Wednesday, February 22, 2012

usah terlalu memilih

BARU-BARU ini saya bertemu dengan Ewan, seorang petugas kedai farmasi di sebuah gedung membeli-belah. Oleh kerana perawakannya yang tertib dan melayani saya dengan baik sebagai pelanggannya, saya tertarik untuk mengetahui latar belakangnya.
Ewan sebenarnya adalah mahasiswa jurusan undang-undang UIA. Beliau bekerja secara sambilan pada cuti semesternya. Menurutnya, sejak di zaman persekolahan lagi, dia akan membuat kerja-kerja sambilan pada waktu cuti sekolah dan kampus. Dia pernah bertugas sebagai promoter di kedai kasut, kedai buku, melipat baju di syarikat membuat pakaian dan juga bertugas di gerai cendawan goreng, pasar tani.
Pada kunjungan saya yang berikutnya, saya dapati Ewan sudah pun menjaga kaunter bayaran. Ia menandakan, Ewan sudah pun mendapat kepercayaan taukenya. Saya berseloroh dengan mengatakan yang dia pun boleh jadi tauke kedai farmasi pada satu hari nanti. Dengan itu, dia seharusnya menyambung belajar dengan mengambil bidang perniagaan di peringkat sarjana.
Sambil tersenyum gembira, Ewan memberi jawapan yang mengkagetkan saya. Katanya, dia memang bercadang untuk mengambil kursus perniagaan di peringkat sarjana kelak. Lalu dia menyuarakan yang dia sebenarnya memohon kursus senibina tetapi ditawarkan jurusan undang-undang. Dia tidak teragak-agak untuk mengikuti kursus itu kerana ingin menimba ilmu. Tetapi, penglibatannya sebagai promoter di pelbagai perniagaan pada cuti sekolah dan semester membuatkan dia berasakan rezeki dan kerjayanya ada di bidang perniagaan.
Saya kagum dengan semangat dan pemikiran anak muda ini. Dia tidak menghadkan dirinya dalam kepompong bidang yang diminati. Sebaliknya dia cuba belajar bidang yang dia tidak sukai tanpa menoleh ke belakang lagi. Saya doakan Ewan akan berjaya dalam bidang perniagaan nanti. Pengetahuannya dalam bidang undang-undang akan banyak membantunya dalam perniagaan kelak.
Pada hari ini, mereka yang memohon untuk memasuki universiti tidak semestinya dapat belajar di universiti yang diingini, atau jurusan yang diminati. Walaupun ada yang dapat menerima kenyataan yang mereka tidak dapat apa yang dipohon, ramai juga yang hilang minat untuk belajar di jurusan yang bukan menjadi pilihan.
Sikap meletakkan hanya satu cita-cita hingga tidak boleh langsung meneroka bidang yang bukan selari dengan cita-cita akan menjadikan seseorang itu jumud pemikiran. Sikap ini akan melarat hingga tamat belajar. Kita dapati ramai sekali siswazah menjadi penganggur bukan kerana tiadanya pekerjaan tetapi kerana memilih kerja.
Saya pernah meninjau ke sebuah program Azam Kerja 1Malaysia di pinggir kota baru-baru ini. Tapak pameran itu terletak di tengah-tengah kawasan tidak kurang sepuluh rumah pangsa yang padat. Terdapat tidak kurang 50 buah agensi kerajaan dan swasta yang mengadakan program mengambil pekerja dengan kelulusan minima diploma. Malangnya, saya dapati tidak ramai siswazah menganggur yang berkunjung untuk mencari kerja.
Sayang. Kini kerja mencari calon, tetapi calon masih tercangak-cangak hendak memilih kerja yang sesuai. Seharusnya, mereka yang mencari kerja tidak boleh memilih. Sebaliknya, kerja yang diperoleh itu harus dijadikan tempat mengumpul pengalaman sebelum menyusur kembali ke kerjaya yang dihajati apabila ruang dan peluang terbuka nanti.
Yang lulus bidang senibina tidak semestinya menjadi arkitek. Yang lulus di bidang bioteknologi tidak semestinya menjadi seorang bioteknologis. Mereka yang mempunyai fikiran statik akan lambat berjaya. Dalam pada itu, ada ramai sekali mereka yang belajar di satu-satu jurusan boleh sukses di jurusan yang sama sekali berbeda daripada bidang yang dipelajari.
Ahli perniagaan berjaya seperti Syed Mokhtar Albukhary hanya berkelulusan SPM. Tokoh korporat Tony Fernandez, tauke Air Asia pula berkelulusan ekonomi dan Tun Dr Mahathir pula adalah seorang ahli politik yang berjaya sedangkan beliau adalah seorang doktor perubatan.
Apabila tiada kerja, bagaimana kita akan ada kerjaya? Jika kita terlalu memilih, renungkan jugaayat 216, Surah al-Baqarah. 
'... Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.'

No comments:

Post a Comment