Saturday, March 10, 2012

kewajipan bertudung perlu kah dipersoal?

Ala..motor rosak la …lagipun biasanya Ustaz masuk lambat…,”kata seorang pelajar.
“Ish..masuk ni dah kira tiap-tiap hari enta sampai lambat..alasan pulak sama! Ustaz masuk lambat sebab bagi peluang kat pelajar-pelajar bersiap sedia sebelum dia masuk mengajar..,"balas saya sebagai dhobit (pengawas) bertugas pada hari tersebut.
 “Bagi ana tak salah pun datang lambat..ana pelajar di sini, bayar yuran, ikut suka hati ana la untuk datang bila-bila masa.,” balas pelajar itu dengan nada agak kasar. Saya tersenyum, sambil memikirkan satu jawapan yang bernas.
“Macam ni la, ana bagi enta pelepasan kali ini, tapi ana nasihatkan enta pergi Idarah (pejabat sekolah) dan isi borang berhenti sekolah”.
Terkejut pelajar itu, lantas menjawab.“Kenapa pula enta suruh ana berhenti sekolah?”
 Saya menjawab sambil tersenyum.“Ana nasihatkan enta berhenti sekolah, dan cari satu sekolah yang membenarkan pelajar-pelajar datang lewat ke sekolah, nanti takde la sesiapa nak sekat atau denda enta nanti, macam kebiasaan ana buat ni..”
Muka pelajar itu merah seketika, kerana ter”kena” dengan kata-kata saya itu. Saya mencatat namanya untuk dibawa kepada Guru Disiplin, dia pun tidak lagi membantah seperti sebelum ini, mungkin kerana terkesan dengan kata-kata saya sebentar tadi.
 Apa kaitan kisah ini dan hukum bertudung?
Jawapannya mudah, Allah adalah Rabbul ‘Alamin (Pemilik Sekalian Alam), lantas DIA Yang Maha Berkuasa menciptakan manusia dan makhluk untuk menjadi isi alam ini. Lantas untuk mengimbang tara alam dan isinya, DIA telah menetapkan hukum dan batasan yang mesti dipatuhi oleh semua makhluk terutama manusia selaku khalifah di bumi ini. Antara hukum yang ditetapkan ialah kewajipan bertudung bagi golongan wanita yang mesti dipatuhi sepenuhnya tanpa ada sebarang bantahan.
 Jika masih ada yang membantah dan mempertikai, memadailah kisah di atas yang dijadikan iktibar untuk kita sama-sama berfikir sejenak . Allah adalah pemilik alam ini, DIA lah yang menetapkan hukum-hakam diatasa muka bumi, manusia sebagai penumpang alam ini mestilah mematuhi segala hukum hakam yang telah ditetapkan Nya. Jika masih ada yang terfikir untuk mempertikai dan membantah, adalah dicadangkan untuk mereka mencari satu dunia atau alam yang baru, yang mana Pemiliknya membenarkan sepenuhnya penghuninya tidak memakai tudung, sebagaimana pelajar tadi disarankan mencari satu sekolah baru yang tiada peraturan berkenaan datang lewat.

 Dalam Surah An-Nur, Ayat 31, Allah berfirman:
   وَقُل لِّلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاء بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاء بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُوْلِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاء وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعاً أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
“Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke paras dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.”
Ayat hukum di atas, jelas menerangkan kewajipan menutup dengan kain tudung (penutup kepala) sehingga ke paras dada, tanpa perselisihan dari mana-mana ulamak tentang hukum yang telah ditetapkan ini. Kepentingan menjaga aurat bukan sahaja mempunyai kebaikan untuk golongan wanita, bahkan keselamatan mereka lebih terjamin, tambahan mata-mata lelaki lebih terjaga dan secara langsung hati lelaki lebih terpelihara. Seterusnya, kesejahteraan dunia dan alam ini terjamin.
 Dalam satu ayat lain, Surah Al-Ahzab, Ayat 59 Allah berfirman:
    يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِّأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاء الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَن يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُوراً رَّحِيماً
 “Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya (bermaksud: baju gaun yang labuh, yang menutup kepala, muka dan dada) ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
Di dalam ayat ini, jelas menunjukkan bahawa hikmah penutupan aurat dengan selengkapnya adalah untuk dikenali sebagai wanita muslimah dan paling penting, untuk mengelakkan dari diganggu oleh kaum lelaki yang berniat jahat, sebagaimana dinyatakan sebab turun ayat ini dalam Kitab Tafsir Ibnu Kathir.
Namun, pelbagai alasan pula timbul dari kalangan wanita yang sudah bertudung, tetapi dek kerana fesyen semasa dengan pelbagai jenis tudung di pasaran yang mampu merambang mata mereka, bahkan mampu menggugat iman mereka, ditambah bisikan dari musuh nyata seluruh anak adam iaitu Iblis dan konco-konconya yang mengenakan slogan. “Islam tidak menyekat untuk berfesyen, asalkan bertudung sudah memadai!”
 Ada seorang sahabat menghantar SMS meminta untuk menjawab satu soalan cepu emas yang diutarakan oleh kaum wanita berkenaan tudung. Persoalannya tidak mempertikai, tetapi berbaur unsur mencari alasan, (wallahu’alam…) : “Tudung bagi wanita adalah labuh ke dada, jadi..labuh kat depan je la, setakat dada, belakang takpe kut kalau tak labuh?” Astghfirullahal ‘Azim.. Itu sahaja yang mampu diucapkan sambil jari-jemari mula menekan mencari ayat-ayat hukum berkenaan tudung untuk menjawab persoalan yang dianggap remeh, tetapi cukup untuk memeningkan kepala agar terjumpa jawapannya. Akhirnya, Alhamdulillah, jawapannya telah saya jumpai sebagaimana yang tertulis di dalam ayat 31, Surah An-Nur yang didatangkan sebelum ini.
 “Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke paras dadanya”.
Dalam ayat ini, Allah tidak menggunakan perkataan Sudur (dada), tetapi Allah menggunakan perkataan Juyub (paras dada/poket), justeru, secara bahasanya Allah telah menjawab dengan jelas persoalan yang baru sahaja muncul di kurun moden ini, yang mana bermaksud apa sahaja yang se”paras” dengan dada mesti ditutup/dilabuhkan ke tahap itu.
Malah jika diperhatikan dari sudut bahasa lagi, dalam ayat itu (Walyadribna) Allah menggunakan Tawkid (penguat ayat/arahan) iaitu huruf BI, dinamakan BAA\' AZZA\'IDAH yang biasanya AZZA\'IDAH (Tambahan) dalam bahasa Arab adalah menunjukkan betapa seriusnya arahan tersebut bagi meyakinkan pendengar-pendengar, di samping menunjukkan melabuhkan lebih dari paras yang ditetapkan adalah lebih baik! Tambahan pula, ada disebut dalam Tafsir Ibnu Kathir dan Kitab Ad-Durr Al-Manthur (Oleh Imam As-Sayuthi), diriwayatkan oleh Ibn Abi Hatim, daripada Sa'id b. Jabir: Ayat (Walyadribna) bermaksud "Melebihkan (labuhan)".
Justeru, hukum bertudung adalah lengkap sebagaimana Allah terangkan dalam ayat tersebut, malah dikuatkan lagi dengan dalil Hadis Nabi SAW ketika mana Asma’ bt Abu Bakr As-Siddiq keluar dengan memakai pakaian nipis dan jarang, lantas Nabi SAW menegur dengan bersabda: “Sesungguh seorang wanita apabila baligh, tidak boleh menampakkan daripadanya (badannya) kecuali ini.” Nabi SAW sambil menunjukkan muka dan dua tapak tangannya (Asma’). 
Kewajipan bertudung sudah nyata diterangkan didalam Al-Qur'an namun,masih ada lagi yang membantah.
Jika begitu, carilah satu tempat yang tiada lagi batasan dan sekatan, boleh pakai apa sahaja yang dikehendaki dan disukai... Namun persoalannya, adakah wujud tempat sebegitu?
 Allah berfirman, dalam Surah An-Nisa Ayat 78:
   أَيْنَمَا تَكُونُواْ يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ وَإِن تُصِبْهُمْ حَسَنَةٌ يَقُولُواْ هَـٰذِهِ مِنْ عِندِ اللهِ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ يَقُولُواْ هَـٰذِهِ مِنْ عِندِكَ قُلْ كُلًّ مِّنْ عِندِ اللهِ فَمَا لِهَـٰؤُلاء الْقَوْمِ لاَ يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ حَدِيثاً
 Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, sekalipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh (bintang/planet yang jauh), dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)." Katakanlah: "Semuanya (datang) dari sisi Allah." Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami sedikit pun pernyataan (nasihat dan kebenaran)? Akhir sekali, sebagai kesimpulan, kaum hawa amat dipelihara sepenuhnya oleh Islam kerana mereka merupakan mutiara berharga, lagi ditutup dan tidak terdedah, lagi berharga lah wanita itu.
Dalam memastikan “harga” ini sentiasa “mahal” terutamanya dari segi maruah, adalah disyorkan sebelum keluar dari rumah dan terdedah kepada suasana luar yang pelbagai ragam dan mata sedang memandang, pastikan segala-galanya ditutup rapi, yang penting semua yang boleh menimbulkan syahwat mata yang memandang dan menjadi fitnah (tidak selamat bagi mereka), maka tutuplah dan berhati-hatilah, seperti wangi-wangian. Untuk memastikan memenuhi piawaian yang ditetapkan, tanyalah kaum adam dari kalangan adik-beradik atau saudara yang mahram atau suami sendiri, kerana jika bertanya kepada kaum yang sejenis, akan dikatakan “tidak mengapa”.. “OK dah”.. “Cantik dah”..dan macam-macam lagi jawapan yang mana diukur dengan mata mereka semata-mata, sedangkan kaum adam ini lebih peka dalam hal-hal ini.
Sebagai contoh,mungkin bagi kaum hawa sesama mereka dirasakan wangian yang dipakai biasa sahaja dan tidak kuat bauannya, tetapi bagi kaum adam, ia cukup membuatkan jiwa dalam bergelodak! Semoga Allah memelihara kaum hawa pada zaman ini, agar terjaga hati-hati kaum Adam yang begitu lemah, jika godaannya adalah dari kaum hawa yang mana lebih hebat dari godaan Iblis dan konco-konconya

No comments:

Post a Comment