Doa juga merupakan ibadah dan bukti pengakuan terhadap sifat lemah seseorang hamba terhadap TUHANnya. Bahkan ALLAH sangat mencintai dan mengasihi hamba-hambaNYA yang sentiasa berdoa kepadaNYA. Firman ALLAH dalam surah Ghafir ayat 60 yang bermaksud, “Dan TUHANmu berfirman: ‘Berdoalah kepadaKU nescaya akan KUperkenankan bagimu.’ Sesungguhnya orang yang menyombongkan diri daripada menyembahKU akan dimasukkan ke neraka jahanam dalam keadaan hina.”
Menurut Syeikh Abul Qasim al-Qusyairi, beliau telah menyatakan dalam risalah Qushairiahnya: “Doa adalah kunci segala hajat, penghibur orang miskin, pelindung orang kesempitan, dan pemberi ketenangan buat manusia yang berkeinginan.” Terkadang kita sering mempersoalkan mengapa doa kita tidak dimakbulkan, walhal ALLAH telah pun menjanjikan bahawa akan memperkenankan segala permintaan hambaNYA. Malah disebabkan ini juga membuatkan kita berputus asa dengan rahmat ALLAH, ditambah lagi apabila ia muncul dek syaitan yang mengelirukan kita. Sedangkan ALLAH melarang kita dari berputus asa.
Syeikh Ibn Athaillah ada mengatakan dalam al-Hikam yang berbunyi, “Jangan berputus asa jika ALLAH melewatkan penerimaan doa sekalipun kamu sudah bersungguh-sungguh berdoa kerana ALLAH menjamin penerimaan semua doa menurut yang DIA tentukan untukmu bukannya menurut kehendakmu dan akan dikabulkan pada waktu yang ditentukanNYA bukan pada waktu yang ditentukan olehmu.” Sifat sabar dan yakin amatlah dituntut untuk membina keyakinan dan kepercayaan kita kepada ALLAH, dan teruslah untuk bersangka baik terhadapNYA.
Dalam surah Yunus ayat 88 dan 89, diceritakan bahawa doa Nabi Musa dan Nabi Harun yang menginginkan Firaun dan tenteranya dibinasakan oleh ALLAH dikabulkan setelah 40 tahun mereka berterusan dalam keingkaran. Begitu juga dengan doa Nabi Zakaria yang sentiasa merintih kepada ALLAH agar dikurniakan zuriat. Al-Quran telah menceritakan dalam surah Maryam ayat 2 hingga 10, bahawa doa Nabi Zakaria itu dikabulkan ketika usianya telah lanjut dan uban telah pun memenuhi kepalanya.
Subhanallah! Maha Suci ALLAH yang mengetahui segala yang terbaik buat hamba-hambaNYA. Seharusnya kita tidak berputus asa dengan ALLAH, dan teruslah berdoa kepadaNYA.
Perut ini makin kuat pula bernyanyi, lapar barangkali. Seharian aku tidak menjamah walaupun sesuap nasi. Bukan sengaja membiarkan perut kelaparan, namun kerana banyak tugas yang harus aku laksanakan sehinggakan aku terlupa untuk makan. Sebelum ke kelas pagi tadi, aku hanya sempat meneguk segelas susu.
“Kak Jiha! Tunggu!”
Ada suara yang memanggil namaku. Aku menoleh. Kelihatan Mira dan Salmah berlari-lari anak menghampiriku.
“Ye adik-adik. Ada apa ni?” Aku memulakan bicara.
“Cepat akak kita ni berjalan. Huh! Penat Mah lari tahu kejar akak.” Keluh Salmah dengan gerak mukanya yang mencuka.
“Eleh, cakap je lah kau yang tak larat nak lari. Lari tak seberapa, dah penat. Uish, kata johan lari masa sekolah dulu.” Mira menyampuk.
“Yang johan masa sekolah dulu, ni dah masuk zaman kolej. Aduh, kau ni Peah, apa lah.” Salmah membalas tanda tidak berpuas hati dengan percakapan Mira. ‘Peah’, nama samaran yang selalu di panggil Salmah pada Mira setiap kali mereka berkelahi.
“Sudah la tu. Dah besar pun nak bertekak macam budak-budak korang berdua ni.” Aku menghentikan pergolakan mereka berdua, kalau dibiar berterusan alamatnya tidak berkesudahan lah. Ada saja yang akan dibangkitkan.
“Kak, kitorang gaduh manja je. Kan Mah?” Mira tersengih-tersengih.
“Ye lah.. akak, saya tidur kat bilik akak malam ni.” Salmah hanya mencebik.
“Ha, ada apa korang panggil akak? Eh, jomlah kita borak kat bilik saja.” Kami menyusun langkah menuju ke bilik 202.
Aku teringat sebaris mutiara kata, ” Dunia ini ibarat pentas. Kita adalah pelakonnya. Maka berlumba-lumbalah beramal supaya hidup bahagia di dunia dan akhirat.” Setiap perlakuan kita didunia ini, baik dan buruk, sebesar zarah mahupun seluas lautan mempunyai kesan ke atas diri kita.
Kebaikan dan ketaatan yang kita kerjakan akan membuahkan ganjaran yang baik. Malah balasan yang diterima tidak setakat di dunia, tetapi dilipatgandakan lagi oleh ALLAH pada hari akhirat kelak.
Setibanya kami di bilik, masing-masing melayan perasaan sendiri seketika. Namun Mira mula bersuara memecah sunyi malam.
“Akak Jiha, sebenarnya saya ada hal nak bagitahu akak.”
“Ada apa Mira? Nampak macam serius je. Kalau ada masalah bagitahu je. InsyaALLAH, kalau akak mampu tolong, akak tolong.” Aku menghampiri Mira yang duduk di lantai.
“Entah lah akak. Biasalah, masalah cinta. Akak pun tahu kan saya baru masuk belajar, mesti lah saya nak lebih tumpukan pada pelajaran. Tapi dia tak boleh nak faham saya. Takkan lah saya asyik nak mesej, call dia setiap masa. Kadang-kadang assignment berlambak yang nak kena siap. Nak fikir pasal projek itu lah, projek ini lah. Tak cukup dengan tu, saya kan selalu join aktiviti kolej. Lagi lah saya tak ada masa nak fokus pada dia. “ Keluh Mira dengan wajahnya yang mencuka.
“Mah pulak pasal apa? Cinta jugak?” Aku beralih pandangan pada Salmah.
“Saya kak? Mestilah bukan cinta.Study. Pening kak. Saya takut saya tak boleh bawak banyak subjek. Saya pun bukannya pandai sangat. Gerun kak. Mahunya tak dapatpointer bagus, habislah saya. Mama dan papa saya tu dah lah menaruh harapan tinggi pada saya.”
“Hurm.. Jadi inilah tujuan korang nak jumpa akak? Akak cuma mampu memberi pendapat pada korang berdua. Akak mungkin tak mampu nak selesaikan masalah korang. Semuanya bergantung pada diri korang sendiri. Selebihnya kita serahkan pada Allah. Akak faham, naluri kita sebagai manusia. Fitrah lah perasaan cinta dan sayang sesama manusia tu. Tapi jangan disebabkan perasaan cinta yang suci tu, menjadi penghalang dan alasan untuk korang tak berjaya. Cuba Mira terangkan baik-baik pada dia. Bagitahu buat masa sekarang Mira nak tumpu pada study. Serahkan jodoh pada takdir. Kalau ALLAH dah tentukan dia jadi milik Mira, dan Mira akan jadi milik dia, semua tu tetap akan terjadi suatu saat nanti.”
Aku menyambung lagi. “Dan awak Mah, jangan terlalu merendah diri. Jangan memandai-mandai untuk ukur kemampuan awak tanpa awak mencubanya dahulu. Berusahalah sebaik mungkin, insyaALLAH awak pasti berjaya. Yakin ye?”
Aku menggenggam tangan kedua-dua gadis manis yang berada di depanku. Masing-masing masih setahun jagung menjalani arus gelora kehidupan. Tak sanggup aku melihat mereka rebah tanpa ada yang menyambut langkahan itu.
“Terima kasih kak Najiha.” Mira memelukku, kelopak matanya sarat dengan airmata yang hanya menanti masa untuk mengalir. Salmah juga turut mengikuti jejak Mira. Kami bertiga tenggelam seketika dalam pelukan.
“Dah. Jom makan. Perut akak dah berjoget ni. Ingat kata-kata akak, orang yang paling berkuasa adalah orang yang dapat menguasai dirinya sendiri.”
Pelukan segera dileraikan. Mira dan Salmah hanya tersenyum. Dalam hati aku hanya mampu berdoa, semoga Allah mengirimkan kekuatan buat mereka dalam menghadapi ujian hidup. Semoga angin yang bertiup damai malam ini membawa resah yang menghantui jiwa adik-adikku ini. Sepotong kata-kata hikmat yang selalu aku ingat, “Hiduplah seperti lilin yang menerangi orang lain, janganlah hidup seperti duri yang mencucuk diri dan menyakiti orang lain.”
Aku bangun mengejutkan Mira dan Salmah sesudah azan subuh dilaungkan. Masing-masing nampaknya masih mengantuk. Aku segera menuju ke kamar mandi.
Usai solat subuh, aku mengisi masa dengan membaca al-Quran. Diikuti dengan memulakan hari dengan al-mathurat. Alhamdulillah, segala puji hanya layak di rafakkan buat ALLAH yang menciptakan kita. Terima kasih Ya ALLAH, hari ini masih lagi Engkau memberikan nikmat nyawa kepadaku. Aku memandang gelagat Mira yang membelek telefon bimbitnya sambil terkumat-kamit membaca pesanan ringkas yang baru diterimanya. Salmah pula selesai solat subuh, kembali menyambung tidur. Penat barangkali.
“Hai, serius baca SMS. Pagi-pagi lagi dah dapat SMS. Cik abang mesej ke?” Aku sengaja menyakat Mira.
“Siapa lagi lah akak kalau bukan Haris tu.” Mira menjawab acuh tak acuh. Haris Haikal, seorang pelajar jurusan Kejuruteraan. Sudah lama Mira dan Haris menjalin hubungan, sejak dari bangku sekolah lagi.
“Laa, orang dapat SMS dari cik abang happy, yang awak tak suka tu kenapa? Apa katanya? ” Aku menduga Mira.
“Bukan tak suka akak. Apa katanya? “
“Selamat pagi. Mulakan hari dengan memuji nama ALLAH. Semoga hari ni awak gembira.”
“Eh, ok je pun ayatnya. Takde pun yang tak kena. Hai macam-macam adik akak sorang ni.” Aku menggelengkan kepala sambil tersenyum.
“Akak.. akak macam mana? Dah lama tak dengar cerita akak. Akak sekarang ni senyap je kan. Bukan nak cerita apa-apa pasal akak. Kitorang je ni ha yang selalu cerita masalah kat akak.” Mira mula menyoal.
Pada mulanya aku hanya mampu membalasnya dengan senyuman. Cerita mengenai aku? Aku mengeluh di dalam hati. Tiada apa yang hendak di ceritakan lagi. Tiada yang menarik juga ingin di kongsi.
“Cerita apa yang awak nak tahu? Study? Alhamdulillah, so far ok je. Family akak di kampung pun alhamdulillah, semua ok.”
“Kak Jiha! Semua tu saya tahulah. Akak dengan Encik Ikmal Hafizi macam mana sekarang?” Mira masih tidak berganjak untuk menyoal.
“Err, kalau akak cakap soalan tu tak termasuk dalam senarai boleh?” Bagai dijangka, memang benar itulah yang ingin Mira tanyakan padaku.
Ikmal Hafizi Sulaiman, seorang pelajar jurusan Bahasa Arab. Seseorang yang pernah menghulurkan hamparan kasih untuk meniti hari bahagia bersamaku.
“Kalau tak termasuk dalam senarai ni mesti ada apa-apa yang akak sembunyikan dari saya kan?” Mira menduga.
“Eh, mana ada lah. Itukan ‘buku lama’ akak, perlu ke akak bukakan kembali? Taknak lah.” Aku menepis secara baik.
“Akak tak payah lah nak berahsia. Sejak bila ianya dah jadi ‘buku lama’? Saya tak tahu apa-apa pun. “
“Baiklah cik adik manis intan payung! Akak hanya boleh cakap yang akak dengan dia takde apa-apa. Dan kitorang pun memang tak pernah ada apa-apa. Sekadar saudara seislam, kawan. Itu je. Mira je ni yang fikir lebih-lebih.”
“Bukan akak nak bertunang dengan dia ke? Kan hari tu dia ada cakap.”
“Bertunang? Eh, bila pulak dia ada cakap? Takkan ada pertunangan antara akak dengan dia la.” Aku berlagak selamba.
“Habis, cerita pertunangan tu?” Mira masih tidak berpuas hati.
“Mana akak tahu. Dari mana awak dengar ni? Akak memang masih single. Dulu, kini dan selamanya.” Aku tersenyum.
“Akak, jangan main-mainlah!”Protes Mira.
“Awak salah dengar agaknya. Dia bukan dah bertunang, dah kahwin la minggu lepas. Kak Zawiyah, kawan sekelas dia bagitahu akak. Tapi akak tak dijemput pun. Tu yang akak malas nak kecoh-kecoh. Lagipun masing-masing kan dah ada kehidupan dan tanggungjawab sendiri.” Aku berbasa-basi di pagi hari.
“Err, yeke akak? Saya minta maaf lah. Saya tak tahu. Kesian akak.”
“Dah la tu Mira. Masalah ummah banyak lagi yang perlu diselesaikan. Tak payah nak risau bab jodoh ni. Yakin dengan ALLAH. Lagipun, akak serahkan soal jodoh ni pada keluarga akak. Bercinta lepas kahwin lagi manis.”
“Baiknya akak. Akak tak kecewa?”
“Kecewa? Masakan tak kecewa, akak pun manusia biasa yang ada hati, perasaan. Tapi dalam hidup kita ni Mira, jangan terlalu mengejar cinta dunia. ALLAH, DIA lah sebaik-baik Kekasih yang tidak akan mengecewakan kita.”
Aku mengumpul kekuatan melepaskan kegusaran dan kekecewaan yang menapak di hati. Masakan hati ini tidak terusik dengan berita perkahwinan “dia”. Biarlah. Aku redha dengan takdir dariNYA. Pasti ada yang lebih baik menanti. Bukankah ALLAH ada berfirman: “Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur’:26). Aku membisu dan membiarkan waktu terus berlalu.
Suasana sepi di kamar 202. Adibah dan Zulaikha sudah pulang setelah mengikuti aktiviti luar kampus. Keduanya sudah nyenyak tidur. Hasmira masih berteleku di meja belajar, menyiapkan assignment barangkali. Najiha bingkas bangun dari meja setelah puas menelaah kitab dan terus berlalu ke jendela. Langsir jendela sangaja dikuak seluas yang mungkin. Najiha meraup wajahnya yang kedinginan dek disapa angin malam. Dia mendongak ke langit. Menghayati sejenak keindahan malam. Subhanallah! Terhias hamparan butiran bintang. Bulan pula tetap setia menemani sang bintang. Begitu indah ciptaan TUHAN! Dia teringat perbualan telefonnya bersama nenek pada petang tadi.
“Nenek tak dapat nak hantar duit dekat kamu Jiha. Pak Long kamu tak bagi duit pada nenek bulan ni. Nak bayar duit kereta katanya, dah 2 bulan tertunggak. Nak harapkan Pak Ngah kamu, memang takdelah duitnya. Susah kalau dah kena kawal dengan isteri dia tu. Nenek minta maaf nak. Cuba tanya ibu kamu.”
“Eh, nenek ni. Janganlah minta maaf pada Jiha. Takpe nek. Ada lagi duit untuk Jiha makan. Lagipun dah tak lama nak habis sem ni. Nanti dah cuti. Nenek janganlah susah hati. Nenek dengan atuk dah banyak tolong Jiha. Ibu nek? Takpelah. Jiha taknak susahkan dorang. Kalau ibu dan ayah sedar yang dorang ada anak yang bernama Najiha ni, tak payah tunggu tanya nek. Tentu dorang dah datang jenguk Jiha, bagi duit belanja.”
Tanpa sedar, ada butir halus mula mengalir laju di pipi. Ya ALLAH! Kirimkan daku kekuatan. Sayu hati mengenangkan nenek dan atuk di kampung. Ibu dan ayah langsung tiada menanya khabar tentang aku. TUHAN, beriku ketabahan!
“Akak ok?” Lamunanku terhenti. Terasa bahuku disentuh. Mira berdiri rapat menghampiriku. Aku menyeka airmata yang menitis lembut di pipi.
“Akak ok.” Aku tersenyum tawar pada Mira. Terasa kelat senyuman yang aku pamerkan.
“Akak ada masalah? Akak menangis kan?” Tanya Mira begitu prihatin.
“Akak ok lah Mira. Akak menangis sebab terkenangkan keindahan alam yang ALLAH cipta ni. Sungguh agung kuasaNYA. Kan? Dahlah, jom tidur. Dah lewat ni.” Sebaik mungkin aku cuba sembunyikan kegusaran yang melanda jiwa.
“Baik lah akak.” Mira beralah untuk tidak menyoal lagi.
Usai jendela ditutup rapi, aku mematikan lampu. Mira sudah berlalu ke katilnya. Aku merebahkan tubuh di atas katil. Ingin melelapkan mata. Semoga angin yang bertiup manja malam ini, kan membawa pergi kedukaan yang bersarang erat di jiwa. Dan hari esok semoga sinar bahagia kan muncul tiba. Apa pun yang terjadi, aku harus berjalan tanpa henti, tanpa menoleh lagi ke masa lalu. ALLAH ada berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud, “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu mencintai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kamu. ALLAH Maha mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”
Setiap lakaran takdir yang ALLAH ciptakan buat kita, pasti ada hikmah yang tersendiri. . Tidak ada yang mustahil di dunia ini. Seberat dan sesulit apa pun dugaan yang mengadang, pasti akan ada jalan penyelesaian. Diibaratkan seperti hujan. Hujan yang turun pasti akan berhenti. Begitulah juga dengan ujian, tiap badai yang datang pasti akan berlalu pergi. Persis bagaikan malam yang gelap, pasti gantiannya adalah siang yang cerah. Selamat malam dunia!
Suara azan memecah sunyi pagi. Di subuh yang hening ini sememangnya asyik jika tidur. Najiha bangun bermalas-malasan. Meneliti jam sejenak di dinding, tepat pukul 5.45 pagi. Fikirannya menerawang seketika.. “Ah! Hari ni kuliah pukul 8.00 pagi!”, desus hatinya sendirian. Najiha memanjangkan langkah, sudah rutinnya jika terjaga lebih awal dari sahabat-sahabatnya, memang tugasnya lah untuk mengejutkan mereka. Dia menyalakan lampu. Bimbang suasana yang gelap akan menyukarkan langkahnya.
“Akak Najiha.. Dah pukul berapa?” Tiba-tiba kedengaran ada suara yang menyapa. Mira rupanya. Barangkali sinar cahaya lampu yang membuatkannya tersedar.
“Dah nak pukul 6.00 pagi. Bangunlah, subuh.” Aku membalas perlahan.
“Ye lah akak.” Mira bingkas bangun. Tanpa diminta, dia mengejutkan Zulaikha dan Adibah. Lalu kedua-dua beradik itu bangun.
Zulaikha dan Adibah adalah saudara kembar. Masing-masing berumur 22 tahun. Begitu juga Hasmira, juga berumur 22 tahun. Dan aku, baru menjengah usia 23 tahun. Sudah hampir 3 bulan lebih kami tinggal sebilik di Kolej Islam At-Taqwa.
“Eh, jemaah sekali nanti kat bawah.” Sempat aku mengingatkan mereka sebelum berlalu ke bilik air.
Usai solat jemaah di surau tingkat bawah, kami berempat bergegas semula naik ke bilik. Hanya menghuni di tingkat 2, jadi sememangnya tidak perlu bersusah-payah menaiki lif, cukup hanya menaiki anak tangga.
“Kelas saya pukul 8.00 pagi lah. Korang?” Adibah memulakan bicara.
“Samalah akak pun. Pukul 8.00 pagi. Kuliah dengan Ustazah Samihah. Subjek Akidah pagi-pagi lagi.” Aku menjawab pertanyaan Adibah. Hasmira dan Zulaikha diam. Barangkali mood mengantuk masih menyelubungi diri masing-masing.
“Akak Ika samalah kan dengan Dibah? Mira tu mesti kelas petang. Selalu je dia banyak free daripada kita kan?”
“Eh! Aku kelas pukul 10.00 pagi nanti lah. Pandai je kau!” Mira mula bersuara.
“Aku ingatkan kau tidur tadi Mira. Sedar rupanya.” Adibah tertawa kecil.
Anak tangga selesai dinaiki. Kami tiba di depan kamar 202. Tombol pintu dipulas. Masing-masing menuju ke katil. Jam hampir pukul 6.30 pagi. Suasana sepi seketika. Zulaikha dan Hasmira menyambung tidur. Terlalu penat agaknya. Semalaman menelaah buku. Ada ujian katanya.
“Akak Jiha, dah jumpa ke siapa yang selalu jadi imam kat masjid tu?” Soal Adibah kepadaku.
“Belum lah. Dah nak habis semester kan? Tak jumpa-jumpa lagi. Kelakar betul. Selalu pergi berjemaah tak sempat nak nampak orangnya.” Balas aku.
“Tu lah kak, saya suruh pergi merisik je pada sesiapa akak taknak.”
“Eh, awak ni Dibah. Dah habis takde kerja ke nak suruh akak pergi cari siapa imam kat masjid tu?” Duga aku.
“Takdelah, dah korang asyik persoalkan sangat. Baik kita pergi siasat. Haa, betul tak?”
“Awak ni, akak cuma kagum je dengan suara dia. Sedap alunkan ayat-ayat ALLAH. Baca doa dengan penuh penghayatan. Bagus lah imam macam tu.”
“Takpe, nanti saya teman akak siasat ek? Demi akak Jiha, lautan api sanggup ku redahi!” Adibah ketawa.
“Macam-macam lah awak ni Dibah. Dah! Kejutkan Ika tu, kelas pukul 8.00 pagi kan? Baju dah iron belum? Kang terlambat pergi kelas.” Gesa aku.
“Baiklah akak sayang. Akak ni bab membebel memang power kan? Nanti mesti saya rindu nak dengar bebelan akak.” Adibah tersenyum.
Aku menggelengkan kepala, juga turut tersenyum. Sebetulnya aku sudah mengetahui suara merdu yang selalu mengalunkan azan dan menjadi imam di masjid Al-Falah. Muhammad Syafiq Hadi Bin Ayub. Boleh pula aku tidak tahu selama ini, padahal selalu aku ke masjid. Beberapa hari lepas, Nusaibah memberitahuku. Tiba-tiba kata-kata ini menerawang di minda, “Semalam adalah kenangan, hari ini adalah kenyataan, dan esok adalah harapan”. Semoga derap langkah kaki ku di bumi ini senantiasa dalam rahmat ILAHI.
Tamam kuliah Akidah selama 2 jam, aku bergegas pula ke masjid. Menunaikan solat sunat dhuha. Solat dhuha adalah pintu kunci rezeki kepada kita, itu yang selalu dituturkan oleh Ustaz Nizam setiap kali ceramahnya di masjid. Kuliah seterusnya pada petang nanti. Jadi aku masih punya waktu yang banyak untuk menyiapkan kerja-kerja yang tertangguh. Setibanyanya di masjid kelihatan Nusaibah sedang membaca al-Quran di tingkat bawah masjid. Ruang solat untuk muslimat terletak di atas. Itulah keunikan Masjid Al-Falah.
Aku menghampiri Nusaibah. Nusaibah merupakan ahli dalam usrah pimpinanku. Seketika menunggu, akhirnya Nusaibah mengakhirkan bacaannya. Nusaibah merupakan pelajar jurusan Tahfiz Wal Qiraat yang telah memasuki semester ketiga.
“Sorang?” Sapa Nusaibah sambil kami bersalaman.
“Aah, sorang je. Baru habis kuliah tadi. Iklima kawan akak tu nak ke koperasi katanya. Akak gerak lah dulu datang masjid. Lagipun nak balik mahallah kejap lagi. Nusaibah takde kelas?” Soal aku pula.
“Ada, pukul 11.00 nanti. Saja datang awal duduk di masjid dulu. Nak solat ye? Akak Najiha pergi solat dulu, nanti kita borak lagi.” Nusaibah tersenyum. Manis sungguh senyumannya.
“Baiklah.” Aku berlalu bergerak ke ruang solat di tingkat atas.
Kelihatan beberapa orang pelajar lain sedang berehat di dalam masjid. Barangkali menunggu waktu kuliah dan kelas masing-masing. Usai solat aku turun ke tingkat bawah. Nusaibah masih kekal di tempat duduknya tadi. Dari jauh dia tersenyum.
“Akak, halaqah kita untuk minggu ni macam mana?” Nusaibah memulakan bicara.
“Urm, akak rasa untuk minggu ni takde. Sebab esok malam ada kuliah di masjid lepas isya’. Ustaz Fakhrul yang sampaikan. Tajuknya sangat menarik. Pasal isu yang hangat sekarang, hukum hudud. Datang ya!”
“Yeke akak? InsyaALLAH, pasti saya datang. Nak kutip ilmu ni. Bercakap pasal hukum hudud kan akak, apa pendapat akak?” Soalnya lagi.
“Bagi akak, hukum hudud ni bukan sebarang hukum. Ianya adalah perintah dari ALLAH. Jadi kita boleh fikir sendiri, patut ataupun tak dilaksanakan. Tak perlu nak bertelagah mempertikaikannya. Kita semua ada akal fikiran, jadi kita boleh berfikir dan bezakan. Hukum ALLAH tak boleh di buat main.” Terang aku pada Nusaibah.
“Betul tu akak. Saya setuju. Saya pun tak faham dengan sesetengah orang yang mempertikaikannya. Semudah tu je nak mempermainkan hukum ALLAH. Esok-esok jawablah sendiri dengan ALLAH.”
“Inilah realitinya dunia di akhir zaman Nusaibah. Semuanya bergantung pada hati kita. Kalau tak teguh, boleh silap langkah. Terhanyut jugak dek fana dunia. Segala yang kita lakukan di dunia ini, akan dituai hasilnya kelak. Terkadang manusia acap kali terlupa akan hakikat kehidupan sebenar, bahawa akan ada hari pembalasan amal soleh mahupun kemaksiatan pada hari akhirat nanti. Ye lah, mana taknya, semuanya tak terlihat oleh mata dan tak terjangkau oleh fikiran kita kat dunia ni.” Tambah aku lagi.
“Betul cakap akak tu. Saya setuju. Terima kasih tak henti-henti nasihatkan saya. Akak, saya kena pergi dulu.” Nusaibah tersenyum.
“Ok. Nanti apa-apa jangan lupa bagitahu akak. Jaga diri tau!” Aku turut tersenyum di sebalik purdah.
“Baik akak. Akak juga, jaga diri.” Nusaibah berlalu selepas kami bersalaman.
Kelibat Nusaibah hilang dari pandangan, aku mengatur langkah untuk keluar dari masjid.
“Ustazah Najiha!!!”
Seperti nama aku di seru. Ah! Silap dengar barangkali. Lagi pula aku bukan ustazah.
“Ustazah Nur Najiha Abdullah!!”
Eh, memang betul nama aku yang dipanggil. Aku menoleh ke belakang. Kelihatan Muhammad Syafiq Hadi Ayub berjalan menghampiri aku. Muhammad Syafiq Hadi Bin Ayub, seorang presiden Persatuan Mahasiswa Islam di Kolej ini, juga seorang imam dan orang yang selalu melaungkan azan di masjid Al-Falah. Siapa tidak kenal dengan sekujur tubuh ini, seorang yang hebat, miliki suara yang merdu, malah menjadi perhatian dan kegilaan ramai muslimat. Entah apa yang menariknya aku pun tidak tahu.
“Assalamualaikum.” Sapa Hadi kepadaku.
“Waalaikumussalam. Panggil ana ye?”
“Ye, ana panggil ustazah Najiha. Lajunya berjalan. Ada hal ke?”
“Eh, takde. Ana nak balik mahallah je. Ada apa ye panggil ana?”
“Ohh, begini. Semalam Nusaibah ada bagitahu ana yang ustazah Najiha perlukan kerja. Jadi ana nak bagi kerja la ni pada ustazah. Jangan risau, ada gajinya. Kebetulan ummi ana memerlukan pembantu di butiknya, jadi ana ingat sesuai sangatlah dengan ustazah. Ustazah macam mana?”
“Nusaibah bagitahu? Err, Encik Hadi ni senang-senang je tawar kerja pada ana. Encik Hadi bukan kenal ana ni siapa pun. Tak takut ke ana ni orang jahat ke?” Aku menduga. Sebenarnya kalut juga aku berhadapan dengan dia. Tambahan pula dia sudah tahu cerita mengenai aku memerlukan kerja. Ah! Nusaibah ini pandai merahsiakan dari pengetahuan aku!
“Ustazah Najiha ni, sampai ke situ memikirkannya. Ana ikhlas nak membantu. Tak jauh pun. 15 minit dari kolej kita. Nusaibah dah ceritakan semuanya pada ana. Tak usah segan dengan ana.” Hadi cuba mengurangkan kekalutan yang melanda diri aku.
“Encik Hadi, macam ni lah. Berikan ana sedikit masa ye. Ana istikharah dulu. Lagipun semester bakal berakhir tak lama lagi. Kalau takde apa-apa, ana mintak diri dulu. Assalamualaikum.”
Usai memberi salam aku terus berlalu tanpa menoleh sekilas kepadanya. Rasa malu sesak di dada. Ya ALLAH! Mengapa Nusaibah menceritakan kisah aku kepada dia. Aku mengatur langkah dengan pantas menuju ke mahallah. Terasa butir-butir halus mengalir menuruni anak pipi. Ya ALLAH! Berikan aku kekuatan. Di bumi ini ALLAH menciptakan pelbagai musim untuk dinikmati oleh seluruh pelosok manusia. Begitu juga ALLAH telah menjadikan pelbagai takdir dalam kehidupan kita. Hari yang cerah itu laksana kenikmatan dalam kehidupan ini, namun pabila gelap dan mendung datang berkunjung, maka muncullah kedukaan.
“Kekecewaan adalah titik tolak kebahagiaan yang lebih bermakna. Kekalahan pula adalah iftitah kemenangan.”
Sejak tadi kalimat itu bersipongang berulang kali di dalam dirinya. Dia meniupkan kata-kata yang dituturkan oleh Ustazah Samihah sewaktu kuliah Akidah pagi tadi. Selain itu Ustazah Samihah ada juga menyentuh mengenai isu kesan akidah terhadap manusia. Menurut almarhum Abul A’la al Maududi, pengakuan beriman kepada ALLAH sebenarnya boleh meninggalkan kesan ke atas kehidupan manusia. Malah, katanya, orang yang tidak beriman dengan ALLAH akan mengalami kegagalan dan kerugian yang besar. Hmm, sungguh rugi orang yang tidak beriman kepada ALLAH! Semakin kukuh iman melekat dalam jiwa seseorang, semakin tekun lah ia akan mengikuti hukum ALLAH dan menjauhi laranganNYA.
Najiha melangkah meninggalkan Mahallah Sakinah yang terletak di belakang bangunan Mahallah Raudhah. Jam sudah hampir pukul 1.45 petang. Derapnya tambah deras. Usai solat zohor di kamar tadi, dia terus bersiap-siap menuju ke kolej. Lagi 15 minit kuliah Fiqh bakal bermula. Harapnya dia tidak terlambat.
Tombol pintu Dewan Kuliah Za’ba dipulas. Kelihatan hanya ada beberapa orang pelajar sahaja yang memenuhi ruang tempat duduk di dalam dewan. Berbaki lagi 5 minit kuliah bersama Prof Abdul Rahman sepatutnya bermula.
“Najiha, kelas batal la. Baru tadi Hakimi bagitahu. Prof ada seminar petang ni.” Tegur Syakila, teman sekuliahku.
“Ohh, yeke? Ok, syukran ya ukhti.” Aku menyambut baik penyampaiannya.
Aku duduk seketika di dalam dewan. Menghilangkan lelah ketika berjalan tadi. Kelibat Iklima masih belum kelihatan. Barangkali dia ada hal. Tiba-tiba seraut wajah Hadi terpampang di benak. Astaghfirullah. Berulang kali aku beristighfar. Terus kesedihan mula menerkam. Mengenangkan masalah yang aku hadapi kini. Sememangnya aku memerlukan wang yang lebih untuk menampung pengajian aku. Hidup aku tidak seindah orang lain. Walaupun mempunyai ibu dan ayah, namun aku seperti dianaktirikan. Langsung tidak diambil peduli. Lagi pula aku ingin hidup berdikari, tak mahu menyusahkan sesiapa.
Kadang-kadang aku menyoal sendirian apakah benar aku anak kandung mereka? Sedari kecil aku ditinggalkan kepada atuk dan nenek. Atas sebab apa ibu dan ayah berbuat begitu, sehingga kini aku tidak menemui jawapan yang sebetulnya. Namun nenek pernah memberitahu, ayah dan ibu berkahwin seawal usia 2o tahun. Jadi mereka lebih memilih untuk bekerja dari menjaga aku. Terkadang sahaja, aku pulang ke rumah ibu dan ayah.
Tidak sanggup rasanya aku ingin menyusahkan atuk dan nenek di kampung. Tak betah hati ini nak meminta wang untuk perbelanjaan. Namun jauh di sudut hati, aku tidak menyalahkan ibu dan ayah. Biarpun di jiwa ini sarat dengan rasa terkilan dek kerana tidak ada langsung curahan kasih sayang daripada mereka, tetapi aku tetap kasihkan mereka. Walaubagaimanapun, mereka tetap ibu dan ayahku. Aku bersyukur, biarpun begitu perit dan berliku laluan hidup aku, namun tak kering aku dihadiahi kasih sayang daripada atuk dan nenek. Tak kurang dengan itu, ALLAH memberikan aku sahabat-sahabat yang baik. Aku tetap bahagia.
“Eh, Jiha! Jom keluar!” Lamunan aku terhenti. Sapaan suara Iklima mengejutkan aku.
“Iklima, kau ni. Kalau ye pun bagi lah salam dulu. Terkejut aku!” Aku mencebik.
“Aku sampai kat sebelah kau dari tadi lagi. Kau yang tak perasan. Tulah, tak habis-habis berangan.” Iklima ketawa.
Kami mengatur langkah meninggalkan Dewan Za’ba.
“Kau nak pergi mana lepas ni?” Aku menyoal Iklima.
“Balik mahallah la, apa lagi. Kau?”
“Aku… Singgah masjid dulu kot. Ingat nak jemaah asar nanti. Lagipun sekarang baru pukul 2.30 petang. Kalau balik mahallah, confirm aku tidur ni.” Jawab aku padanya.
“Kau memang! Tidur je kerjanya. Wahai Najiha yang manis lagi ayu, bawak-bawaklah insaf!” Iklima ketawa lagi.
“Eleh, kau pun apa kurangnya kan?” Aku turut ketawa. Geli hati melihatkan gelagat Iklima. Terasa bagai duka tadi hilang sejenak.
Kami meneruskan langkah. Tiba di simpang tiga, aku menapak ke kiri dan kemudiannya menuju ke masjid. Iklima pula menuju ke mahallah. Sebelum itu dia perlu melintasi sebuah padang. Aku menapak dengan pantas menaiki anak tangga menuju tingkat atas, tempat terletaknya ruang solat bagi muslimat. Aku mencari ruang di hujung masjid untuk merehatkan diri. Istifham tadi mula berlegar di minda. Apa perlu aku menerima perlawaannya?
Aku perlu menemui Nusaibah. Aku inginkan penjelasan darinya. Aku menyeluk saku jubah, mencari-cari telefon bimbitku. Punat telefon di tekan, nama Nusaibah tertera, aku segera menekan butang “Call”.
“Assalamualaikum.” Kedengaran suara Nusaibah di hujung talian.
“Waalaikumussalam. Akak Najiha ni. Busy ke? Ada kelas? Akak nak jumpa awak.”
“Saya tengah berjalan ni. Nak balik Mahallah. Akak Jiha di mana?”
“Akak di masjid. Kalau awak singgah masjid boleh? Penting ni.”
“Ok, tunggu saya ye akak. Lagi 5 minit saya sampai. Assalamualaikum.”
Usai menjawab salam, talian segera dimatikan. Setelah hampir 5 minit kelihatan Nusaibah memasuki ruang masjid. Dia berjalan perlahan menghampiri aku.
“Assalamualaikum..” Nusaibah memberi salam.
“Waalaikumussalam. Duduklah.” Aku menjemputnya duduk.
“Ada apa ni akak Jiha? Lain je saya tengok muka akak. Ada masalah?”
“Nusaibah, pertamanya akak mintak maaf dulu. Akak cuma nak tanya awak, kenapa awak ceritakan masalah akak pada Hadi? Itu kan hal peribadi akak. Seharusnya awak simpan cerita tu.” Aku bertutur penuh berhati-hati.
“Ohh, hal ini ke yang akak nak cakapkan. Saya mintak maaf sekiranya akak terasa hati dengan tindakan saya. Saya cuma nak bantu akak. Saya faham perasaan akak. Abang Hadi yang berkeras nak tahu.” Terang Nusaibah.
“Abang Hadi?” Aku menyoalnya sambil mengerutkan dahi.
“Eh, saya lupa nak bagitahu akak. Hadi tu abang saya. Saya Nusaibah Binti Ayub. Akak, saya dah anggap akak seperti keluarga saya. Akak dah banyak bantu saya dalam kehidupan. Bimbing saya. Jadi berilah saya peluang untuk bantu akak. Saya dah bincang dengan ummi dan abang Hadi. Nanti kan dah nak cuti semester. Jadi, bolehlah akak kerja dengan ummi.” Nusaibah tersenyum.
Aku hanya mampu berdiam. Kelu lidah untuk menutur sebarang kata. Tak mampu memikirkan apa-apa buat masa ini. Sungguh mulia hatinya! Di jiwa ada rasa pilu yang melonjak-lonjak. Ada sendu yang meronta-ronta mahu keluar. Ada ngilu yang menujah-nujah di kalbu. Namun aku cuba bertahan.
Azan kedengaran dilaungkan menandakan masuknya waktu solat asar. Perbualan segera dihentikan. Nusaibah menggenggam erat jemariku. Akhirnya mutiara halus gugur juga di pipi. Aku memeluk erat Nusaibah. Sungguh! Tika ini perasaanku bercampur aduk. Memikirkan masalah yang aku hadapi, meneliti takdir yang harus aku jalani. Ya ALLAH, dugaan apakah ini?
Azan selesai dilaungkan. Iqamat akan menyusul sebentar lagi. Tangisan masih berbaki.
“Dahlah akak, jom ambil wudhu’.” Kami berlalu mengambil wudhu’ dan solat berjemaah di Masjid Al-Falah petang itu.
Semoga ALLAH mengirimkan ketabahan kepada hatiku dalam menghadapi tiap takdirNYA. Aku harus yakin dengan ALLAH! Aku teringat satu kata-kata, Yakin pada ALLAH bukanlah mengharap terkabulnya segala harapan. Yakin pada ALLAH adalah meletakkan keredhaan pada ketentuanNYA. Rasa bahagia dengan ujian walaupun perit. Air mata yang menitis terasa bernilai buat menyiram api neraka. Indahnya tarbiah ALLAH, tersiram rahmat dan hikmah, diuji kita sebagai tanda sayangNYA. ALLAH itu Maha Berkuasa. Hanya dalam sekelip mata DIA bisa menukar hari yang cerah bertukar menjadi gelap. Kadang-kadang kesenangan yang dipohon, tetapi kesulitan pula yang hadir. Namun begitu, ALLAH lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hambaNYA.
Malam kembali menampilkan diri. Seusai solat berjemaah maghrib dan isya’ di Masjid Al-Falah, Najiha mengatur langkah untuk pulang ke mahallah. Sengaja dia meluangkan masa solat di masjid berikutan ada kuliah maghrib yang telah di sampaikan oleh Ustaz Hanafi. Lagi pula tiada kerja yang menuntut dia lakukan dengan segera, jadi dia membuat keputusan untuk solat berjemaah di masjid.
Tajuk kuliah maghrib tadi berkisar tentang bagaimana cara bertaqwa kepada ALLAH. Dalam kuliah tadi, ustaz Hanafi ada memberi cara untuk dipraktikkan. Antaranya memelihara solat dan menjaga anggota tubuh badan, yakni menjaga lisan, menjaga pendengaran, menjaga hati, menjaga penglihatan dan menjaga perut. ALLAH ada berfirman dalam surah al-Ankabut ayat 45, “Sesungguhnya solat itu dapat mencegah dari perbuatan-perbuatan keji dan mungkar.” Solat merupakan tiang agama. Diibaratkan seperti sebuah rumah, jika tiada tiang maka robohlah sesebuah rumah itu. Begitulah juga kita sebagai manusia.
“Akak Najiha!”
Satu suara telah menegurnya. Setahu dia Mira, Adibah dan Zulaikha tidak datang ke masjid. Masing-masing mempunyai kelas malam. Maklum sahaja peperiksaan akhir bakal menjelang tak lama lagi. Jadi kebanyakan pensyarah ingin meluangkan masa bersama pelajar dengan lebih agar segala pelajaran yang tertinggal dapat di pelajari semula. Iklima barangkali, hatinya berdetik.
Dia menoleh ke belakang sesudah selesai menuruni anak tangga. Sangkaannya meleset, seraut wajah Nusaibah yang manis bertudung warna pink lembut mesra menyapanya.
“Akak ni kalau jalan memang dah tak toleh ke belakang kan?” Dia tersenyum.
“Maaflah. Akak memang macam ni.” Aku membalas senyumannya.
“Cantiknya akak malam ni. Berjubah biru muda, tudung biru muda. Lengkap sekali dengan purdah biru muda. Ayu!” Nusaibah mengeyitkan matanya.
“Haa, ini kalau dah memuji-muji ni mesti ada apa-apa kan?”Aku menduga.
“Eh, tak lah. Akak ni saya puji ikhlas lah.” Nusaibah senyum mencuka, berpura-pura merajuk.
“Alaa, merajuk pulak adik akak sorang ni. Ada apa ni panggil akak?” Aku mencubit pipinya.
“Akak, jom kita duduk kat situ.” Nusaibah menarik lenganku berlalu ke ruang tengah masjid. Kami memilih ruang yang di hujung sedikit kerana masih ramai jemaah muslimin yang berpusu-pusu keluar dari masjid.
“Eh, ada apa ni?” Aku kehairanan.
“Ha! Itu dia orangnya.” Nusaibah menghalakan jarinya ke arah depan pintu masjid.
Aku mengalihkan pandangan. Kelihatan Hadi sedang mengatur langkahnya menuju ke arah kami berdua. Segak bergaya mengenakan jubah berwarna coklat tua, ditambah selendang yang meliputi leher dan bahunya, meyerlahkan lagi ketampanannya. Aku kembali tersedar. Astaghfirullah. Maafkan hamba-MU yang lemah ini ya ALLAH.
“Assalamualaikum.” Dia menyapa.
“Waalaikumussalam.” Salamnya disambut aku dan Nusaibah.
“Abang, cepatlah cakap. Tak boleh lama-lama. Adik lapar ni. Nak balik makan.” Nusaibah merengek di depan abangnya. Baru ini kali pertama aku melihat Nusaibah semanja itu. Pantas sahaja mereka berdua kelihatan rapat, Nusaibah hanya mempunyai seorang abang dan dia merupakan anak bongsu.
“Kenapa tak makan lagi? Kalau ummi tahu ni mahu adik kena bebel. Macam ni lah, terus kepada mauduk. So, ustazah Najiha dah buat keputusan ke?” Hadi menyoalku.
“Err, kan baru tanya pagi tadi. Istikharah pun belum.” Aku menjawab acuh tak acuh.
“Alaa, tak payah istikharah. Peluang dah ada depan mata. Tak payahlah nak segan dengan ana.” Hadi melontar pendapatnya.
“Abang, adik dah puas pujuk akak Jiha ni. Abang lah pulak pujuk.” Nusaibah memintas.
“Kena tunggu jadi yang halal dulu, baru boleh pujuk.” Hadi tersenyum. Nusaibah hanya tersengih.
Aku hanya menunduk malu. Nakal jugak si Hadi ni rupanya. Selama ni aku hanya memandang dia sebagai seorang yang tegas dan serius. Susah pulak tu nak senyum. Rupanya tahu jugak dia berjenaka.
“Ana balik fikir dululah.” Lama membisu, akhirnya aku memberanikan diri menjawab.
“Baiklah. Tapi ana dan Nusaibah tak memaksa. Lagipun ummi tak sabar nak jumpa ustazah Najiha. Ana pergi dulu, assalamualaikum.” Hadi berlalu meninggalkan kami.
“Nusaibah, apa pulak yang awak ceritakan pasal akak dekat ummi awak?”Aku menyoal Nusaibah. Pelik mengenangkan kata-kata Hadi sebentar tadi.
“Eh! Err, mana ada cerita apa-apa akak. Abang Hadi tu saja-saja je tu.” Nusaibah menjawab tergagap-gapap.
“Betul ni? Jangan berahsia dengan akak!”
“Baik akak!” Dia ketawa.
Jam tepat menghampiri jam 10.00 malam. Kami berdua mengatur langkah untuk pulang ke mahallah. Aku menjengah mendongak langit seketika, sungguh indah langit ALLAH. Bulan dan bintang tetap setia mengindahlan langit malam. Subhanallah!
Hidup ini umpama layang-layang yang menentang angin, bila angin kuat bertiup, tingginya begitu melangit, saat angin berhenti, jatuhlah ia menyembah bumi. Hidup ini juga bagaikan roda, berputar tiada penghujungnya. Kata Imam Al-Ghazali, “Dunia ni ibarat seperti ular, lembut sentuhannya tetapi amat berbisa.” Tidak semua apa yang kita inginkan akan bisa kita kecapi, kerna ALLAH tak beri apa yang kita impi, tetapi ALLAH akan beri apa yang kita perlu.
Sedar tak sedar, begitu pantas masa berlalu. Peperiksaan akhir bakal bermula esok hingga Jumaat ini. Tak sabar rasanya aku ingin pulang ke kampung. Namun dalam masa yang sama, getar di jiwa kian galak mengorak langkah, bimbang andai tidak dapat capai kejayaan seperti yang aku telah targetkan.
Suasana sepi di kamar 202. Masing-masing ralit mengulangkaji pelajaran. Hanya kedengaran kipas yang tangkas berputar. Selesai mengkhatam kitab fiqh, aku mengalihkan perhatian ke screen laptop. Nawaitu di hati, ingin melayari internet. Serasa aku sudah lama aku tidak mengakses laman blog yang aku cipta sejak bermulanya pengajian aku di sini. Update blog lah, desis hati kecilku. Boleh juga menghilangkan sedikit stressyang menujah di minda ini.
“Kak Jiha, laparlah. Ada biskut tak?” Suara Zulaikha memecah sunyi.
“Ala, kesiannya adik akak sorang ni. Ada, bukak loker akak. Ambil satu kotak tu. Kita sama-sama makan.”
“Ok!” Zulaikha bingkas bangun dari meja tulisnya lalu mengatur langkah ke almari kepunyaan aku. Terselit senyuman di bibirnya.
“Air?” Adibah memintas.
“Air? Kita suruh Mira buat. Coklat panas 4 cawan Mira!” Aku memotong laju sambil melunjurkan jari ke arah Mira. Mira yang sedari tadi begitu khusyuk menghafal, mengalihkan pandangannya kepada ku.
“Baik bos!” Mira tersenyum.
Sambil menunggu Mira membancuh coklat panas, masing-masing menyambung aktiviti sendiri. Aku meneruskan niat yang terhenti tadi, mengupdate blog! Selesai mengisi ruang emel dan kata laluan, blog aku dapat di akses. Kedengaran sayup-sayup suara Opick feat Amanda mengalunkan bait indah mendendangkan lagu Maha Melihat yang aku lampirkan di blog milik aku. Sungguh puitis tiap patah kata dalam lagu ini. Aku sangat sukakannya. Sebuah lagu yang berkisar tentang kehidupan manusia di bumi persinggahan ini.
“Seiring waktu berlalu,
Tangis tawa di nafasku,
Hitam putih di hidupku,
Jalan ditakdirku,
Tiada suatu tersembunyi,
Tiada suatu yang terlupa,
Segala apa yang terjadi,
Engkaulah saksi.”
“Bestlah akak lagu ni. Tajuknya apa?” Mira bertanya.
“Maha Melihat lah. Opick nyanyi dengan aku.” Meluncur laju Adibah menjawabnya sambil ketawa. Zulaikha hanya tersenyum.
“Ah! Perasan kau! Aku tanya betul-betul ni.” Mira menzahirkan rasa tidak puas hati.
“Opick feat Amanda lah. Lagu dari seberang ni, Indonesia.” Aku tersenyum.
“Akak buat apa tu? Dah habis study? Wah! Terbaik betul akak. 4 flat mesti dalam genggaman dah ni.” Zulaikha yang hanya diam tadi mula bersuara.
“Dah habis study. Esok akak ada paper fiqh dengan multimedia je. Lagipun dah lama akak tak jengah blog ni. Bersarang dah agaknya.” Aku ketawa.
“Saya suka penulisan akak. Saya dah follow blog akak. Memang menarik!” Mira menokok.
“Err, takde apa yang menarik lah. Biasa je. Macam blog orang lain, macam blog Mira jugak.” Aku hanya berbasa-basi menjawabnya.
Sungguh! Aku hanya berkongsi cerita dan apa yang aku rasai dalam kehidupan ini. Sudah tergambar tiada apa yang menarik. Aku meneliti sejenak laman blog aku. Alhamdulillah, semakin ramai yang follow, ditambah tetamu yang berkunjung lagi. Semoga apa yang aku kongsikan dapat memberi manfaat buat semua. Lagi pula setiap tutur kata ku, ilham dari ALLAH semuanya. Bukankah Rasulullah s.a.w. ada bersabda: “Sampaikanlah PesanKu Biarpun Satu Ayat.” Ramai juga yang meninggalkan komen di kotak komentar. Tak kurang yang bertanya ke mana aku menghilang. Aku segera membalas pesanan-pesanan yang ditinggalkan sebelum melangkah menulis untuk tajuk kali ini.
“Betul cakap Mira. Peminat pun ramai! Itu dalam alam maya je. Belum kira yang kat luar ni lagi.” Zulaikha menyambung sambil terkekeh ketawa. Diikuti Mira dan Adibah.
“Amboi! Bukan main korang ek nak sakat akak? Akak ni mana la ada peminat. Tak macam korang. Kan?” Aku membalas.
“Ala, akak kita ni nak merendah diri pulak.” Mira mengenyitkan matanya.
“Ha, Cik Mira tak payah nak merepek ye? Air awak tu dah siap ke? Dah berabad akak tunggu ni.” Aku mematikan kata-katanya, bimbang akan berlarutan usikan mereka.
“Dah siap!” Mira tersengih.
Setelah Mira mengagihkan air ke meja masing-masing, suasana kembali sepi. Mereka menyambung meneruskan ulangkaji dan aku bersiap-siap untuk menulis posting baru di blog. Aku menghalakan mata ke jam di dinding, sudah hampir jam 11.00 malam. Jari mula bergerak lembut melakar sebuah pena.
Assalamualaikum. Salam sesuci titis qatrunnada buat tatapan sahabat-sahabat semua. Maaf kerana sudah lama menyepikan diri. Kesibukan yang melanda diri membataskan jari ini untuk mencoret seguris cerita buat kalian. Terima kasih kerana sentiasa mengunjungi blog ana. Esok ana bakal berhadapan dengan imtihan. Doakan ana!
Sahabat-sahabat, dalam kehidupan kita ini kita memiliki banyak pilihan. Diibaratkan seperti sebuah pohon. Memiliki beberapa dahan bukan? Ada dahan yang membawa laluan hidup kita ke arah syurga, ke arah neraka. Perjalanan yang samar-samar pun ada. Persis seperti dahan pohon tadi, begitulah juga jalan dan pilihan yang perlu kita pilih. Semuanya bergantung pada diri kita. Kita nak menempah tiket ke syurga ke mahupun tiket ke neraka. Cuba kita renung seketika, jika kita hanya menyarungkan hanya sebelah sepatu di kaki kita. Sebelah lagi dibiarkan berkaki ayam. Dan kita terus melangkah berjalan. Tidak selesa bukan, sakit kaki dek memijak segala perhiasan di perut bumi. Begitulah juga diibaratkan hati kita. Jika tanpa sinar nur iman yang terpalit di sekeping hati, pasti tidak akan merasa tenang. Terumbang-ambing dibuatnya perjalanan kita.
Jadi sahabat-sahabat, pilihlah jalan yang boleh membahagiakan kita. Bukan sahaja untuk kehidupan dunia tetapi untuk di akhirat kelak jua. Dunia ini ibarat pentas lakonan. Kita adalah pelakon yang memainkan wayangnya. Lakonkanlah watak-watak yang diberi tanggungjawab dan amanah oleh ALLAH dengan sebaiknya. InsyaALLAH, jika kita bisa taat dengan segala ketetapanNya, syurga pasti menanti kita. Untuk posting kali ini mungkin ana tidak bercerita panjang, jam pun berdetik sudah hampir lewat malam. Ana perlu mempersiapkan minda untuk berjuang esok hari. Sebelum tu serantai kata-kata yang ana petik dari lagu Pengabdi CintaMu nyanyian Halim feat Zulhilmi ana lampirkan buat tatapan kalian. Ingatlah sentiasa, sesudah kelam senja, pasti akan ada sinar pelangi yang muncul tiba. Sekian dulu, salam jihad!
“Andai bisa ku mengukirkan kata cintaku, akan ku susun bintang-bintang menjadi satu, kalimah teragung tanda seluruh jiwaku, hanya kepadaMu, padaMu Tuhanku.”
Selesai mengklik arahan memaparkan posting, penulisan aku segera siap untuk dibaca para pengunjung di blog. Usai itu, aku memadamkan laptop. Mengatur langkah untuk ke katil. Aku mahu tidur seketika. Awal pagi nanti aku mahu bangun untuk tahajjud dan study sedikit lagi. Mereka bertiga masih lagi mengadap buku. Mata semakin tidak mampu di buka lagi. Setelah merebahkan tubuh aku segera terlelap di buai bayu malam.
Di luar hujan masih renyai-renyai mencurah ke bumi. Semoga titis hujan mengalirkan segala sesak yang terselit di ruang hati kecil ini. Aku teringat firman ALLAH dalam surah al-Inshirah ayat 5-6 yang bermaksud, “Maka sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”
Tepat jam pukul 3.00 pagi, aku tersedar dari lena yang nyenyak. Bingkas bangun mencapai tuala, lalu berlalu ke kamar mandi. Wajah adik-adikku ku tatap. Masing-masing sedang enak dibuai mimpi malam barangkali. Entah pukul berapa mereka tidur, aku sendiri tidak pasti. Usai mensucikan diri dan mengambil wudhu’. Sejadah aku hamparkan, dalam samar kegelapan malam, aku bersujud menghadap ILAHI, TUHAN pemilik bumi dan langit. Memohon kekuatan dan ketenangan jiwa dalam melayari bahtera kembara di bumi ini.
Malam larut menyelubungi dunia, namun aku teringat kisah Rasulullah menghidupkan malamnya. Baginda sangat menghargai waktu malam. Baginda akan bangun dan menghidupkan malamnya dengan bermunajat kepada ALLAH. ALLAH ada berfirman dalam surah al-Muzammil ayat 1-4 yang bermaksud, “Wahai orang yang berselimut, bangunlah di tengah malam tidurlah sebentar sahaja separuh malam atau kurang sedikit. Atau tambahlah. Dan bacalah al-Quran dengan tartil (perlahan-lahan dan merdu).”
Abi Hurairah menceritakan, bahawa Rasulullah selalu solat malam hingga bengkak kakinya. Subhanallah. Kita? Aku mempersoalkan di minda. Kemudian Aisyah r.a. bertanya pada Rasulullah, “Mengapa engkau melakukannya sampai begini, padahal dosa-dosamu sudah diampuni oleh ALLAH?”
Rasulullah menjawab pertanyaan Aisyah r.a. dalam sabdanya yang berbunyi, “Tidak bolehkah aku menjadi hamba yang bersyukur?” (H.R Ibnu Majah). ALLAH. Kerdilnya kita. Rasulullah yang telah diampunkan dosa-dosanya, yang syurga menantinya pun bangun solat malam. Kita? Hamba yang terlalu sarat dengan sarang dosa dan maksiat, enak dibuai tidur malam. Tidak pula mahu menzahirkan rasa syukur pada ALLAH di atas nikmat yang telah DIA limpahkan, aku bermonolog di dalam hati.
Selesai solat tahajjud, aku mengerjakan solat hajat, diikuti solat taubat dan solat istikharah. Hanya pada DIA tempat selayak-layaknnya aku menyandarkan segalanya. Usai itu aku mencapai al-Quran yang aku letakkan di ruang tepi meja tulis. Mengalunkan ayat-ayat ALLAH dalam surah Ar-Rahman. Ayat terakhir selesai dibacakan. Aku menadah tangan merafakkan doa dan memohon ampun kepada Pencipta dunia. Jauh di sudut hati, aku memohon moga ibu dan ayah dapat menerimaku. Aku masih berteleku di sejadah yang aku hamparkan segala rasa cinta dan rindu aku pada DIA. Tasbih yang tersimpul di hujung katil aku gapai. Meratib dan berzikir.
Seusai itu, aku bangun. Menanggalkan telekung yang tersalut rapi di tubuhku. Sehelai kain putih yang akan aku bawa tatkala mengadap TUHAN kelak. Telekung pemberian ibu itu aku lipat, meletakkan di dalam loker almari. Aku mencapai telefon bimbitku. Terpapar tanda ada mesej yang masuk. Dari ibu, Puan Nadiah Binti Yaakob. Ayahku bernama Abdullah Bin Harun. Aku mempunyai seorang adik, perempuan sepertiku. Masih di bangku sekolah, berumur 17 tahun. Namanya Nur Nazira. Aku menekan punat telefon. Membelek seketika. Penuh berhati-hati aku membaca kandungan mesej yang di hantar oleh ibu.
“Assalamualaikum. Anak ibu, maaf andai selama ini ibu dan ayah tidak menghiraukanmu. Kami sedar khilaf kami mengabaikan dirimu, anakku. Seribu ampun ibu dan ayah mohon padamu. Kami akan membetulkan kesilapan kami. Syukur, kami dikurniakan seorang anak yang baik sepertimu. Kami malu dengan dirimu. Ibu terjumpa surat kakak di dalam almari di bilik kakak. Ibu ke rumah nenek untuk mengambil baju yang ibu tinggalkan di bilik kakak tempoh hari semasa ibu pulang ke kampung. Maaf kakak.”
Terasa ada getar di dada. Tanganku terketar-ketar memegang handphone. Butir-butir halus yang sedari tadi menahan untuk tidak mengalir, kini tanpa dipaksa menuruni laju di anak pipi. Aku menangis teresak-esak. Ya TUHAN, apa benarkah ini kata-kata dari seorang ibu yang telah melahirkan aku? Seorang ibu yang aku terlalu dahagakan peluk dan cium manjanya? Yang aku harap akan kasih sayangnya? Ya ALLAH. Aku bagaikan tidak percaya. Berkali-kali aku meneliti bait mesej itu.
Hujan di luar lebat mencurah-curah ke tanah. Selebat juga airmata yang menghiasi pipi ini. Aku ralit seketika dalam tangisan. Usai puas airmata menampilkan diri, akhirnya aku kembali tersedar. Beristighfar berkali-kali. Debu duka tadi segera aku usir jauh-jauh. Jam menunjukkan pukul 4.30 pagi. Aku meneruskan langkah menuju ke meja tulis. Menghidupkan laptop untuk meneliti nota-nota subjek multimedia. Mahu study seketika sementara menunggu azan subuh memanggil umat manusia menghadap TUHANnya. Di dalam hati, aku berdoa, moga terus-terus diberi kekuatan dalam mendepani hari yang terhidang sejuta cubaan!
Malam telah berlalu, cahaya fajar mulai menyinsing. Setelah selesai solat subuh berjemaah di surau tadi, aku mula bersiap-siap untuk ke kolej. Jam hampir pukul 8.00 pagi. Peperiksaan bakal bermula pada jam 8.30 pagi. Pagi ini aku akan berdepan dengan paper fiqh, manakala jam 2.00 petang nanti, paper multimedia bakal menyusul. Adibah dan Zulaikha masing-masing sudah keluar seawal jam 7.30 pagi. Kata mereka peperiksaan bermula jam 8.00 pagi. Sengaja keluar awal untuk study bersama rakan-rakan. Mira pula sedang leka menelaah bukunya. Peperiksaannya bermula petang ini. Jadi dia masih punya ruang yang banyak untuk mengulangkaji.
Aku menghadap cermin di dinding, membetulkan tudung yang sedikit senget. Ringkas berjubah berwarna gold, dipadankan dengan tudung dan purdah yang senada warnanya. Cukup sekadar sederhana, yang penting menutup aurat! Aku meneliti sejenak sisip diriku di cermin, lantas menitip doa, “Ya ALLAH sempurnakan akhlakku sepertimana Engkau sempurnakan kejadianku.” Ketika berhias di hadapan cermin, Rasulullah menganjurkan kita berdoa sebegitu. Menurut Riwayat Muslim dan Ahmad, Rasulullah ada bersabda, “ ALLAH tidak memandang rupa lahir kamu dan harta kekayaan kamu, tetapi ALLAH memandang hati dan amalan kamu.” Ini jelas membuktikan bahawa nilai akhlak jauh lebih penting dari rupa paras kita. Kekuatan juga segera di tiupkan. Aku pasti boleh!
“Dah cantik lah akak.” Tegur Mira kepadaku sambil tersenyum. Barangkali melihatkan aku leka di hadapan cermin.
Aku hanya tersenyum. “Akak pergi dulu. Assalamualaikum.” Mira menyambut salam dan tersenyum.
Sebelum keluar, sempat aku mencapai tasbih yang selalu aku bawa untuk jadi penemanku. Aku lilitkan di pergelangan tanganku, persis seperti gelang perhiasan wanita. Usai memberi salam, aku bergegas ke pintu, menyarung sepatu dan terus berlalu. Langkahan kaki dihayun dengan seribu semangat.
Setibanya aku di Dewan Abu Suffian, yang menjadi dewan utama peperiksaan bagi setiap pelajar, kelihatan sudah ramai pelajar yang membanjiri tempat itu. Dewan Abu Suffian terletak di bangunan Fakulti Akademi Islam, yang mempunyai 4 tingkat. Tersergam gagah dewan itu di tingkat 3. Aku ternampak kelibat Iklima yang sedang ralit membaca nota di tangannya. Segera aku menghampiri susuk tubuh milik gadis kacukan melayu-cina itu.
“Assalamualaikum.” Aku menegurnya.
“Hey, ahlan ya Najiha. Sungguh cantik enti hari ini.” Iklima tersengih.
“Kau ni dah kena sampuk apa? Berenti-enti pulak dengan aku. Tahu lah semangat nak jawab paper fiqh kan, tapi tak payah lah sampai dah tak betul macam ni.” Riak pelik menujah minda.
“Kau ni, aku nak gurau-gurau di pagi hari pun tak boleh. Stress lah. Risau ni. Kau dah habis study?” Iklima terkekeh ketawa.
Aku mula menjalin ukhwah dengannya sejak kali pertama aku menjejakkan kaki ke sini. Gadis manis ini berasal dari Johor. Sama sepertiku, bezanya Iklima tinggal di Kota Tinggi dan aku menetap di Muar.
“Alhamdulillah, dah. Ala, kau tak payah nak risau. Result kau kan selalu okey.” Aku menenangkan kegusarannya.
“Harap-haraplah. Kau pun apa kurangnya. Eh, jom!”
Kami mengatur langkah masuk ke dewan. Berpusu-pusu para pelajar meluru masuk dan mengambil tempat masing-masing. Aku memulakan langkah dengan kaki kanan sambil menuturkan bacaan bismillah. Usai kertas diagihkan, pengawas peperiksaan memberi sedikit arahan. Kemudian, peperiksaan segera dimulakan. Suasana mula sepi, masing-masing tekun menjawab soalan yang diberi.
Lima hari sudah berlalu. Medan perang peperiksaan akhir sudah selesai aku jalani. Cuti semester selama tiga bulan bakal bermula. Sudah ramai pelajar yang pulang ke kampung usai peperiksaan tamat pada petang jumaat semalam. Ibu ada menghubungiku semalam, katanya esok dia akan datang menjemputku di sini. Terasa bagaikan mimpi, tetapi itulah kenyataannya. Kini, hubunganku dan ibu bertambah baik. Mira, Adibah dan Zulaikha masing-masing sedang bersiap-siap. Kesemua mereka akan pulang ke kampung pada petang ini.
“Sedih lah pulak nak balik.” Mira bersuara.
“Aah kan, saya pun rasa sayu. Berat kaki nak pergi.”Zulaikha menambah. Adibah hanya diam membisu.
“Adik-adik, taknak lah macam ni. InsyaALLAH. Walaupun jarak memisahkan kita, tapi kita tetap bersama. Di sini.” Aku meletakkan tapak tangan di dadaku, sambil tersenyum.
Walaupun perkenalan kami begitu singkat, tetapi nilai kasih sayang dan ukhwah yang tertaut begitu bermakna dan erat. Indahnya ukhwah andai disertai iman. Aku juga turut merasakan hal yang sama. Perkenalan selama hampir 4 bulan ini teramat memberi makna buat diriku.
“Sahabat yang beriman itu ibarat mentari yang menyinar. Sahabat yang setia pula bagai pewangi yang mengharumkan. Sahabat sejati menjadi pendorong impian dan sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan ALLAH.”
Entah dari siapa kata-kata itu aku kutip. Ukhwah yang jika diniatkan kerana ALLAH, pasti sangat indah. Semoga ukhwah kami di redhai ILAHI, doaku di dalam hati.
“Haa, pernah dengar lagu Devotees? Tajuknya Sahabatku. Cari lagu tu. Itu lagu tema ukhwah kita.” Aku menyambung.
“Saya tahu kak! Kejap, saya nyanyi.” Pantas Adibah menjawab. Dia bingkas bangun. Mengambil botol air, memegang seolah-olah sebuah microphone. Lantas dia mula menyanyi.
Ku layarkan kerinduan di lautan memori..
Mengimbau kenangan indah yang menyentuh emosi..
Masih segar diingtan saat mesra berputik…
Hadirmu bawa sinaran cahaya inspirasi..
“Ok, sama-sama jom!” Aku menarik tangan Zulaikha dan Mira. Berganjak melangkah ke arah Adibah. Sambil memeluk erat bahu masing-masing. Kami bernyanyi bersama-sama.
Sahabat, Kau sesungguhnya..
Temanku, Di kala suka lara..
Tika ku buntu diselubungi sendu..
Kau tiupkan ketabahan untuk ku ukir senyuman..
Bagikan embun hilang di terbit fajar..
Kau pergi jauh mengejar cinta menggapai redha Yang Esa..
“Jap akak. Semput saya!” Zulaikha mengadu. Tawa kami bersatu. Seketika menyepi, kami menyambung semula menyanyikan lagu itu.
Duhai sahabat dengarkanlah bicara hatiku ini..
Meskipun jarak memisahkan namun tiada noktah kasih..
Biarlah waktu menentukan nilai ukhwah yang terjalin..
Teruskan perjuangan hingga ke titisan darah terakhir..
Dan aku masih disini..
Terus menanti saat yang manis..
Akan berulang kembali..
Kami leka menyanyi. Masing-masing ralit terbuai dek angin petang. Suara kami berpadu dalam satu hati yang hanya berpaksikan cinta pada ILAHI. Dalam melangkah menghadapi pentas pengembaraan ini, adakalanya langkah kaki tersadung, lemah tiada daya untuk bangun semula. Hati mulai hancur, semangat kian gugur, jiwa terasa mahu berundur.
Dalam tribulasi sebuah episod kehidupan, ada yang datang tanpa diundang, ada yang terlukut di tepi persimpangan, ada yang pergi dengan sebuah harapan, ada yang berjuang demi segenggam impian. Begitu besar nilai seorang yang bernama sahabat dalam hidup aku. Biarpun mereka hanyalah perhiasan yang ALLAH indahkan untuk memudahkan perjalananku, namun tiada yang lebih indah dari ikatan persahabatan yang ikhlas kerana ALLAH semata. Kita boleh mencari ramai kawan, tetapi untuk mendapat sahabat yang baik bukanlah sesuatu yang mudah.
Senja berlalu menutup tirai siang. Kini, malam menampilkan diri, menemani sang hati yang sentiasa takutkan azab ILAHI. Malam ini nampaknya aku hanya keseorangan di kamar. Tiba-tiba aku teringat Nusaibah. Sepanjang minggu peperiksaan aku tidak mendengar khabar dari Nusaibah. Sibuk barangkali. Sudah pulangkah dia, gesit hatiku. Aku mencapai handphone di birai katil, mencari nama Nusaibah, lalu butang call ditekan.
“Assalamualaikum.” Terdengar suaranya menutur salam.
“Waalaikumussalam. Nusaibah, sihat? Akak Jiha ni. Awak dah balik?”
“Belum lagi akak. Saya dekat bilik, sorang je. Saya sihat. Akak?”
“Sihat jugak dik. Sorang? Eh, kebetulan. Akak pun sorang. Meh lah datang bilik akak. Kita tidur sama-sama.” Pelawa aku padanya.
“Haa, boleh kak. Lagipun saya ada hal nak bincang dengan akak.” Nusaibah segera memberi salam dan mematikan talian.
Hampir 15minit menunggu, akhirnya berbunyi ketukan di pintu. Aku segera memulas tombol pintu, tersembul wajah Nusaibah sedang tersenyum. Ditangannya ada sebuah bungkusan, seperti kotak hadiah.
“Assalamualaikum akak!”
“Waalaikumussalam. Masuklah. Awak dah makan ke?”
“Dah. Akak? Wah! Dah siap barang berkemas. Semangat nak balik ek?” Nusaibah mengusikku.
“Akak belum makan lagi. Tengoklah kejap lagi. Eh, mesti lah. Rindu kampung!”
“Akak, orang yang selalu azan di masjid tu, yang selalu jadi imam kat masjid tu, yang akak kagum dengan suaranya yang merdu tu, titipkan salam buat akak. Nah! Ni untuk akak.” Nusaibah ketawa sambil menghulurkan kotak hadiah yang rapi di balut kertas berwarna biru muda.
“Err, ni mesti kerja Adibah kan? Cerita kat awak dalam diam.” Aku mengerutkan dahi. Malu sebenarnya pada Nusaibah.
Nusaibah ketawa lagi. “Akak ni kelakar lah. Ala kak, biasa lah kitorang. Bukak lah.”
Aku membuka balutan di kotak itu penuh berhati-hati. Terkandung senashkah tafsir al-Quran. Subhanallah! Ada nota kecil yang terselit- Al-Quran, The Love Letter From ALLAH.
“Hadiah sempena apa ni Nusaibah?”
“Bukan dari saya akak. Dari orang lain. Tapi sebelum tu saya nak tanya, akak dah buat keputusan ke belum pasal kerja tu?”
“Erm, akak setuju. Tapi akak nak kena minta izin ibu dan nenek akak. Nanti akak balik kampung tanyakan dulu, kemudian akak bagitahu Nusaibah. Boleh?”
“Boleh akak. Baguslah macam tu. Akak, saya dah lama nak tanya soalan ni pada akak.”
“Tanya apa Nusaibah?”Soal aku kehairanan.
“Akak dah bertunang? Cincin di jari manis akak tu ada makna ye?”
“Err, soalan cepu mas ni. Susah nak jawab. Sukar lagi dari soalan exam.” Aku tersenyum.
“Akak!” Nusaibah mencebik.
“Ye, akak dah bertunang.”
Melopong mata Nusaibah. “Dengan siapa? Pandai akak rahsiakan. Diam-diam berisi ek?”
“Nak tahu ke? Erm, dengan… dengan kematian.”
“Akak! Betul-betul lah.”Marah Nusaibah.
“Belum lagi lah. Cincin ni ibu akak yang hadiahkan. Hati akak ni milik ALLAH je Nusaibah. Cinta dan kasih akak belum cukup untuk ALLAH, inikan pulak nak melamar cinta manusia. CintaNYA cinta utama.” Aku sedaya-upaya mahu menjaga hatiku dari terlalu memikirkan cinta dunia. Biarlah masa yang menentukannya.
“Bagusnya akak.”
“Nusaibah, akak pun macam awak dan sahabat-sahabat yang lain jugak. Masih dalam pendakian untuk menjadi hamba yang terbaik buatNYA.”
“Saya rasa sangat bersyukur dipertemukan dengan akak.” Nusaibah menggenggam jemariku. “Baiklah, saya berterus-terang dengan akak. Al-Quran ni hadiah dari abang Hadi. Tanda lamaran dia pada akak.” Sambung Nusaibah.
Aku kaget seketika. “Nusaibah, apa semua ni? Jangan bergurau dengan akak.”
“Akak, saya serius ni. Abang Hadi tu dah lama berkenan dengan akak. Tapi abang Hadi tak memaksa akak. Akak istikharah lah dulu. Abang Hadi cakap dia nak akak terima dia atas dasar pilihan ALLAH, bukan dari hati yang bersalut nafsu.”Terang Nusaibah.
“Nusaibah, akak faham tu. Tapi..” Aku masih terkejut.
“Akak.. Istikharah dulu.” Nusaibah tersenyum sambil memegang bahuku.
Aku masih diam membisu. Ya ALLAH, apakah ini suatu hadiah dariMU? Atau dugaan dariMU? Beriku petunjukMU TUHAN!
“Saya nak tidur dulu lah. Mengantuk. Akak fikir lah ye. Selamat malam akak.” Nusaibah berlalu ke katil tempat Mira tidur, melabuhkan pembaringannya. Akhirnya dia terlelap.
Aku masih membelek-belek Al-Quran pemberian Hadi. Siapakah lelaki ini? Tiba-tiba datang mahu menghamparkan seuntai kasih? Ya ALLAH. Wajah lelaki berusia 24 tahun itu segera mengapung di lensa mata. Walaupun seorang yang agak pendiam dan merendah diri, namun sikapnya yang lantang berbicara dan tegas dalam melakukan sesuatu perkara itu cukup untuk membuatkan dia dikenali.
Nusaibah pernah memberitahu, mereka berasal dari Kedah, tetapi menetap di Gombak. Setelah kematian bapanya, mereka hanya tinggal bertiga, dan umminya mengusahakan sebuah butik pakaian muslimah. Walaupun datang dari keluarga yang sederhana, namun keluarga mereka sangat di hormati. Ini kerana arwah bapanya seorang imam di masjid tempat mereka menetap. Tidak hairanlah Hadi menjadi imam di Masjid Al-Falah. Bakal graduan dalam bidang syariah dan undang-undang.
Bunyi telefon membunuh imbauanku. Tertera nama ibu. Aku lekas menjawab panggilan ibu.
“Assalamualaikum bu.”
“Waalaikumussalam. Kakak tak tidur lagi?” Lembut ibu bertanya.
“Belum bu. Kejap lagi kot. Ibu buat apa?”
“Ibu baru lepas lipat baju. Adik Zira kamu dah tidur. Ayah pun dah tidur. Esok nak bangun awal pergi jemput kakak. Nenek dengan atuk pun ikut sekali esok. Dah nyenyak tidur dorang.”
“Yeke ibu? Wah! Seronoknya. Semoga selamat sampai kat sini ye bu.”
“Anak ibu ok tak? Ada apa-apa nak kongsi dengan ibu?”
Akhir-akhir ini aku perasan, ibu begitu prihatin terhadapku. Hanya kerana sepucuk surat itu, dengan kuasa ALLAH, telah merubah segala-galanya. Ibu dan ayah kini sangat mengambil berat tentang diriku. Nenek juga ada memberitahuku, ibu menyesal dengan perbuatannya selama ini padaku. Aku pernah menulis sepotong warkah ketika aku masih di bangku sekolah. Surat itu aku simpan rapi dalam almari di kamarku.
Buat Ibu dan Ayah yang Jiha sayangi…
Surat ini Jiha tulis saat Jiha terlalu sedih dirundung sepi tatkala memikirkan nasib kehidupan Jiha..
Ibu, Ayah..
Jiha ada salahkah pada Ibu dan Ayah?
Mengapa Jiha diperlakukan begini?
Jiha ingin seorang Ibu, seorang Ayah yang kasihkan Jiha..
Jiha rindu ciuman Ibu, pelukan Ibu..
Jiha rindu perhatian dari Ayah..
Jiha terlalu mendamba kasih sayang dari insan yang Jiha panggil Ibu, Ayah..
Ibu dan Ayah tak sayangkan Jiha?
Ibu, Ayah..
Jiha mohon ampun andai lahirnya Jiha di dunia ini..
Membuatkan Ibu dan Ayah menjadi susah..
Ketahuilah Ibu, Ayah…
Jiha tetap sayang Ibu dan Ayah biarpun Ibu dan Ayah tak pernah sayangkan Jiha..
Jiha tetap mendoakan moga ALLAH menjaga Ibu dan Ayah dengan baik..
Dari anakmu, Najiha.
“Erm, bu. Jiha ada masalah nak kongsi dengan ibu. Jiha ingat nanti nak kerja disini. Jiha dah dapat kerja, di butik. Nak minta keizinan ibu dan nenek lah.”
“Ohh, boleh. Tempat tinggal?”
“Nanti Jiha tinggal dengan kawan.”
“Eloklah macam tu. Ibu tak kisah. Yang penting anak ibu selamat.”
“Bu, ada lagi satu. Jiha.. Jiha dilamar bu. Macam mana?”
“Dilamar? Alhamdulillah. Baguslah.”
“Tapi bu.. Entahlah. Jiha tak dapat nak fikir apa-apa. Rasa macam tak bersedia. Lagipun siapalah Jiha ni bu. Ramai lagi yang cantik, yang hebat. Jiha tak setanding dengan dia bu.” Aku melepaskan kegusaran yang tersemat di jiwa.
“Kakak minta petunjuk dari ALLAH ya nak. Tapi kalau kakak tanya ibu, ibu restu. Mungkin dia memang jodoh kakak. Siapa tahu kan?”
“Erm, insyaALLAH bu. Terima kasih ibu.” Aku mengukir senyuman. Terasa bagai suatu beban hilang tatkala menceritakan semuanya pada ibu.
“Oklah, kakak pergi tidur. Esok kita jumpa. Assalamualaikum.”
Usai bertukar salam, talian dimatikan. Aku meraup wajahku. Beristighfar di dalam hati. Ya ALLAH, berikan aku pilihan yang terbaik!
Kala cinta itu terbit, Hati yang dirundung sepi, Kini terisi sebuah uncang kasih.
Kala cinta itu mula bersemi, Keinginan di hati inginkan dia menjadi pendamping dunia yang abadi.
Tiba-tiba bait indah itu terlakar di bibir. Jam menghampiri pukul 12.00 tengah malam. Aku ingin merehatkan diri seketika. Awal pagi nanti ingin bangun untuk berqiamullai. Semoga angin yang bertiup, menghembuskan getaran kebahagiaan kepadaku.
Kelibat pelajar-pelajar yang menghuni di mahallah kelihatan semakin berkurangan. Aku menapak mengatur langkah untuk tunggu di meja makan kafe di bawah mahallah. Biasanya kafe ini akan di tutup menjelangnya cuti semester. Jam menunjukkan pukul 11.00 pagi, kata ayah semasa menelefon tadi, mereka sudah berada berdekatan kolej. Nusaibah bangun dan berpindah ke biliknya seawal subuh tadi. Katanya ingin mengemaskan barang-barang. Aku merungkaikan tasbih yang aku lilitkan di pergelangan tanganku. Sementara menunggu keluargaku sampai, elok juga aku isi masa yang terluang ini dengan meratib dan berzikir.
Tak lama kemudian, kelibat kereta ayah sampai. Terpacul susuk tubuh satu-persatu keluargaku keluar dari perut kereta. Aku mendapatkan mereka. Kepiluan sesak menyelubungi jiwa. Rindu di hati membusung pada mereka. Aku bersalaman dan berpelukan dengan ayah dan ibu. Usai itu aku beralih arah bersalaman dengan nenek dan atuk, diikuti memeluk erat juga adikku, Nazira.
“Sihat?” Tanya nenek.
“Sihat nek. Nenek dan atuk sihat tak?”
“Sihat. Kalau tak sihat, takde sampai sini.” Atuk tersenyum.
“Mari ayah angkat barang.” Ayah mencapai beg yang terisi baju dan kotak yang aku isi dengan buku-buku.
“Akak Jiha!”
Ada suara yang memanggilku. Aku memandang sekilas. Kelibat Nusaibah bersama Hadi beriringian menuju ke arah kami. Di belakang mereka ada seorang wanita di awal usia lewat 40-an. Tampak manis berbaju kurung dan bertudung labuh berwarna hijau. Getar di dada semakin laju meluncur.
“Assalamualaikum.” Wanita tadi memberi salam lalu menghulur tangan bersalaman.
“Siapa ni Jiha?”Ibu mula menyoal.
“Err, ni Nusaibah bu. Ahli usrah Jiha.” Aku memegang bahu Nusaibah.
“Saya ummi Nusaibah. Ini anak saya, Hadi.” Puan Suhaila memperkenalkan Hadi kepada keluargaku.
“Saya Nadiah, ini mak saya, Fatimah. Ini pulak ayah saya, Zaid dan ini suami saya, Abdullah. Ini anak bongsu saya, Nazira.” Satu-persatu ibu memperkenalkan.
“Dah terlanjur berjumpa di sini, eloklah kita berbincang. Saya ada hajat besar nak sampaikan.” Puan Suhaila tersenyum. Aku hanya menunduk malu.
“Boleh. Eh, jomlah kita duduk dulu.” Ayah mempelawa mereka untuk duduk. Tiada riak terkejut yang terpamer di wajah ayah. Barangkali ibu sudah menceritakannya.
Hadi hanya diam. Wajahnya juga ada terhias sedikit gugup.
“Pendekkan cerita, anak saya, Hadi ni nak melamar Najiha. Nak jadikan Najiha sebagai isterinya.” Puan Suhaila tertib menyusun kata.
“Kakak dah ada keputusan?” Tiba-tiba ayah mengajukan soalan kepadaku.
“Err.. Jiha ikut keputusan ibu dan ayah je. Kalau ibu dan ayah setuju, atuk nenek pun setuju, Jiha setuju.” Aku memberanikan diri menjawab. Pandangan aku tundukkan. Aku yakin pilihan ibu dan ayah lebih berkat. Jadi aku menyerahkan keputusan akhir di tangan mereka.
“Kalau begitu bagaimana Encik Abdullah?” Puan Suhaila kembali bertanya.
“Keputusan di pihak kami setuju. InsyaALLAH, saya yakin dengan anak Puan untuk jaga anak saya.” Ayah menjawab.
“Alhamdulillah, syukur. Kalau begitu kami akan hantarkan wakil rombongan meminang.” Ada hilai senyum di bibir Puan Suhaila.
“Kalau menurut saya, tak perlukan rombongan meminang pun tak apa. Perkara baik, tak perlu kita tangguh lama-lama. Kita nikahkan saja mereka berdua.” Atuk menyuarakan pendapat.
“Betul juga cakap ayah tu.” Ayah mengangguk tanda setuju dengan pendapat atuk. “Puan bagaimana?”
“Kalau dah begitu yang diinginkan, pihak saya setuju. Bila nak dilangsungkan?”
“InsyaALLAH lagi seminggu. Itupun kalau pihak puan tak keberatan lah.” Ayah mengukir senyum.
“InsyaALLAH, boleh. Alhamdulillah.” Puan Suhaila memandang Hadi. Nusaibah tersenyum girang.
Selesai perbincangan, mereka meminta diri. Kami pula bertolak untuk pulang ke bumi Johor. Rindu menggamit di hati. Namun d iminda galak memikirkan aku bakal menjadi isteri orang. Secepat itukah? Aku menyoal sendirian. Tapi bukankah aku sudah menyerahkan segalanya pada keluargaku? Baik bagi mereka, baik juga bagiku. Ya Tuhan, moga Engkau merestui pilihanku ini!
Suasana di Kampung Parit Lapis tidak berubah seperti dulu. Hampir dua bulan aku tidak pulang ke rumah ibu. Bulan lalu aku hanya pulang bercuti di rumah nenek yang terletak di Johor Bahru. Aku segera menuju ke bilik setibanya kami di Parit Jawa, Muar, Johor pada jam 6.00 petang. Niat di hati mahu merehatkan diri seketika. Penat masih berbaki. Aku merebahkan tubuh di birai katil dan akhirnya aku terlena.
“Kakak, bangun.” Terasa badanku digerakkan. Ada suara yang seakan memanggilku.
Aku membuka kelopak mata. Wajah Nazira, adikku samar-samar kelihatan. “Ye. Dah pukul berapa dik?”
“Pukul 7.30 malam kak.”
“Ya ALLAH. Yeke? Dah maghrib. Thanks kejutkan akak.” Aku bingkas bangun sambil tersenyum.
Most welcome. Ada orang tu dah nak kahwin.” Nazira mula menyakat.
“Hey, dah mula la tu. Dah solat ke belum ni?”Aku menahan malu.
“Dah. Akak je belum. Pergi la mandi dulu. Nanti kita bincang pasal kahwin. Dah tak lama.”Nazira masih tidak puas mengusik. Dia terkekeh ketawa.
“Budak nakal ni, tak habis-habis!”Aku mencubit pipinya. Akhirnya aku juga turut ketawa.
Usai aku solat maghrib dan membaca al-Quran pemberian Hadi, aku segera mengatur langkah keluar dari kamar. Ibu dan yang lain sedang menungguku di meja makan.
“Hari ni ibu masak lauk kesukaan kakak. Tomyam!” Nazira bersuara.
“Yeke? Sedapnya. Terima kasih bu.” Aku memeluk bahu ibu.
Selesai membaca doa, kami menjamu selera. Setelah perut diisikan, kami mengalih tempat duduk ke ruang tamu.
“Najiha ok dengan keputusan ayah?”Tanya ayah.
“InsyaALLAH, ok ayah.”
“Majlisnya lagi seminggu. Kita buat akad nikah di rumah ni. Majlis makan-makan nanti kita fikirkan. Untuk majlis akad nikah, kita buat kecil-kecilan je. Ayah ingat kita jemput saudara-mara dan jiran-jiran berdekatan.”
“Saya setuju je bang. Mak ayah macam mana?”Sampuk ibu. Atuk dan nenek hanya menganguk tanda mengiyakan.
“Alhamdulillah, baguslah macam tu.”Ayah nampak begitu teruja ingin menerima bakal menantunya.
Sejenak menghabiskan masa menonton tv, aku meminta diri untuk berlalu ke kamar. Mata ini sudah tidak mampu membukanya lagi. Sebelum tidur aku menunaikan dulu solat isya’. Usai itu aku terus menapakkan diri di atas katil. Malam pun berlabuh menutup tirainya.
Hari yang ditunggu telah pun tiba. Semuanya berjalan lancar seperti yang dirancangkan. Aku dan Hadi dinikahkan oleh ayah di rumahku. Tepat jam 2.00 petang, aku sah menjadi isteri kepada Muhammad Syafiq Hadi Bin Ayub bersaksikan ALLAH dan saudara-maraku. Selesai majlis akad nikah, tetamu dihidangkan dengan jamuan makanan. Hadi diiringi oleh ibu dan adiknya, serta diikuti saudara-maranya. Ringkas berbaju melayu kain satin berwarna pink lembut, terserlah ketampanan Hadi. Aku hanya mengenakan sepasang jubah yang dihiasi butiran manik hadiah daripada ibu., sedondon juga warnanya dengan Hadi.
“Alhamdulillah.”Hanya itu kalimat yang terluncur dari bibirku. Aku merangkul kemas ibu dan nenek. Sebak di dada kian membusung, namun aku tahan.
Tamam majlis itu berakhir dan semua orang bersurai, aku segera melangkah masuk ke kamar. Keluarga mertuaku juga sudah pulang selepas maghrib tadi. Kelibat Hadi masih kelihatan di ruang tamu. Ralit sungguh dia berbual bersama ayah dan atuk. Masih tinggal beberapa orang saudaraku yang menolong ibu di dapur.
Belum sampai 5 minit aku di kamar, bunyi ketukan di pintu mematikan langkahku untuk menanggalkan purdah dan tudung. Aku berlalu ke pintu dan memulas tombolnya. Wajah Hadi terpacul. Aku kaget, terasa malu tiba-tiba.
“Encik Hadi, masuklah.”
Hadi masuk ke kamar. Dia tersenyum. “Encik Hadi? Ustazah Najiha, saya ni dah jadi suami awak tahu.”
“Err, maaf. Abang..” Aku menutur perlahan.
“Haa, boleh pun.” Dia ketawa. Ingin mengurangkan malu aku barangkali.
“Abang nak air? Jiha pergi buatkan.”
“Eh, abang dah kenyang lah.” Hadi memegang perutnya.
Hadi duduk di birai katil. Dia meneliti setiap ruang di kamar milik aku.
“Pink semuanya.” Dia tersenyum.
“Gelakkan Jiha ye abang? Biarlah pink pun. Cantik kan?”
“Cantik, lembut, indah, tenang. Macam isteri abang.” Hadi mengenyitkan matanya.
Aku mengalihkan pandangan. Aku duduk di meja solek menghadap cermin. Ingin menanggalkan tudung dan purdah. Mahkota perhiasan di atas kepala masih terselit rapi. Aku cuba menarik berkali-kali, tetapi posisinya masih belum berganjak.
“Abang, tolong.” Aku meminta Hadi menanggalkannya. Dia bingkas menghampiriku.
“Ok, siap sayang.” Hadi meletakkan barang perhiasan itu di atas meja. “Cantiknya mata isteri abang, bulat!”
“Abang, mata kita semua kan bulat. Mana ada bentuk tiga segi ke, empat segi ke.” Laju aku menjawab.
“Nakal isteri abang ni.” Hadi mencuit hidungku. Dia berlalu ke katil semula.
Aku membuka pin purdah, lalu menanggalkannya. “Abang, Jiha nak tanya boleh?” Aku beralih menghadap Hadi.
Hadi terdiam. Matanya berhenti berkelip. Dia memandang tepat ke arahku.
“Subhanallah. Cantiknya.”
“Abang!”
“Ye sayang, abang dengar ni. Abang tak pernah tengok Jiha tanggalkan purdah. Cantik sangat. Alhamdulillah.” Hadi tersenyum bahagia.
“Abang pun apa kurangnya. Hensem, suara…” Belum sempat aku menyambung Hadi memintas.
“Suara merdu. Sampai orang tu tercari-cari siapa gerangannya yang selalu azan kat masjid kolej kita tu.”Hadi terkekeh ketawa.
“Abang ni. Usik Jiha pulak. Merajuk lah!”Aku berpura-pura merajuk.
“Ala, cik intan payung. Janganlah merajuk. Abang gurau je lah.” Hadi segera menghampiriku.
“Kalau taknak Jiha merajuk, abang kena tunaikan permintaan Jiha.” Aku merengek manja dihadapannya.
“Apa sayang?” Hadi menggengam jemariku. Dia lantas duduk di lantai.
“Nanti kita pergi solat dekat Masjid Al-Falah ek?”
Hadi tersenyum. “Boleh lah. Sayang nak tanya apa tadi?”
“Erm, kenapa abang pilih Jiha?”
“ALLAH. Sebab Jiha adalah kiriman dari ALLAH untuk abang. Abang istikharah dan ALLAH hadirkan wajah Jiha berkali-kali.”
Aku tersenyum. Terharu mendengarkan jawapan darinya. Ya ALLAH, terasa dedaunan bahagia mulai mengintai ruang hati. Terima kasih di atas nikmat bahagia ini ya ALLAH!
“Sayang nak tahu? Sayanglah bidadari dunia yang paling cantik dan solehah ALLAH kirimkan untuk abang, dan abang bahagia dengan kehadiran sayang.” Hadi menyambung.
“Jiha pun sama abang. Jiha harap kita dapat membina sebuah syurga dunia yang indah dan sakinah.”
“InsyaALLAH sayang. Hmm, minggu depan kita akan bertolak ke Dubai.” Hadi mengukir senyuman.
“Dubai?” Soalku pada Hadi dengan nada riang.
“Ye sayang. Dubai. Jiha suka tak?”Hadi merenungku.
“Mestilah suka abang. Sebenarnya selain dari Makkah dan Madinah, Dubai lah tempat impian Jiha nak pergi abang. Pelik, macam tahu-tahu pulak abang ni kan?” Aku mencuit hidungnya.
“Ini hadiah abang untuk Jiha. Bulan depan kita pergi Makkah pulak, tunaikan umrah. Hadiah abang untuk Jiha lagi.” Hadi bingkas bangun, menarik lenganku dan berlalu ke birai katil.“Abang nak baring atas peha Jiha boleh?”Sambung Hadi.
“Err, boleh.”Gugup seketika. Aku lekas duduk di katil yang masih terhias cantik. Hanya berlampirkan cadar yang berwarna putih, ditambah beberapa padanan jambangan bunga ros putih dan pink yang mengindahkan dan di hiasi ringkas dengan sedikit taburan kelopak bunga ros merah di atas tilam. Lantas Hadi merebahkan kepalanya rapat ke atas pehaku.
“Syukran sayang.” Hadi mengalihkan posisinya memandang ke arahku.
“Abang, kenapa banyak sangat hadiah abang untuk Jiha? Terharu Jiha. Rasa nak menangis pun ada.” Sebak di dada kembali menjengah.
“Sayang, Jiha adalah permata hati abang. Bidadari dunia yang mengindahkan hidup abang.” Hadi menggenggam erat tanganku.
“Abang seolah-olah membuatkan segala impian Jiha tercapai. Semua tu memang impian Jiha bang. Nak tunai umrah, pergi Dubai bercuti. Abang..” Airmata yang sedaya ditahan untuk tidak tumpah, akhirnya meluncur laju.
“Sayang, jangan lah menangis. Impian Jiha, impian abang jugak. Sekarang segala pahit manis hidup kita harung sama-sama. Sakit Jiha, sakit abang jugak. ALLAH murahkan rezeki abang, dan DIA mudahkan jalan untuk kita.” Hadi menyeka airmataku.
“Terima kasih abang. Abang adalah anugerah terindah buat Jiha. Sinar kebahagiaan Jiha. Jiha tak tahu nak cakap apa.” Tangisan masih berbaki.
“Jiha, ALLAH itu Maha mengetahui hati hamba-hambaNYA. Alhamdulillah, sesiapa yang sabar dengan ujian yang diberikan, insyaALLAH dengan izinNYA, DIA menghadiahkan sesuatu yang indah buat kita.”
Aku cuba mengukir senyuman.
“Sesudah kelam senja, pasti akan ada pelangi yang indah kan muncul tiba. Bukan ke Jiha selalu tulis kat blog macam tu?”Tangannya lantas mencubit pipiku.
Aku mengaduh kesakitan.”Abang baca blog Jiha jugak ke? Ala, malunya.” Aku meletakkan tangan ke wajahku.
Hadi lekas menarik tanganku. “Malu pulak dia. Orang tu ramai peminat. Dah lah cantik, pandai menulis pulak tu. Habis lah abang lepas ni. Kena bersaing.”
“Mengada-ngada abang ni. Jiha biasa je lah abang. Ramai lagi yang hebat-hebat.”
“Di hati abang ni, Nur Najiha je yang hebat!”
“Ha! Sebut pasal ramai peminat, abang tu lagi ramai peminat. Kan? Siapa tak kenal dengan Muhammad Syafiq Hadi!”Aku ketawa.
“Kalau minat sebab nak kongsi ilmu ALLAH, abang tak kisah.” Hadi ketawa sinis.
“Amboi! Ye lah, ayat orang famous.”
“Jiha pun famous jugak. Fair kan?”
Aku menampar manja lengannya. “Abang!”
Hadi ketawa.“Sayang, esok nak pergi mana? Abang bawakkan.”
“Betul ni abang? Erm, kalau abang tak keberatan. Kita pergi pantai, boleh? Jiha nak tengok matahari terbenam. Lepas tu masa malam, kita tengok bulan dan bintang dekat langit. Wah! Mesti cantik dan sangat indah. Kan abang?”
“Pantai? Boleh, takde masalah. Jiha suka tengok langit?”
“Aah abang. Sebab kalau Jiha ada masalah. Jiha selalu tengok langit. Pandang bulan, bintang. Cantik! Yang paling penting Jiha rasa tenang.”
“Abang kan dah ada sekarang. Pandang abang je dah lah lepas ni. Mesti lagi tenang.” Usik Hadi kepadaku.
“Err, nanti Jiha pertimbangkan.” Aku ketawa. Hadi juga turut ketawa.
Hadi bingkas bangun dari pembaringan lalu mencapai telefon bimbitnya yang terletak di meja solek. “Sayang, cuba dengar ni.” Hulur Hadi kepadaku.
Handphone tadi lantas bertukar tangan. Aku menekan butang play. Kedengaran bait-bait indah dilagukan senada dengan iringan muzik yang mengasyikkan. Aku memandang Hadi yang tersenyum. Air mata gugur lagi, terasa begitu dihargai. Aku terus menghayati lagu yang di nyanyikan oleh Hadi. Lagu Bidadari nyanyian asal Munif Ahmad terus menghuni ruang kamar yang sepi.
Bidadari, bidadari..
Temanilah resahku..
Bidadari, bidadari..
Tenangkanlah jiwaku..
Sumpah setia, hidup mati selamanya..
Kerna kau isteriku, isteriku tercinta..
Pelengkap rusuk diriku..
Bidadari, bidadari..
Jadilah pendampingku..
Bidadari, bidadari..
Jadilah sang setia..
Kerna cinta, cinta suci..
Buktinya tidak pernah sepi..
Sepi daripada, cubaan yang tak terduga..
Kau umpama bintang utara..
Penunjuk jalan yang terang..
Kau beri harapan,
Saat ku jatuh bangun semula..
Dan berikan sakti cintamu..
Penawar racun berbisa..
Dan ikatan kita,
Cinta abadi hanya di syurga..
Lirik terakhir selesai diungkapkan. Aku memegang erat tangan Hadi yang duduk bersebelahanku di birai katil.
“Abang, terima kasih.” Tuturku dalam senyuman.
“Sama-sama Jiha sayang.”
“Sedap suara abang. Boleh buat album lah lepas ni. Jiha suka dengan orang yang ALLAH beri kelebihan dalam seni. Tak kira lah seni suara, seni lukis dan segala macam seni lah. Semuanya sangat kreatif. Sebab pada Jiha orang yang berbakat dalam seni ni, tak ternilai kelebihan mereka. Ianya merupakan satu anugerah dari ALLAH yang sangat bermakna.”
“Alhamdulillah. Betul cakap Jiha tu. Tapi cukuplah abang nyanyi untuk Jiha. Sayang, abang dah mengantuklah. Jom tidur.” Terukir seulas senyuman di bibirnya.
Setelah usai menanggalkan tudung, lampu segera dimatikan. Dan malam terus larut bersama kelam dunia. Dalam hidup ini kita selalu diuji, namun ALLAH tak lupa untuk menyediakan kebahagiaan buat kita. Bagaikan sebuah pelangi, hadirnya sekali-sekala. Malah kelibatnya juga tak dapat kita duga, begitulah diibaratkan seperti bahagia. Kita tidak tahu bila ALLAH menentukan masanya, namun sentiasalah bersedia kerana bahagia itu milik kita semua. Kadang-kadang dalam hidup ini tidak semua benda kita boleh miliki. Apa yang kita rancangkan terkadang tidak sama dengan apa yang kita akan dapat. Namun ketahuilah, ALLAH lebih Maha Mengetahui akan hati hamba-hambaNYA.
Bayu malam dingin melilit ke wajah, bulan dan bintang terukir indah di dada langit, dalam hati Nur Najiha Binti Abdullah, dia berdoa, semoga cinta yang dibinanya bersama Muhammad Syafiq Hadi Bin Ayub, kan bisa membuahkan rasa cinta juga kepada ALLAH, lantas bisa melamar gerbang syurgaNYA. Getaran tangisan yang dirasainya dulu, kini terganti sepalit haruman bahagia.
-Tamat-

No comments:

Post a Comment