Saturday, March 3, 2012

Siti Zubaidah ~ tokoh pembangunan yang berwawasan

Dia seorang lagi serikandi Islam yang cukup terkenal   dari dahulu sehingga kini. Dia juga turut dikaitkan dengan terusan yang cukup   pernting dan popular serta menjadi nadi kepada umat Islam, terutama yang datang ke Mekah untuk mengerjakan haji.

Terusan yang dibina  kira-kira 1400 tahun dahulu itu adalah hasil dari inisiatif seorang wanita hartawan,   Siti Zubaidah binti Jaafar. Jasanya terutama dalam pembangunan infrastruktur   di zaman kerajaan Abasiah. Terusan tersebut menjadi nadi penting pada masa   itu. 

Kisah wanita ini amat   menarik untuk ditatapi oleh pembaca, bukan kerana dia isteri Khalifah Harun   Al-Rashid, tetapi dikagumi kerana kepintaran dan wawasannya membina kemudahan   infrastruktur negara.

Perkahwinan Siti Zubaidah  dan Khalifah Harun diadakan secara besar-besaran semasa pemerintahan  Al-Mahadi, ayahanda kepada Khalifah Harun. Rakyat jelata dan fakir miskin  dihidangkan dengan pelbagai hidangan lazat serta diberikan pelbagai hadiah  istimewa di majlis itu.
 
Khalifah Harun yang pada  masa itu belum dilantik sebagai Khalifah sanggup membelanjakan banyak wang  untuk meraikan perkahwinannya. Beliau sanggup melakukan apa sahaja kerana  terlalu gembira berjaya memiliki wanita idaman.

Siti Zubaidah seorang  wanita yang pintar dan berpandangan luas. Justeru pendapatnya sentiasa  diterima dan dihormati. Selain itu di juga berbakat dalam bidang seni terutama   sajak dan syair berunsur perjuangan, puji-pujian kepada Tuhan, selawat ke   atas Nabi dan sebagainya.

Aktiviti seni dan budaya  menjadi sebahagian dari darah dagingnya. Di juga mempunyai dan memimpin unit   kebudayaan di bawah pimpinannya.

Selain itu di juga isteri  yang memahami tugas dan tanggungjawab suami sebagai pejuang Islam. Untuk itu  dia sentiasa berjalan seiring dengan perjuangan suami kerana menyedari tenaga   wanita sepertinya turut diperlukan dalam perkembangan negara Islam.

Dia juga sedar bahawa  tugas sebagai pemipin bukan satu tugas yang mudah dan tugas isteri jua bukan  sekadar ibu rumahtangga, tetapi mendampingi, memberikan buah fikiran dan   membantu tugas-tugas suami terutama dalam meningkat imej negara dan agama  Islam.

Bagi memastikan  segala-galanya berjalan lancar, Siti Zubaidah begitu berhati-hati mengatur  hidupnya menguruskan rumahtangga dan menghibur suami serta anak-anak yang   bakal dilahirkan.

Dia sedar sebagai isteri  Khalifah, dia perlu cepat bertindak dan bijak membuat keputusan, berwaspada dalam  semua keadaan, membataskan diri dengan hukum-hukum syarak serta berkorban apa  sahaja untuk suami walaupun terpaksa mengorbankan perasaannya sendiri. Yang  penting baginya biarlah suami mendapat layanan terbaik dan istimewa serta  sentiasa dilimpahi kegembiraan.

Walaupun hidupnya   dilimpahi kekayaan, tetapi wanita ini sentiasa memastikan dia tidak termakan   dengan pujukan syaitan. Dia beranggapan kekayaan di dunia cuma sementera dan  sekiranya dilaburkan mengikut cara yang betul akan mendapat keberkatan di akhirat   kelak, manakala kehidupan akhirat adalah kehidupan yang kekal, indah dan   terlalu manis. Keindahan dan kemanisan itulah yang dicari.

Idea untuk membina   terusan tersebut terdetik apabila mendapat tahu bahawa penduduk di Mekah  menghadapi masalah kekurangan air ketika mengerjakan haji pada tahun 186   hijrah. Melihat keadaan itu, dia  mengarahkan semua arkitek dan pekerja untuk segera melaksanakan pembinaan   projek terusan walaupun terpaksa menanggung perbelanjaan yang besar.

Mereka memulakan   kerja-kerja tersebut dengan menyambungkan mata air dari gunung-gunung di  sekitar Mekah. Projek ini menelan belanja 1,700,000 dinar. Ia masih beleh   digunakan oleh sesiapa sahaja yang melalui jalan di antara Mekah dan Mina. Selain itu dia juga turut  memperbaiki jalan di antara Baghdad ke Mekah. Di sepanjang jalan   dibina perigi-perigi dan rumah-rumah persinggahan untuk memudahkan orang
ramai yang datang ke Mekah berehat.
 
Selain itu di Baghdad juga terdapat sebuah masjid  terkenal dan dinamakan masjid Siti Zubaidah kerana dia yang bertanggungjawab   membinanya

Khalifah Harun Al-Rashid   amat gembira dan berasa bertuah kerana mempunyai isteri yang cantik dan  bijak. Pasangan ini sering berbincang dan bertukar pandangan. Pendapat Siti  Zubaidah selalu tepat dan sesuai untuk pembangunan semua golongan.

Tentang penglibatan dalam   politik, dia tidak bermaksud untuk mencampuri urusan tersebut, tetapi mahukan  anak sulungnya, Al-Amin dilantik sebagai Putera Mahkota, tetapi cadangan ini  telah dibantah oleh Khalifah Harun Al-Rashid.

"Wahai Zubaidah,  sesungguhnya kelebihan anakmu dihadapanmu adalah sama seperti keindahan  seorang anak di mata ibu bapanya. Bertakwalah kepada Allah, sebenarnya demi   Allah, anakmu ini lebih aku kasihi dari lain-lain. Tetapi perkara  ini adalah perkara pemerintahan, tidak boleh diserahkan, melainkan kepada  orang yang berhak. Kita semua bertanggungjawab kepada rakyat jelata dan   berdosa jika kita cuai. Kita tentu tidak sanggup menemui Allah dengan  menanggung dosa-dosa mereka serta dipertanggungjawabkan atas kesalahan-kesalahan  mereka." Kata Khalifah.

Setelah mendengar   kata-kata suami tersayang, Siti Zubaidah tidak membantah. Bagaimanapun  sejarah kemudian menyaksikan Al Amin dilantik dan diberikan jawatan itu   selepas kemangkatan Khalifah. Dia kemudian digulingkan dan dihukum bunuh  setelah gagal melaksanakan tugas dengan baik. Tempatnya diganti oleh Al   Makmum.

Siti Zubaidah menyaksikan  semua itu dengan hati yang hancur luluh. Tetapi apabila mengingatkan  kata-kata arwah suami, jiwanya kembali tenang. Dalam masa yang sama ada yang cuba menghasut supaya menuntut bela ke  atas pembunuhan tersebut, tetapi dia berjaya mengenepikan hasutan tersebut.  Baginya Al Makmum tidak bersalah dan dia kenal siapa anaknya dan siapa Al    Makmum.

Sejak itu wanita ini   menghabiskan sisa-sisa hidup dengan memperbanyakkan ibadat, berzikir serta  memohon keampunan di atas dosa-dosa yang lalu. Dia juga menjadi tumpuan, tempat rujukan dan pertanyaan mengenai hal-hal furuk dalam ajaran Islam.

Siti Zubaidah menyimpan  seramai 100 jariah yang menghafaz al-Quran. Dia meninggal dunia pada 216 Hijrah di Baghdad. 

Kitab Riadhus Salikin  menceritakan bahawa selepas beberapa malam setelah kematian Siti Zubaidah, seorang  soleh yang bertaraf wali Allah bermimpi melihatnya berada di   dalam syurga.

Wali Allah tersebut   bertanya, "Apakah amalan yang menyebabkan engkau memperolehi darjat   ini?"

"Tidak, bukan   itu. Aku memperolehi darjat ini kerana harta yang bercampur. Allah mengira   pahala dan mengampunkan segala dosaku kerana sewaktu aku mengadakan majlis   nyanyian dan bersyair, aku hentikan apabila suara muazzin melaungkan azan,   aku menyuruh semua jariahku berhenti dan menyambung kembali setelah azan   selesai. Itulah amal ibadat yang Allah terima dan nilai," kata Siti   Zubaidah.

No comments:

Post a Comment