Monday, February 18, 2013

CERPEN SEINDAH MAHABBAH:BAB 3


BAB 3: SEINDAH MAHABBAH UKHWAH

Assalamualaikum dan selamat pagi kepada para hadirin sekalian.Saya Nur Anshariyah Bt Muhammad Shaari akan mempengerusikan program pada hari ini yang bertajuk ‘Auratmu Duhai Muslimah Bukan Tontonan Umum’ ”,ucapku memulakan program pada pagi itu.


“Para wanita yang dikasihi Allah sekalian.Apakah itu aurat?Adakah semua yang berada di dalam dewan ini tahu apakah aurat kita? Tidak mengapa bagi yang mungkin belum jelas tentang aurat. Inilah tujuan diadakan program kesedaran ini supaya semua muslimah-muslimah yang cantik dan manis di hadapan saya ini akan jelas mengenai apa itu aurat.”

Dari Surah An-Nur ayat ke -------- Allah berfirman,“Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke paras dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.”

“Sudah dapat sedikit gambaran tentang aurat? Belum lagi? Tak mengapa banyak lagi yang akan kita bincangkan. Dari ayat tadi kita sudah dapat mengetahui dengan golongan yang bagaimana seharusnya kita menjaga dan menutupi aurat kita.dan dari ayat tadi juga telah memberitahu pada kita tentang perlunya melabuhkan kain tudung menutupi dada.”

“Aurat bagi seorang wanita adalah seluruh tubuhnya kecuali muka dan tapak tangan.Kita mulakan dari bahagian kepala dan ke bawah.Kita wajib menutup rambut kita kerana rambut itu adalah aurat.Sabda Rasulullah SAW,”Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya.(Riwayat Bukhari dan Muslim).Dan seperti kata UAI, tak kisahlah nak pakai telekung ke,tudung saji ke, atau permaidani pun boleh asalkan menutupi rambut dan dada.Tapi yang permaidani tu saya yang tambah”,sedikit selingan gurauan diselitkan bagi membuat para pendengar terhibur dan tidak mengantuk.Ternyata trick ku berjaya.Dewan itu dipenuhi dengan ketawa dari para hadirin.

“Kemudian tudung atau selendang atau permaidani yang kita gunakan tadi untuk menutupi rambut perlulah juga dilabuhkan menutupi dada dan hendaklah tidak jarang dan ketat.Eh,macam mana pula tudung boleh ketat?Haa,ketat maksudnya menampakkan bentuk leher seperti ada wanita-wanita yang di luar sana suka memakai pin di bahagian belakang leher pada tudung dan menampakkan bentuk leher kita.Tak boleh ye.Kemudian membuat atau meninggikan rambut dengan membuat sanggul beSar-besar dan tinggi-tinggi pun tak boleh ye.”

“Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda : "Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni Neraka yang belum lagi aku melihat mereka. Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cemeti-cemeti bagaikan ekor lembu yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang lenggok waktu berjalan, menghayun-hayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul di atas kepala mereka) bagaikan bonggol (goh) unta yang senget. Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium bau wanginya. Sesungguhnya bau wangi syurga itu sudah tercium dari perjalanan yang sangat jauh daripadanya".

Pasti ada yang mengatakan bahawa dia masih belum bersedia dan ikhlas untuk memakai tudung.Tidak mahu menjadi manusia hipokrit katanya.Suka untuk saya kongsikan kata-kata dari UAi lagi memandangkan saya pasti ramai di antara para hadirin adalah pengikut setia ceramah beliau bukan.Katanya Bertudunglah walaupun dalam keadaan terpaksa, solatlah walaupun dalam keadaan terpaksa, puasalah walau dalam keadaan terpaksa kerana KEWAJIPAN itu memang kadangkala bersifat TERPAKSA, dari keterpaksaan itu, perlahan-lahan kita akan menemukan HIKMAH dan akhirnya hatipun menjadi IKHLAS untuk beribadah kepadaNya. Jika harus menunggu keikhlasan hati terlebih dahulu untuk beribadah, sampai bila hendak ditunggu? HIDAYAH bukan untuk ditunggu, IA MESTI DICARI. ia seperti makanan, jika tidak disuap ia tidak akan masuk ke mulut.
“Ingin tahu apa kelebihan bertudung labuh?”

“Sekarang kita teruskan dengan bahagian pakaian pula.Lengan kita adalah aurat DAN.tidak boleh memakai lengan pendek mahupun lengan tiga suku kerana akan menampakkan aurat kita.Pakaian kita juga tidak boleh jarang dan ketat sehingga memperlihatkan bagaimana bentuk tubuh badan kita seperti inner yang ketat dan pakaian dari kain yang jarang tanpa ada lining di dalam.Perkara yang sama juga pada seluar dan juga kain.Dan satu perkara yang sering dilupakan adalah bahagian kaki kita.Kaki kita adalah aurat dan seharusnya ditutup dengan memakai sarung kaki mahupun stoking.”
"Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu dan pakaian perhiasan dan pakaian yang berupa takwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda(limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur)." - [Surah Al-A'raaf: Ayat 26]

“Pakaian yang mengikut syariat itu adalah sebaiknya dan sedikit panduan dan kata-kata yang ingin saya kongsikan ialah,Tudung pada wajah, jangan sampai wajahnya mengundang fitnah. Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi.Tudung pada mata,jangan matanya memandang lelaki lain selain muhramnya. Solehah yang hakiki, tidak dipandang, tidak memandang. Tudung pada suara, jangan dilunak-lunakkan dengan tujuan memikat dan mempersona. Tudung pada hati, mengingati Allah dengan tasbih Siti Fatimah, subhanallah, alhamdulillah dan Allahu Akbar.”

Indahnya menutupi aurat itu berbanding tidak menutup aurat itu hanya dapat dirasai oleh mereka yang melakukannya.Jangan takut untuk mengorak langkah ke hadapan dalam mendapat redha Ilahi,”


“Ini sahaja pengisian dari saya dan selebihnya saya serahkan kepada pengacara majlis dan ukhti seterusnya bagi menyambung membincangkan mengenai tabarruj dan sesi soal jawab,”ku tamatkan ucapanku dengan hati yang lega dan gembira kerana dapat menyampaikan sedikit ilmu yang diberikan oleh Allah dengan muslimah-muslimah yang hadir.

Program pada hari itu berjalan dengan lancar dan baik.Aku sebagai pengarah program amat berpuas hati dengan respond dan pengisian dalam program tersebut.Semoga program ini dapat memberi manfaat dan penerangan yang lebih jelas kepada para peserta yang hadir.Sedang aku sibuk mengemas kertas-kertas, seorang peserta program tersebut datang menghampiriku.

“Assalamualaikum.Boleh saya hendak bertanya sesuatu kepada akak?”

“Waalaikumussalam.Boleh dik.Dengan senang hati,”balasku dengan senyuman mesra.

“Saya ada beberapa persoalan dan kemusykilan mengenai aurat.Saya ini bukanlah seperti akak yang menutupi aurat dengan sempurna tetapi saya ingin berubah menjadi seperti akak.Saya suka tengok akak.Sejuk je mata memandang akak bertudung labuh dan memakai purdah.Saya ini jahil kak.Ibu bapa saya juga tidak alim,”luahnya dengan nada yang sebak dan riak muka penuh penyesalan.

“Allah.Dik.Akak ini hanyalah hamba Allah yang biasa.Sama seperti adik.Adik pun boleh menutupi aurat dengan sempurna.Alhamdulillah adik ingin berubah ke arah kebaikan.Tidak semestinya kita perlu memiliki ibu bapa yang soleh untuk menjadi solehah dik.Akak akan bantu adik semampu yang akak boleh lakukan.Insyaa-Allah,”ucapku menenangkannya dan berazam untuk membantunya


“Terima kasih kak!Saya sebenarnya malu hendak bertanya mengenai soal aurat ini kerana saya tahu saya sebagai seorang Islam seharusnya tahu mengenai semua ini.Tetapi apabila saya mendengar akak memberi pengisian tadi hati saya tergerak untuk datang bertanya kepada akak dan yakin akak dapat membantu saya dalam berubah.Saya berharap saya tidak menyusahkan akak,”luahnya bersungguh-sungguh dengan muka penuh pengharapan.
“Insyaa-Allah dik.Akak akan bantu setakat yang akak mampu.Adik jangan risau.Apa sahaja persoalan yang adik musykilkan adik boleh kemukan pada akak.Insyaa-Allah akak akan menjawabnya setakat mana yang akak tahu,”aku lantas memeluknya yang sudah pun menitiskan air mata keinsafan yang ku lihat penuh keikhlasan. " Ya Allah, mudahnya Kau bukakan hatinya. Sesungguhnya Engkau Maha Penyayang terhadap hamba-hambaMu ini. Tetapkan hati-hati kami di atas jalan yang lurus ini. Janganlah Kau pesongkan hati-hati suci ini sesudah hidayahMu mengunjungi. Amin,”doaku di dalam hati.
Begitulah permulaan perkenalan ku dengan adik Aira yang kini ibarat adik kandungku sendiri.Ukhwah kami terbina kerana Nya dan diisi dengan kecintaan kerana Nya. Indahnya ukhwah kerana Allah dan besarnya kebaikan jika hubungan itu kerana Allah.Dari Abu Hurairah r.a., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat: “Manakah orang-orang yang saling cinta-mencintai kerana keagunganKu? Pada hari ini mereka itu akan Aku beri naungan pada hari tiada naungan melainkan naunganKu sendiri.”(Riwayat Muslim)

Bersambung…..(bab yang terakhir akan menyusul nanti)

No comments:

Post a Comment